Amankah Operasi Usus Buntu saat Hamil Tua?

Peradangan usus hanya menyerang sekitar 0,1 persen ibu hamil di dunia

16 Oktober 2021

Amankah Operasi Usus Buntu saat Hamil Tua
Unsplash/Filipp_roman_photography

Mama perlu menjaga asupan makanan selama masa kehamilan. Tujuannya bukan hanya menjaga nutrisi untuk janin dalam kandungan, tetapi juga menghindari risiko peradangan pada usus

Makanan pedas dan makanan tidak sehat bisa menyebabkan peradangan pada usus hingga berisiko usus buntu. Banyak ibu hamil bingung apakah operasi usus buntu aman untuk dilakukan saat hamil tua atau tidak. 

Agar Mama lebih memahami mengenai usus buntu, berikut pembahasannya yang dirangkum Popmama.com secara detail. 

Ibu Hamil Bisa Terserang Usus Buntu

Ibu Hamil Bisa Terserang Usus Buntu
Unsplash/Bethanybeck

Radang usus buntu adalah infeksi yang menyerang bagian usus buntu, sehingga bisa menganggu kesehatan pencernaan. Usus buntu adalah bagian dari usus besar yang terletak di perut bagian kanan bawah. Saat terserang peradangan usus, bagian usus buntu akan menonjol, bentuknya pun menyerupai jari. 

Peradangan usus bisa menyerang siapa saja, termasuk ibu hamil. Kendati demikian, usus buntu saat hamil tua relatif jarang terjadi. Dilansir Mayo Clinic, peradangan usus hanya menyerang sekitar 0,1 persen ibu hamil di dunia. 

Peradangan usus biasanya lebih banyak terjadi pada trimester kedua kehamilan dibanding dua trimester lainnya. Hal ini disebabkan diagnosis usus buntu lebih mudah dilakukan pada trimester kedua kehamilan. 

Editors' Picks

Gejala Usus Buntu

Gejala Usus Buntu
Unsplash/Jlcoupaud

Gejala usus buntu pada ibu hamil tidak jauh berbeda dengan orang lain. Mama akan merasakan sakit pada perut di sekitar pusar hingga bagian kanan bawah.

Semakin bertambahnya usia kehamilan, rasa sakit biasanya akan menyebar hingga perut bagian kanan atas. Gejala usus buntu juga sering disertai mual, muntah, demam, dan hilangnya nafsu makan. 

Itulah sebabnya, Mama butuh memeriksakan diri ke dokter untuk mendapatkan pengobatan yang tepat. Pada beberapa kondisi, dokter lebih sulit mendiagnosis usus buntu karena gejalanya yang mirip dengan penyakit lain. 

Penyebab Usus Buntu

Penyebab Usus Buntu
Unsplash/Veato

Usus buntu umumnya disebabkan kebiasaan mengonsumsi makanan pedas. Saat Mama mengonsumsi makanan pedas, sisa cabai yang tertinggal akan menyumbat usus hingga menyebabkan peradangan. 

Kebiasaan lainnya yang berisiko menyebabkan usus buntu, yakni sering menahan kentut, gemar mengonsumsi makanan yang dibakar, gorengan, hingga daging kalengan. Pasalnya, makanan yang dibakar dan gorengan mengandung zat karsinogen yang bisa memicu peradangan usus. 

Dampak Usus Buntu bagi Janin Dalam Kandungan

Dampak Usus Buntu bagi Janin Dalam Kandungan
Unsplash/Chayene

Ketika Mama mulai merasakan gejala-gejala seperti yang disebutkan di atas, segera periksakan diri ke dokter. Diagnosis dini terkait gangguan usus buntu perlu dilakukan, terutama Mama yang sedang hamil tua. 

Radang usus buntu saat hamil tua dapat berpotensi menyebabkan komplikasi kehamilan. Semakin lama pengobatannya, maka semakin besar pula risiko komplikasi yang terjadi. Komplikasi yang mungkin terjadi adalah pecahnya usus buntu hingga menyebabkan kematian janin dan bayi lahir prematur. 

Mama biasanya akan menjalani pemeriksaan USG apabila menderita gejala usus buntu saat trimester pertama dan kedua. Namun, ketika hamil tua tak ada salahnya untuk menjalani MRI agar bisa mendiagnosis usus buntu. 

Bolehkah Operasi Usus Buntu saat Hamil Tua?

Bolehkah Operasi Usus Buntu saat Hamil Tua
Unsplash/Freestocks

Faktanya, operasi usus buntu adalah salah satu operasi yang aman untuk dilakukan saat hamil tua. Dokter biasanya akan melihat terlebih dahulu seberapa parah gangguan usus buntu dan risiko komplikasi kehamilan yang mungkin ditimbulkan. Apabila usus buntu tergolong parah, maka pencegahan dini dengan cara operasi perlu dilakukan. 

Dokter akan melakukan operasi laparoskopi jika usus buntu terdiagnosis pada kehamilan trimester pertama dan kedua. Saat hamil tua, Mama masih bisa melakukan operasi usus buntu dengan sayatan yang lebih besar. 

Setelah menjalani operasi usus buntu, kesehatan janin dan Mama perlu diawasi oleh dokter. Oleh karena itu, Mama perlu dirawat di rumah sakit dalam beberapa hari. 

Pada umumnya, operasi usus buntu akan menyebabkan kontraksi lebih awal. Itulah sebabnya, beberapa ibu hamil harus melahirkan bayi secara prematur pasca operasi usus buntu. 

Itulah pembahasan mengenai operasi usus buntu saat hamil tua. Mama tidak perlu khawatir selama diagnosis telah dilakukan oleh dokter. 

Pasalnya, dokter mengetahui tindakan yang tepat untuk menyembuhkan peradangan usus sekaligus menyelamatkan janin dalam kandungan. Hal terpenting yang perlu diingat, yakni Mama harus lebih berhati-hati saat mengonsumsi makanan selama masa kehamilan untuk menghindari peradangan usus

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.