Obat Penguat Kandungan, Apakah Diperlukan?

Apa saja sih jenis obat penguat kandungan dan pada kondisi apa dokter akan memberikan resep?

9 November 2018

Obat Penguat Kandungan, Apakah Diperlukan
Pexels/Pixabay

Mama pernah mendapat resep obat penguat kandungan saat masa kehamilan?

Jika iya, pasti ada alasan kuat mengapa dokter memberikannya.

Tidak semua ibu hamil memerlukan obat penguat kandungan.

Bila Mama tidak memiliki riwayat keguguran, pekerjaan tidak membutuhkan mobilitas tinggi serta kelelahan biasanya dokter tidak akan memberikan resep penguat kandungan, melainkan hanya vitamin saja.

Sementara jika riwayat Mama maupun pekerjaan diperkirakan dokter membahayakan janin maka Mama akan diberikan resep penguat kandungan.

Apa saja sih jenis obat penguat kandungan itu dan berapa dosis yang diperlukan?

Yuk baca ulasan lengkap yang telah Popmama.com rangkum berikut ini:

Apa itu obat penguat kandungan?

Apa itu obat penguat kandungan
Pexels/rawpixel.com

Isi dari obat penguat kandungan adalah hormon progesteron yang berguna untuk mempertahankan kehamilan.

Hormon ini sangat penting membantu pelekatan konsepsi di dinding rahim selama plasenta belum terbentuk sempurna.

Hormon hCG berpengaruh terhadap produksi progesteron dalam tubuh.

Flek di awal kehamilan kemungkinan tidak berbahaya karena merupakan reaksi akibat pelekatan konsepsi dalam rahim.

Flek yang wajar biasanya terjadi hanya selama 3 atau 4 hari.

Namun bila Mama mengalami flek atau pendarahan terus menerus selama masa kehamilan itu menandakan bahwa terjadi pelemahan dalam kandungan.

Hal ini akan sangat berbahaya apabila tidak ditangani dengan baik maka akan menyebabkan keguguran.

Pada kondisi ini dokter akan memberi resep penguat kandungan guna menunjang produksi hormon progesteron.

USG transvaginal biasanya diperlukan untuk memastikan kadar hormon progesteron di dalam tubuh Mama, kadar progesteron normal yaitu 20 ng/mL.

Jenis Obat Penguat Kandungan

Jenis Obat Penguat Kandungan
Pexels/Pixabay

Penguat kandungan yang tersedia di pasaran pun ada banyak jenisnya akan tetapi dokter paling umum akan memberikan 4 jenis penguat, diantaranya Utrageston, Duphaston, Cygest dan Premaston.

1. Premaston

1. Premaston
go-obat.com

Premaston merupakan salah satu obat penguat kandungan yang berguna mencegah kelahiran prematur dengan cara menguatkan hormon plasenta pada kandungan.

Kandungan premaston yaitu Allyestrenol sebanyak 5 mg.

Penggunaan obat ini harus sesuai dosis agar tetap aman bagi ibu dan janin.

Editors' Picks

2. Cygest

2. Cygest
go-obat.com

Cygest merupakan salah satu obat penguat kandungan yang banyak direkomendasikan para dokter.

Cygest mengandung hormon esterogen 400 mg dan dapat diberikan sebanyak 2 kali sehari guna menghindari keguguran.

Obat ini biasanya diberikan bila Mama pernah memiliki riwayat keguguran.

Cara pemberian obat ini bisa melalui vagina maupun anus.

Pastikan Mama tidak menderita infeksi vagina, radang saluran kemih, radang usus maupun konstipasi agar tidak berbahaya dan obat dapat bekerja dengan baik.

3. Duphaston

3. Duphaston
klik-apotek.com

Duphaston memiliki kandungan dydrogesterone 10 mg yang merupakan progesteron sintetis.

Biasa diberikan oleh dokter untuk mengobati endometriosis, sindrom pre menstruasi, infertilitas ataupun disminorhe yang diderita pasien.

Pemberian dosis Duphaston dapat berbeda antar ibu hamil bergantung pada kondisi.

Untuk mencegah keguguran biasanya kadar dosis yang diberikan yaitu sebanyak 40 mg sekaligus dalam satu waktu kemudian diikuti 5 sampai 10 mg tiap 8 jam sekali.

Penggunaan obat ini tidak boleh sembarangan dan Mama harus berkonsultasi terlebih dulu dengan dokter kandungan.

4. Utrogestan

4. Utrogestan
klik-apotek.com

Utrogestan merupakan obat penguat kandungan yang terdiri dari progesteron termikronisasi. Tersedia dalam dua dosis di pasaran yakni kapsul 200 mg dan 100 mg.

Kelebihan obat ini yaitu dapat diberikan melalui anus maupun secara oral dengan cara diminum layaknya obat pada umumnya.

Utrogestan yang dikonsumsi ibu hamil juga bisa membantu sekresi ASI lho.

Obat ini selain menguatkan kandungan ternyata diketahui juga dapat diberikan guna mengatasi amenore primer serta sekunder, gangguan menstruasi, dan juga terapi gejala menopuese.

Tetapi Mama perlu berkonsultasi ke dokter karena obat ini tidak dapat dikonsumsi sembarangan.

Apa efek samping obat penguat kandungan?

Apa efek samping obat penguat kandungan
Pexels/rawpixel.com

Obat penguat kandungan tidak memiliki efek membahayakan selama dikonsumsi sesuai dosis dan anjuran dokter. Efek samping yang biasanya terjadi antara lain:

  • Nyeri di bagian perut
  • Meningkatkan suhu tubuh
  • Konstipasi atau susah buang air besar (BAB)
  • Mual dan muntah
  • Gairah sex menurun
  • Payudara terasa kencang dan sakit
  • Migrain atau sakit kepala

Kecil kemungkinan timbulnya efek samping seperti di atas. Namun saat efek samping muncul Mama tidak perlu khawatir selama menjaga asupan bergizi selama hamil.

Bagaimanapun kesehatan janin merupakan yang utama dan harus dijaga sebaik-baiknya.

Topic: