Sadis! Bayi 11 Bulan Tewas Diperkosa dan Disodomi Suami Pengasuhnya

Harus bijak memilih babysitter ya, Ma!

14 November 2018

Sadis Bayi 11 Bulan Tewas Diperkosa Disodomi Suami Pengasuhnya
sg.theasianparent.com

Berita duka kembali menimpa anak-anak.

Kali ini datang dari negara Malaysia, seorang bayi perempuan berusia 11 bulan mengalami pemerkosaan dan disodomi oleh suami dari babysitter pribadinya. Setiap orang yang mengetahui berita ini pasti akan sedih dan marah karena ternyata ada orang yang begitu tega melakukan hal tersebut kepada seorang bayi. 

Bayi perempuan bernama Nur Muazara Ulfa Muhammad Zainal atau dipanggil Zara ini meninggal pada Sabtu (10/11) setelah berjuang di rumah sakit selama dua hari karena mengalami kondisi kritis. 

Menurut kepala polisi Kajang ACP Ahmad Dzaffir Mohd Yussof, orangtua dari bayi perempuan ini Noraihan Ab Aziz (22) dan Muhammad Zainal Abduk Rahaman (27) tinggal di perumahan yang sama dengan pengasuh anaknya.

Noraihan Ab Aziz menyatakan bahwa saat anaknya dikirim ke rumah pengasuh di pagi hari korban masih dalam keadaan sehat. Namun, korban memang dikatakan sedang menderita sesak napas di sore hari. Kemudian dilarikan ke Klinik Bandar Baru Bangi, sebelum dirujuk ke Rumah Sakit Serdang.

Tidak Ada Kecurigaan dari Sang Mama

Tidak Ada Kecurigaan dari Sang Mama
Unsplash/Echo Grid

Noraihan Ab Aziz juga bercerita jika dirinya sempat dihubungi oleh pihak rumah sakit di hari Rabu (7/11) dan menjelaskan kalau putrinya mulai berada dalam kondisi kritis. 

"Babysitter saya telah menelepon lima kali, tetapi ponsel saya tidak terangkat pada saat itu. Setelah tiba di rumah sakit, saya menemukan dirinya sangat menyesal. Namun, suaminya terlihat tenang seolah-olah tidak ada yang terjadi," kata Noraihan Ab Aziz.  

Dugaan pemerkosaan dan sodomi dilontarkan dokter yang memeriksa Zara. Mereka menemukan robekan benda tumpul di selaput dara dan anus korban mengalami luka robek. 

Bedah mayat oleh Departemen Patologi Rumah Sakit Serdang melaporkan bahwa kematian utama dari bayi berusia sebelas bulan ini dikarenakan benda tumpul yang menyerang kepalanya. Hal ini menyebabkan bagian tengkoraknya mengalami retak. 

Itu berarti bukan hanya kekerasan seksual saja yang dialami oleh Zara, melainkan kekerasan secara fisik. Bayi tak berdosa ini dilecehkan, diperkosa dan pada akhirnya dibunuh. 

"Hati saya sakit ketika harus melihat kondisi yang terjadi pada Zara. Saya serahkan kasus ini kepada polisi untuk menyelidiki dan mengambil tidakan yang tepat terhadap pelaku," ucap orangtua korban kepada Bernama salah satu media di Malaysia. 

Polisi melacak pelaku dan menangkap suami si Babysitter. Ketika diperiksa, ditemukan kandungan zat amphethamin di urine sang Suami. 

Noraihan Ab Aziz sebenarnya tidak mengenal babysitter secara pribadi sebelum menitipkan anaknya. Orangtua dari Zara ini rupanya menemukan jasa babysitter dari salah satu iklan di Facebook. 

Kunjungan Noraihan Ab Aziz benar-benar pertama kali terjadi saat dirinya menitipkan si Kecil. Sama sekali tidak ada kecurigaan yang terlihat. Lagipula, suami dari babysitter tersebut tidak ada di rumah saat itu. 

Sekarang, Mama yang berduka itu mendesak semua orangtua untuk berhati-hati ketika memilih babysitter anak atau pusat pengasuhan anak. Tindak penganiayaan dan pelecehan seksual terhadap anak-anak tak jarang dilakukan oleh orang-orang terdekat. Bahkan pelakunya bisa saja orang yang dekat dan di sekitar keluarga. 

Sebagai orangtua yang begitu sayang terhadap anak, memang disarankan untuk selektif dan berdiskusi kembali bersama pasangan saat memilih babysitter. Hal ini tentunya dapat mengantisipasi terjadinya kasus serupa di keluarga sendiri. 

Untuk Mama yang sedang masih ragu saat harus memilih babysitter, berikut rangkuman dari Popmama.com mengenai beberapa hal yang perlu dilakukan. Disimak ya, Ma!

1. Mintalah rekomendasi orang yang terpercaya

1. Mintalah rekomendasi orang terpercaya
Unsplash/Mimi Thian

Bila Mama belum memiliki pengalaman dalam memilih seorang babysitter, ada baiknya untuk meminta rekomendasi orang lain. Berdiskusilah dengan pasangan, orangtua, saudara atau teman terdekat yang sudah berpengalaman dalam memilih babysitter untuk anak-anaknya. 

Review dan beri penilaian terhadap rekomendasi nama babysitter yang sudah terpilih. Cari tahu terlebih dahulu mulai dari riwayat keluarga, pendidikan, kesehatan, pernah melakukan kasus kriminal atau tidak hingga pengalamannya mengurus anak-anak. Tetap harus bijak saat menentukan babysitter untuk si Kecil.

Jangan paksakan untuk memilih seseorang babysitter hanya karena rekomendasi dari orang terdekat, Mama harus bisa menilainya atau memilih berdasarkan kata hati. Bila memang rekomendasi yang ada kurang potensial dan tidak sesuai, usahakan tidak dipaksa hanya karena ingin menjaga perasaan orang lain yang sudah memberi rekomendasi. 

Editors' Picks

2. Memperluas jaringan yang ada

2. Memperluas jaringan ada
Unsplash/Thought Catalog

Memperluas jaringan untuk mendapatkan babysitter yang terbaik untuk si Kecil itu perlu dilakukan. 

Mama bisa mencari lewat berbagai situs website yang tersedia, terutama dalam mencari babysitter yang paling dekat di sekitar daerah tempat tinggal. Carilah website yang potensial dan menyakinkan, sehingga bisa mendapatkan seseorang yang berkualitas baik serta terpercaya. 

Jangan mudah terpercaya dengan beberapa iklan baris yang ada di sebuah website, apalagi bila terlihat kurang menyakinkan. 

Jika Mama sudah menemukan website wadah para babysitter yang terpercaya, kemudian datangi atau berusaha membuat janji terlebih dahulu. Dari tempat tersebut, Mama bisa mencari dan memilih calon penjaga si Kecil secara langsung. 

Kandidat yang terpilih nantinya harus diketahui seluruh latar belakang dirinya terlebih dahulu. Cari tahu juga bagaimana proses atau kinerja dirinya selama pelatihan. Evaluasi semuanya dengan bijak dan cermat saat melihat latar belakang dari calon terpilih. 

3. Memahami karakter calon babysitter

3. Memahami karakter calon babysitter
Unsplash/ Steve Johnson

Saat sudah menemukan calon babysitter. Mama perlu kembali meminta jaminan karena mengenai dirinya melalui penyalur atau orang-orang yang sudah merekomendasikanya. 

Mama bisa melakukan beberapa tes kepada calon babysitter yang nantinya akan dipilih, seperti memintanya datang interview di rumah. Cari tahu dirinya termasuk orang yang tepat waktu atau tidak. Jika justru datang lebih awal itu berarti menjadi pertanda baik mengenai karakternya yang disiplin dan bersemangat karena datang lebih awal. 

Mengenal kembali karakter yang ada di dalam dirinya melalui berbagai pertanyaan selama interview dimulai. Untuk mencari tahu dirinya dapat menyelesaikan masalah saat menjaga si Kecil, berikan pertanyaan seperti:  

  • Apa yang kamu rasakan saat harus merawat dan menjaga anak-anak?
  • Selama ini sudah berapa banyak pengalaman kamu saat merawat anak-anak?
  • Apa yang akan kamu lakukan jika anak saya tersedak atau terjatuh? 

Simpan atau mungkin rekam pembicaraan selama wawancara. Hal ini dapat membantu Mama dalam mengevaluasi segala jawaban yang dibicarakannya saat interview. 

Setelah itu Mama bisa menjelaskan segala peraturan yang ada di rumah ini, bila dirinya memang benar-benar diterima sebagai baby sitter. Jelaskan semuanya secara spesifik termasuk untuk tugas-tugas yang akan dikerjakannya selama bekerja di rumah ini. Saat berusaha menjelaskan perhatikan juga raut wajah yang terjadi selama pembicaraan. Dari sini juga bisa terlihat karakternya, apakah dirinya nyaman atau tidak. 

Percayalah pada naluri sendiri saat sudah menemukan seseorang yang cocok untuk menjaga si Kecil ya, Ma. Jangan lupa mendiskusikan pilihan ini terutama kepada pasangan dan keluarga di rumah. Tujuannya agar keputusan ini tidak dilakukan secara sepihak. 

Topic: