Keajaiban Hormon Cinta Bagi Ibu Hamil dan Menyusui

Apa ya Ma keajaibannya?

18 Februari 2018

Keajaiban Hormon Cinta Bagi Ibu Hamil Menyusui
Pixabay/Nietjuh

Pernahkah Mama mendengar tentang hormon oksitosin atau yang sering disebut sebagai “hormon cinta”? Hormon yang berada di dalam hipotalamus pada otak ini dipercaya dapat mempengaruhi tingkah laku manusia.

Tak sedikit studi yang menunjukkan berbagai keajaiban dari si hormon cinta bagi tubuh seseorang. Mulai dari memperbaiki mood, menenangkan, menurunkan tekanan darah, hingga menghambat hormon stres.

Bagi kesehatan, oksitosin juga bisa membantu meredakan radang dan merangsang fungsi metabolisme, seperti pencernaan dan pertumbuhan.

Seorang ahli kebidanan ternama asal Perancis, Michel Odent mengungkapkan, hormon cinta juga menjadi salah satu hormon penting bagi seorang ibu. Hormon ini banyak dilepaskan selama kehamilan, persalinan, hingga saat menyusui.

Oksitosin adalah hormon yang mengendalikan kontraksi uterus selama persalinan dan membantu memperlancar aliran ASI selama menyusui.  

Hormon luar biasa ini memang memiliki banyak fungsi yang mungkin belum banyak diketahui. Berikut beberapa fakta tentang keterkaitan hormon oksitosin dengan kehidupan seorang ibu.

1. Penyedia energi bagi ibu hamil

1. Penyedia energi bagi ibu hamil
Freepik/onlyyouqj

Pada awal kehamilan, kadar oksitosin Mama mulai meningkat. Peningkatkan ini ikut memengaruhi metabolisme tubuh, sehingga para perempuan hamil cenderung mengalami penambahan berat badan pada trimester pertama.

Hormon ini bekerja untuk menyediakan energi yang akan digunakan nantinya saat janin tumbuh lebih cepat dan membutuhkan lebih banyak kalori.

2. Meningkatkan keintiman

2. Meningkatkan keintiman
Freepik/senivpetro

Pada trimester akhir, kadar oksitosin dalam darah akan secara signifikan lebih tinggi dari trimester pertama. Tingkat hormon cinta yang tinggi ini membuat hubungan Mama dan pasangan akan lebih hangat.

Mama akan lebih terbuka dan ramah dalam berinteraksi dengan keluarga. Hormon ini membuat Mama lebih suka kebersamaan, mau menerima bantuan, dan merasa lebih dekat dengan orang-orang tersayang.

3. Rasa ingin melindungi

3. Rasa ingin melindungi
Freepik/valeria_aksakova

Tingkat oksitosin saat kehamilan trimester akhir juga membuat Mama lebih waspada dengan gangguan “dunia luar” yang bisa saja membahayakan bayi di dalam kandungan. Mama ingin membuat bayi tetap terlindungi dan aman.

4. Menginduksi kontraksi saat persalinan

4. Menginduksi kontraksi saat persalinan
motherandbaby.co.uk

Pada awal persalinan, lonjakan oksitosin dalam darah ternyata dapat membantu menginduksi kontraksi pada rahim. Frekuensi lonjakan ini meningkat saat persalinan berlangsung, hingga memuncak saat bayi berhasil dilahirkan.

Pelepasan oksitosin ini juga membantu mengurangi sensasi nyeri. Jadi, tak heran ketika Mama melihat bayi yang baru lahir mendekap dipelukan, semua rasa nyeri melahirkan sudah terlupakan.

Editors' Picks

5. Meningkatkan ikatan antara ibu dan bayi

5. Meningkatkan ikatan antara ibu bayi
Pixabay/RitaE

Ada alasan ilmiah mengapa Mama disarankan untuk melakukan skin to skin atau kontak kulit dengan bayi setelah melahirkan. Sentuhan langsung ini merupakan salah satu stimulator terkuat dari pelepasan oksitosin.

Luapan oksitosin ini mampu membantu Mama merasakan ikatan cinta yang lebih dalam pada Si Kecil dan mendorong keinginan untuk merawatnya.

6. Mengurangi stres

6. Mengurangi stres
Freepik/yanalya

Oksitosin atau hormon cinta terkait pada sistem yang ada di otak. Kadar hormon tersebut bisa membuat Mama merasa lebih baik dan mengurangi tingkat stres pasca persalinan.

Hormon ini juga memiliki efek “amnesia” terhadap ketidaknyamanan yang Mama alami selama persalinan. Hal tersebut tentu mampu mengobati trauma bersalin.

7. Memperlancar ASI

7. Memperlancar ASI
Freepik/yanalya

Saat menyusui bayi, hormon oksitosin meningkat seperti saat Mama melahirkan. Kondisi ini akan merangsang air susu Mama mengalir keluar. Hormon ini ikut merangsang otot-otot yang terdapat pada kelenjar payudara untuk berkontraksi dan menarik air susu keluar, dan secara otomatis daya hisap Si Kecil akan meningkat.

Selain merangsang ikatan ibu dan bayi, pelepasan hormon ini juga mendorong Mama lebih banyak memberi  ASI untuk Si Kecil. 

8. Tetap intim setelah melahirkan

8. Tetap intim setelah melahirkan
Freepik/phduet

Setelah kelahiran Si Kecil, ada masanya Mama akan lebih fokus pada Si Kecil dan mengesampingkan segala hal, termasuk pasangan. Tetapi, hormon oksitosin yang masih mengalir deras dalam tubuh saat itu bisa Mama manfaatkan untuk tetap intim bersama pasangan.

Rangsangan oksitosin agar lebih tinggi bisa dilakukan dengan banyak berpelukan bersama pasangan. Tingkat oksitosin seorang Papa juga bisa meningkat saat ia menggendong anaknya yang baru lahir.

Kondisi tersebut juga dapat mempererat ikatan antara Mama, Papa, dan Si Kecil.

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!