Ingin Cepat Hamil, Perbanyaklah Konsumsi Vitamin D

Vitamin D membantu embrio berkembang di lapisan rahim pada awal kehamilan

14 Januari 2019

Ingin Cepat Hamil, Perbanyaklah Konsumsi Vitamin D
boldsky.com

Memiliki anak adalah dambaan setiap pasangan pasca menikah. Namun tidak semuanya bisa mendapatkan anak dengan mudah. Nah buat Mama dan Papa yang sedang menjalani program kehamilan, perbanyaklah asupan vitamin D dalam darah.

Para ahli di Universitas Birmingham menemukan bahwa perempuan yang tengah menjalani perawatan kesuburan atau program kehamilan berpeluang hamil 33 persen jika kadar vitamin D dalam tubuhnya tinggi.

Jangan sepelekan manfaat vitamin D bagi perempuan lho, Ma. Banyak kok diantaranya mengurangi inflamasi sistem kekebalan tubuh, dan meningkatkan kemampuan embrio berkembang di lapisan rahim pada awal kehamilan.

NHS (National Health Service) juga merekomendasikan perempuan yang sedang menjalani program kehamilan ataupun sedang mengandung untuk mengonsumsi vitamin D setiap hari karena baik untuk perkembangan bayi.

Sumber vitamin D yang paling baik adalah sinar matahari. Saat sinar matahari mengenai tubuh kita, otomatis kulit secara alami akan memproduksi vitamin D yang kemudian dialirkan dalam darah.

Tidak hanya bermanfaat untuk Mama, vitamin D dari sinar matahari juga meningkatkan pertumbuhan tulang bayi. Simak yuk penjelasan Popmama.com berikut ini:

1. Satu dari lima orang di Inggris kekurangan vitamin D

1. Satu dari lima orang Inggris kekurangan vitamin D
unsplash.com

Tidak hanya dari matahari, untuk mendapatkan kandungan vitamin D, konsumsilah ikan sarden atau mackerel, daging merah, hati atau telur.

Ironisnya, para peneliti mencatat dari 2700 perempuan di Inggris 3 dari 4 perempuan yang sedang menjalankan IVF (In vitro fertilization) atau program hamil lainnya justru kekurangan asupan vitamin D.

Padahal perempuan dengan kandungan vitamin D yang cukup dalam darah, 46 persen lebih berpotensi hamil dan 33 persen bayinya akan hidup.

"Kami menemukan dalam penelitian bahwa hanya 26 persen perempuan memiliki konsentrasi vitamin D yang cukup,” jelas peneliti Dr Ioannis Gallos yang juga spesialis reproduksi di Birmingham.

Bukan hanya perempuan yang sedang berencana hamil, satu dari lima orang di Inggris juga memiliki kadar vitamin D yang rendah.

Sehingga pemerintahan Inggris tahun lalu menyarankan agar semua orang dewasa, bukan hanya perempuan hamil, juga harus mengonsumsi suplemen vitamin D selama musim dingin, untuk menghindari penyakit tulang seperti rakhitis.

Editors' Picks

2. Akibat ibu hamil kekurangan vitamin D

2. Akibat ibu hamil kekurangan vitamin D
Pixabay/rmt

Sementara bagi perempuan yang sedang hamil, kekurangan vitamin D bisa menyebabkan persalinan prematur, diabetes gestasional, dan preeklampsia.

Meski begitu, seorang peneliti Dr Justin Chu mengatakan bahwa perempuan yang sedang menjalani program kehamilan harus berhati-hati dalam mengonsumsi vitamin D dengan dosis tinggi. Menurutnya, kelebihan mengonsumsi vitamin D akan memungkinkan overdosis.

"Ada kemungkinan overdosis jika berlebihan mengonsumsi vitamin D. Hal ini dapat menyebabkan kelebihan kalsium dalam tubuh, sehingga bisa membuat tulang lemah dan merusak jantung serta ginjal,” ungkap Dr Justin Chu.

NHS merekomendasikan batas aman konsumsi suplemen vitamin D sebanyak 10 mikrogram per hari. Tapi menurut Dr Ioannis Gallos hasil penelitian hanya menyebutkan perempuan yang memiliki kadar vitamin D yang tinggi dalam darah yang berpeluang untuk hamil.

Sementara dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk membuktikan konsumsi suplemen vitamin D untuk meningkatkan kesuburan.