Apakah Ciuman Bibir Bisa Hamil? Ini Jawabannya!

Masih banyak yang salah kaprah tentang hal ini, Ma

16 Februari 2022

Apakah Ciuman Bibir Bisa Hamil Ini Jawabannya
Pexels/Vera-arsic-304265

Apakah ciuman bibir bisa hamil? Mama mungkin pernah membaca pertanyaan soal ini atau pernah mendengarnya.

Kurangnya informasi dapat membuat seseorang hanyut dalam mitos. Mempercayai mitos atau hoax tanpa memeriksa lagi fakta-faktanya sangat berbahaya, Ma.

Sayangnya, tidak sedikit yang percaya soal mitos atau hoax yang berhubungan dengan topik seksual. Topik ini masih dianggap tabu untuk dibicarakan secara terbuka, jadi banyak yang enggan bertanya untuk memastikan kebenarannya.

Jadi apakah ciuman bibir bisa hamil? Penjelasannya dapat Mama simak dalam ulasan Popmama.com berikut ini.

Ciuman Bisa Menyebabkan Hamil, Mitos atau Fakta?

Ciuman Bisa Menyebabkan Hamil, Mitos atau Fakta
Pexels/Andrea Piacquadio

Ini mitos ya, Ma. Faktanya, ciuman tidak dapat menyebabkan perempuan hamil. Supaya bisa terjadi kehamilan, sperma harus membuahi sel telur. Pertemuan sperma dan sel telur ini terjadi dengan bantuan vagina dan penis.

Saat berciuman, yang saling bersentuhan adalah air liur dan mulut. Air liur tidak mengandung sperma atau sel telur. Sehingga pembuahan tidak mungkin terjadi.  

Untuk lebih jelasnya, Mama dapat menyimak tentang proses terjadinya kehamilan.

Editors' Picks

Bagaimana Kehamilan Terjadi?

Bagaimana Kehamilan Terjadi
Freepik/macrovector

Kehamilan dimulai ketika pembuahan terjadi. Pembuahan terjadi ketika sel telur ini bersentuhan dengan sperma yang sehat dan menyatu dengannya di tuba fallopi.

Zigot atau sel telur yang baru saja dibuahi bergerak menuruni tuba fallopi dan memasuki rahim. Kemudian proses implantasi terjadi di mana zigot bersembunyi di lapisan rahim. Ini disebut blastokista. Lapisan rahim memberi makan blastokista, dan tumbuh menjadi janin.

Ciuman Bisa Menyebakan Hamil jika Disertai Aktivitas Seksual

Ciuman Bisa Menyebakan Hamil jika Disertai Aktivitas Seksual
Freepik/wirestock

Meski ciuman tidak menyebabkan kehamilan secara langsung, namun jika disertai dengan aktivitas seksual maka perempuan bisa hamil.

Contohnya, ketika seorang perempuan dan laki-laki berciuman kemudian terjadi ejakulasi di dekat vagina.

Meski kemungkinannya kecil, sperma bisa masuk ke dalam vagina sehingga terjadi pembuahan dan kehamilan. Apakah pembuahan akan langsung terjadi?

Keyakinan bahwa pembuahan terjadi segera setelah berhubungan seks atau ketika sperma memasuki vagina adalah mitos. Bahkan sperma tercepat membutuhkan sekitar satu jam untuk mencapai sel telur.

Seluruh proses pembuahan mungkin memakan waktu beberapa jam setelah itu. Sperma bersiap untuk perjalanan ke sel telur setelah ejakulasi.

Meski Tidak Menyebabkan Hamil, Ciuman Dapat Menularkan Virus dan Bakteri

Meski Tidak Menyebabkan Hamil, Ciuman Dapat Menularkan Virus Bakteri
Freepik/rawpixel.com

Sekarang Mama sudah mengetahui jika ciuman tidak dapat menyebabkan kehamilan. Namun, aktivitas ini dapat menularkan penyakit, Ma.

Contoh penyakit yang disebabkan oleh virus yang dapat ditularkan saat berciuman antara lain:

  • Pilek. Banyak virus yang berbeda dapat menyebabkan flu biasa. Pilek diperkirakan menyebar melalui kontak langsung dengan virus. Mama bisa terkena flu dari tetesan udara atau melalui kontak langsung dengan sekresi dari hidung dan tenggorokan orang yang terinfeksi.
  • Demam kelenjar adalah istilah umum untuk infeksi virus yang disebut infeksi mononukleosis, yang disebabkan oleh virus Epstein-Barr. Virus ini menyebar melalui air liur dan infeksi terjadi melalui kontak.
  • Infeksi herpes – virus yang dianggap sebagai bagian dari keluarga herpes termasuk Epstein-Barr, varicella-zoster (menyebabkan cacar air) dan herpes simpleks (menyebabkan luka dingin). Virus herpes simpleks dapat menyebar melalui kontak langsung dengan virus saat berciuman.
  • Hepatitis B – berciuman juga dapat menularkan virus ini, meskipun darah memiliki tingkat virus ini lebih tinggi daripada air liur. Infeksi dapat terjadi ketika darah dan air liur yang terinfeksi bersentuhan langsung dengan aliran darah atau selaput lendir orang lain. Seseorang lebih mungkin terinfeksi saat berciuman jika mereka memiliki luka terbuka di dalam atau di sekitar mulut.
  • Sariawan di mulut bisa menyebar melalui ciuman, terutama jika ada area yang baru saja mengalami trauma.

Contoh bakteri yang dapat ditularkan selama berciuman meliputi:

  • Penyakit meningokokus – ini adalah kondisi yang berpotensi mengancam jiwa yang meliputi meningitis, radang selaput (meninges) yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang, dan septikemia. Bakteri ini dapat menyebar baik melalui kontak langsung atau melalui droplet. Studi menunjukkan bahwa, sehubungan dengan berciuman, hanya ciuman dalam yang tampaknya menjadi faktor risiko.
  • Kerusakan gigi.

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko menularkan, atau tertular, infeksi saat berciuman, yaitu:

  • Hindari berciuman saat Mama atau orang lain sakit.
  • Hindari mencium siapa pun di bibir saat Mama, atau mereka, menderita sakit pilek, atau sariawan di sekitar bibir atau di mulut.
  • Menjaga kebersihan mulut yang baik.
  • Batuk dan bersin menjadi saputangan jika pilek.
  • Lakukan imunisasi untuk mencegah penularan infeksi penyakit tertentu.

Manfaat Berciuman

Manfaat Berciuman
Pexels/Edwardeyer

Berciuman tidak selalu menularkan penyakit, Ma. Ada beberapa manfaat yang bisa diperoleh lewat ciuman, antara lain:

  • Ikatan emosional. Mencium pasangan adalah bagian yang menyenangkan, menyenangkan dan penting dari keintiman fisik dan membantu menjaga rasa kebersamaan dan cinta.
  • Mengurangi stres. Mencium pasangan, baik dengan lembut atau penuh gairah, melepaskan zat kimia otak yang menenangkan. Ini dapat mengurangi tingkat stres dan menenangkan pikiran.
  • Foreplay. Ciuman yang dalam pada pasangan dapat menyebabkan hubungan seksual. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa seks meningkatkan kesehatan fisik dan mental seseorang. Misalnya, seks secara teratur melindungi terhadap stres dan depresi.
  • Semakin bergairah ciuman, semakin besar dorongan metabolisme.
  • Mulut lebih sehat.Air liur mengandung zat yang melawan bakteri, virus, dan jamur. Ciuman yang dalam meningkatkan aliran air liur, yang membantu menjaga kesehatan mulut, gigi, dan gusi.
  • Peningkatan kekebalan.Paparan kuman yang menghuni mulut pasangan memperkuat sistem kekebalan Mama.

Jadi, pertanyan mengenai apakah ciuman bibir bisa hamil sudah terjawab ya, Ma. Ciuman dapat menyebabkan kehamilan itu hanya mitos belaka. Jika dilakukan dengan aman, berciuman dapat memberikan beragam manfaat. 

Semoga informasi ini menambah wawasan, Ma!

Baca juga:

Topic:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk