Ujian Sekolah Ditiadakan, Simak Jadwal Libur Lebaran Tahun Ini

Tetap perhatikan perkembangan pendidikan si Kecil di tengah pandemi Covid-19 ya Ma

20 Mei 2020

Ujian Sekolah Ditiadakan, Simak Jadwal Libur Lebaran Tahun Ini
Freepik

Masa pandemi Covid-19 masih berlangsung, tentunya hal ini menjadi penghambat di berbagai sektor kehidupan. Tak terkecuali dalam dunia pendidikan. Berbagai kegiatan belajar mengajar ikut merasakan dampak bahkan terpaksa dibatalkan akibat kondisi sekarang ini.

Sebagai orangtua, Mama perlu mengikuti perkembangan dunia pendidikan anak, termasuk jadwal sekolah tahun ajaran baru yang sudah di depan mata. 

Agar Mama mengetahui informasi terbaru menganai jadwal libur lebaran setelah ujian kenaikan kelas ditiadakan, berikut ini Popmama.com telah merangkumnya. Ketahui pula panduan pencegahan Covid-19 jika kegiatan sekolah kembali normal yang harus diperhatikan.

1. Ujian Nasional (UN) dibatalkan untuk tahun ajaran 2019/2020

1. Ujian Nasional (UN) dibatalkan tahun ajaran 2019/2020
Freepik

Beberapa bulan yang lalu terkait berkembangnya wabah virus corona di Indonesia, pelaksanaan Ujian Nasional sempat menjadi pertimbangan. Namun dengan melihat kondisi perkembangan yang terjadi di bulan Maret lalu, Kemendikbud pun memutuskan untuk membatalkan atau meniadakan pelaksanaan Ujian Nasional pada tahun ini.

Sesuai dengan Surat Edaran Menteri No.4 tahun 2020 mengenai pelaksanaan pratik pendidikan semasa pandemi Covid-19, menyatakan bahwa UN tidak diadakan tahun ini.

Akibatnya, keikutsertaan UN tidak menjadi syarat kelulusan atau seleksi masuk jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Proses penyertaan bagi lulusan program paket A, B dan C juga akan dipertimbangkan kedepannya. 

Hal ini cukup mengejutkan dunia pendidikan di Indonesia. Di mana biasanya Ujian Nasional dilakukan secara rutin setiap tahunnya, namun tidak untuk tahun ini. 

Editors' Picks

2. Ujian sekolah diadakan dengan cara yang berbeda

2. Ujian sekolah diadakan cara berbeda
wealthprofessional.ca
Anak belajar menggunakan sistem online dari rumah

Ujian Nasional memang telah dinyatakan tidak diberlakukan untuk tahun ini. Namun sebaliknya, Ujian sekolah dapat diadakan dengan beberapa cara karena merupakan syarat kelulusan yang wajib ditempuh oleh para peserta didik.

Dalam Surat Edaran Menteri No.4 tahun 2020, disampaikan bahwa Ujian Sekolah dapat dilaksanakan sebagai syarat kelulusan.

Ujian Sekolah dapat dilaksanakan dengan bentuk portofolio nilai rapor, penugasan, tes daring dan bentuk asesmen jarak jauh lainnya. US ini diadakan dengan maksud untuk mendorong aktivitas belajar siswa yang bermakna. 

Pelaksanaan Ujian Sekolah bagi sekolah-sekolah negeri diadakan di bulan Mei ini. Kegiatan pendidikan tersebut diadakan sebelum libur hari raya Idul Fitri berlangsung.

Di penghujung Ramadan ini, jatuh pada 18-19 Mei 2020 merupakan hari pelaksanaan Ulangan Harian terakhir untuk memenuhi syarat kenaikan kelas bagi siswa SMP Negeri. Nilai akan diakumulasikan dengan tugas harian sebelumnya dan menjadi bahan pertimbangan apakah anak tersebut akan naik kelas atau tidak.

3. Kegiatan belajar mengajar kembali berlanjut di bulan Juni

3. Kegiatan belajar mengajar kembali berlanjut bulan Juni
Pexels/Pixabay

Bulan Ramadan memasuki minggu keempat. Ini berarti bahwa Hari Raya Idul Fitri semakin dekat. 

Terkait dengan hari raya Idul Fitri 1441 H, kegiatan belajar mengajar pada setiap jenjang dihentikan sementara. Libur sekolah terkait perayaan Hari Raya Idul Fitri berlangsung hingga 31 Mei tahun 2020. 

Ada pula kegiatan belajar mengajar sekolah kembali berjalan di tanggal 2 Juni 2020 mendatang. Untuk jadwal kegiatan selanjutnya masih dipertimbangkan dan mengikuti perkembangan penanganan virus Covid-19 di Indonesia.

4. Panduan pencegahan Covid-19 jika kegiatan sekolah kembali normal yang perlu diperhatikan

4. Panduan pencegahan Covid-19 jika kegiatan sekolah kembali normal perlu diperhatikan
Freepik/prostooleh

Banya  pihak yang belum mengetahui kapan kondisi pandemi ini akan membaik. Namun, pihak Kemendikbud tidak berencana menunda mulainya tahun ajaran baru. 

Tahun ajaran 2020/2021 rencananya tetap akan dimulai pada bulan Juli 2020. 

Sebagaimana kegiatan sekolah yang hendak kembali dibuka dan berjalan seperti sedia kala, tentunya ada hal-hal yang perlu diperhatikan oleh para guru, siswa, orangtua dan staf pendidik sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19 bisa tetap diupayakan saat kegiatan belajar mengajar kembali normal. 

Beberapa hal tersebut diantaranya ialah: 

  1. Melakukan proses skrining pada guru dan karyawan sekolah
  2. Melakukan skrining pada zona lokasi tempat tinggal
  3. Lakukan test Covid-19 pada masyarakat sekolah
  4. Mengidentifikasi guru dan pegawai sekolah yang telah lolos tes 
  5. Sosialiasikan pola sekolah yang baru secara virtual
  6. Kegiatan belajar dan mengajar perlu diatur agar tidak terlalu padat dan lama
  7. Mendata kesehatan dan kondisi siswa-siswi
  8. Mengatur posisi duduk agar berjarak
  9. Guru menetap pada satu kelas, tidak berpindah-pindah
  10. Guru menjaga jarak dengan murid-muridnya
  11. Melaukan skrining bagi guru, siswa, dan tenaga kerja sekolah setiap hari
  12. Membatasi berkumpul
  13. Melakukan skrining fisik di pintu gerbang sekolah
  14. Penetapan aturan pola sekolah yang baru

Itulah beberapa panduan pencegahan Covid-19 jika kegiatan sekolah kembali normal yang harus diperhatikan. Namun tetap, pola hidup sehat seperti rajin cuci tangan pakai sabun, makan dan istirahat teratur agar imun terjaga juga menjadi hal penting untuk melakukan pencegahan dari dalam diri sendiri. Jangan lupa siapkan masker untuk anak.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.