Mitos dan Fakta Kehamilan Bisa Menular ke Teman Dekat

Kalau kamu sedang menunggu untuk hamil dan cara ini bisa berhasil, itu tandanya kamu beruntung!

12 September 2018

Mitos Fakta Kehamilan Bisa Menular ke Teman Dekat
thebump.com

Saat kamu hamil, pernah nggak mengalami hal lucu seperti didatangi teman atau bahkan orang lain yang nggak kamu kenal lalu mereka mengajak salaman dan menginjak jempol kaki kamu. Biasanya mereka akan bilang, "Supaya bisa ketularan hamil."

Ini terdengar aneh dan mungkin hanya mitos. Hanya dengan bersalaman dan menginjak kaki ibu hamil maka perempuan lain bisa tertular ikutan hamil.

Tapi jika dilihat lebih dalam mitos hamil bisa menular ini memiliki penjelasan tersendiri.

Beberapa perempuan mengakui pernah mengalami hal serupa di atas, tapi tidak diketahui apakah orang yang menginjak jempol kaki ibu hamil benar-benar bisa hamil atau tidak.

1. Cerita tentang kehamilan bisa menular dan ini bukan sekedar mitos

1. Cerita tentang kehamilan bisa menular ini bukan sekedar mitos
Kidspot.com

Heran. Kok bisa, hamil menular? Mungkin kamu mempertanyakan bagaimana hal itu bisa terjadi di dalam hati.

Sekitar 3 tahun lalu editor Popmama.com juga pernah mengalaminya. Kehamilan bisa menular, bukan pada orang yang baru kenal tapi lebih kepada orang-orang yang berada di lingkungan sekitar ibu hamil dan memang memiliki persamaan pola hidup dan gaya hidup.

Kisah yang pernah terjadi adalah seorang perempuan yang baru menikah menunggu kehamilan, setelah menunggu setahun dia berhasil hamil. Perempuan ini merupakan sahabat salah satu editor Popmama.com dan mereka memiliki grup WhatsApp.

Setiap hari komunikasi selalu terjadi bahkan sehari bisa lebih dari lima kali. Saling bertukar cerita dan menceritakan kegiatan sehari-hari. Satu sama lain saling memengaruhi, sampai apa yang mereka makan, mengatur waktu istirahat dan menentukan pilihan untuk me time semua serba sama.

Setelah 2 bulan kemudian seorang teman lainnya juga ikutan hamil anak ketiga dan ini juga terjadi pada editor Popmama.com yang ikut hamil dengan jeda waktu 1 bulan.

Setelah bayinya lahir, perbedaanya hanya sedikit. Perempuan yang hamil pertama melahirkan di bulan Desember, perempuan kedua melahirkan di bulan Februari dan Editor Popmama.com melahirkan pada akhir bulan Maret.

Sementara itu keadaan kalau hamil bisa menular datang dari sebuah rumah sakit di North Carolina juga memiliki kisahnya sendiri. Tidak pernah diduga bahwa medical center ini akan menghadapi cerita unik di mana 6 perawatnya menjalani proses persalinan di waktu yang bersamaan (dalam waktu berdekatan).

Baca juga: Gemas! 6 Perawat di Rumah Sakit Melahirkan di Waktu yang Sama

2. Fakta hamil bisa menular

2. Fakta hamil bisa menular
sheknows.com

Faktanya berdasarkan sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa aura kehamilan seorang perempuan sebenarnya memang bisa menular.

Berdasarkan penelitian yang diterbitkan dalam jurnal American Sociological Association pada tahun 2014, “Seorang perempuan yang hamil secara positif bisa memengaruhi teman dekatnya untuk hamil.”

Entah disengaja atau tidak, entah itu melalui perkataan secara langsung atau hanya menceritakannya secara terus-menerus maka ini bisa memengaruhi orang disekitarnya.

Dijelaskan dalam laman mother.ly untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis data pada 1.720 perempuan yang berpartisipasi dalam Studi Longitudinal Nasional Kesehatan Remaja (ADD Health) di Amerika Serikat dari pertengahan 1990-an hingga pertengahan 2000-an.

Pelacakan peserta perempuan yang berusia setidaknya 15 tahun pada tahun 1995 dengan wawancara rumah selama dekade berikutnya, para peneliti melihat bahwa sekitar setengah dari perempuan memiliki anak pada saat wawancara akhir dilakukan pada tahun 2008 atau 2009.

Selama wawancara, tercatat bahwa ada 10 perempuan yang memiliki "hubungan persahabatan," yang memberi para peneliti wawasan ke dalam pola-pola di antara kelompok-kelompok teman saat mereka bertambah tua.

Fokus pada hubungan teman sekolah (dan kuliah) meskipun bertahun-tahun kemudian, para peneliti menemukan ada unsur "penularan" yang kuat untuk merencanakan kehamilan.

Proses kehamilan yang bisa menular ini hanya melalui psikologi seseorang, bukan sebuah proses biologis.

Secara psikologis seorang perempuan akan semakin siap untuk menghadapi kehamilan setelah memiliki komunitas yang sama dengannya kemudian dengan didukung beberapa faktor maka kehamilan benar-benar memilki peluang untuk terjadi.

Editors' Picks

3. Beberapa faktor yang memengaruhi kehamilan bisa menular

3. Beberapa faktor memengaruhi kehamilan bisa menular
Unsplash/Omar Lopez

Ada beberapa hal yang bisa membuat kehamilan benar-benar bisa menular ke orang lain, seperti yang berikut ini:

  • Memiliki pasangan yang sehat
  • Mampu berhubungan seks
  • Tidak memiliki penyakit khusus yang berkaitan dengan kesuburan reproduksinya
  • Masih dalam usia masa subur.

Dapat dikatakan bahwa keinginan perempuan untuk bisa ikut hamil jadi meningkat jika mereka melihat teman terdekat mereka hamil. Bahkan jika individu tersebut tidak berencana untuk hamil dalam waktu dekat. Terlebih lagi jika perempuan yang hamil duluan adalah sosok atau teman yang dikagumi dan menjadi panutan.

4. Penyebab perempuan bisa ikutan hamil saat temannya hamil

4. Penyebab perempuan bisa ikutan hamil saat teman hamil
angela-elliott.com

Para peneliti mencatat, “Kami menemukan bahwa efek ini bersifat jangka pendek dan terbalik. Risiko kehamilan bisa menular meningkat hanya di 2 tahun pertama setelah seorang teman melahirkan, setelahnya kemudian menurun.”

Para peneliti dari studi 2014 menyarankan tiga teori sebagai berikut:

  • Pembelajaran sosial: Perempuan mungkin lebih cenderung untuk menjadi ibu ketika mereka melihat seorang teman dekat memengaruhi dan mengarahkan dengan sukses.
  • Pengaruh sosial: Perempuan mungkin tidak ingin merasa "tertinggal" jika teman-teman mereka secara kolektif melangkah ke dalam keibuan.
  • Pembagian biaya: Dari sudut pandang logistik, ada beberapa keuntungan secara keuangan jika dua teman dapat saling berkoordinasi pada kegiatan pengasuhan anak. Seperti belanja sama-sama mencari diskon dan bisa langsung beli bersama dalam jumlah yang banyak dan cukup untuk dibagi dua untuk memenuhi kebutuhan bulanan.

Ini bukan hanya waktu kehamilan yang dipengaruhi teman, tetapi juga jumlah anak-anak yang mereka miliki. Dengan laporan tahun 2014 dalam jurnal Demografi Penelitian yang mencatat bukti historis yang luas tentang korelasi antara persahabatan dan tingkat kelahiran.

Para peneliti mengatakan, “Tergantung pada konteksnya, mekanisme sosial dapat bertindak untuk atau melawan memiliki sejumlah besar anak-anak.”

5. Kehamilan tidak menular pada lingkup saudara kandung

5. Kehamilan tidak menular lingkup saudara kandung
elodi.org

Sebuah studi 2011 dari Jerman yang menemukan efek rekan yang lebih kuat pada kesuburan daripada efek saudara. Menurut penelitian itu, "risiko bagi seorang perempuan untuk hamil meningkat dengan setiap teman yang melahirkannya dalam tiga tahun terakhir.”

Hal yang menarik, baik studi 2011 dan 2014 menemukan bahwa kehamilan bisa menular tidak terjadi ke saudara kandung. Mungkin ini hanya terjadi pada golongan tertentu, seperti dalam kasus Kardashian.

Para penulis dari studi 2014 menunjukkan ini adalah karena, "Dalam masyarakat individual saat ini, teman mungkin sama atau lebih penting daripada saudara kandung dan anggota keluarga lainnya." Mereka menambahkan fakta teman yang dipilih tampaknya memiliki pengaruh yang sangat kuat pada pengaruh mereka versus pengaruh dari saudara kandung.

Itulah yang sebenarnya terjadi tentang fakta kehamilan bisa menular ke teman dekat. Bukan sekedar menginjak jempol lalu bisa tertular dan segera ikutan hamil.