TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

5 Alasan Kenapa Alkohol Dilarang Diminum Saat Hamil

Sesaat setelah dua garis biru muncul segera stop alkohol dalam list makanan kamu

1 November 2019

5 Alasan Kenapa Alkohol Dilarang Diminum Saat Hamil
Unsplash/Adam Jaime

Saat Mama dikabarkan hamil, dokter pasti akan segera melarang Mama untuk minum alkohol. Hal ini karena alkohol punya penyebab negatif yang tidak baik untuk si Kecil dan Mama. Saat Mama minum, alkohol akan melewati tali pusar dan plasenta ke janin.

Jadi secara tidak langsung, janin juga ikut minum alkohol. Hati janin adalah salah satu organ terakhir yang berkembang dan tidak matang sampai tahap akhir kehamilan.

Kandungan alkohol bisa membahayakan si Kecil, memengaruhi otak dan organ-organ pertumbuhannya. Minum alkohol dalam tiga bulan pertama kehamilan meningkatkan risiko keguguran, kelahiran bayi prematur dan bayi memiliki berat badan lahir rendah. 

Minum alkohol setelah tiga bulan pertama kehamilan bisa memengaruhi mereka setelah lahir.

Berikut ini Popmama.com sudah merangkum apa saja bahayanya.

1. Keguguran

1. Keguguran
unsplash/ bavitullo

Mama bisa mengalami keguguran jika mengonsumsi alkohol saat hamil. Hal ini karena janin belum kuat mengonsumsi alkohol di dalam perut. Memang ada beberapa Ibu hamil dan janin yang kuat saat minum alkohol tapi hanya beberapa.

Jika Mama mengonsumsi alkohol saat hamil maka Mama akan melipatgandakan risiko keguguran.

Editors' Picks

2. Kelahiran mati

2. Kelahiran mati
pexels/it’s me neosiam

Bayi Mama akan meninggal setelah melahirkan jika Mama mengonsumsi alkohol saat kamu hamil. Biasanya terjadi di trimester kedua kehamilan Mama.

3. Persalinan prematur

3. Persalinan prematur
Freepik/Praisaeng

Alkohol juga bisa membuat bayi lahir teralu dini. Jika bayi lahir terlalu cepat, ia akan mendatangkan banyak masalah kesehatan. Seperti masalah pernapasan dan masalah lain yang berhubungan dengan paru-paru yang belum matang.

4. Cacat lahir

4. Cacat lahir
pixabay/boristrost

Beberapa bayi dilahirkan dengan masalah jantung atau ginjal. Biasanya bayi mungkin mengalami kesulitan melihat, mendengar, kesulitan pernapasan atau masalah kesehatan lainnya.

5. Gangguan spektrum alkohol janin atau Fetal alcohol spectrum disorders (FASD)

5. Gangguan spektrum alkohol janin atau Fetal alcohol spectrum disorders (FASD)
pixabay/ redgular

Gangguan ini dapat memengaruhi cara bayi Anda melihat, berpikir, dan belajar. Kecacatan mental dan perkembangan biasanya berlangsung seumur hidup.

Selain itu, FASD juga dapat membuat bayi tumbuh lebih pendek, kecil, beratnya kurang dari normal, memiliki memori yang buruk dan ketidakmampuan belajar, jadi hiperaktif dan sulit memperhatikan, kesulitan berkomunikasi atau bergaul dengan orang lain.

Jadi berhentilah minum alkohol segera setelah Mama mengetahui bahwa Mama sedang hamil. Atur strategi agar Mama tidak minum alkohol dalam jangka waktu yang lama, karena Mama juga harus menyusui setelah melahirkan.

Mintalah bantuan kepada keluarga, suami, dan teman-teman agar Mama sangat menghindari alkohol. Lingkungan Mama akan sangat berpengaruh jadi, jauhilah lingkungan yang juga mengonsumsi alkohol.

Jika bisa, pilihlah minuman jus buah atau air putih daripada minuman yang mengandung alkohol.

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk