Keracunan Sampai Koma! Ini 5 Bahaya Pakai Parfum Refill atau Isi Ulang

Meski murah meriah, tapi kamu juga harus tahu bahayanya!

14 Juli 2021

Keracunan Sampai Koma Ini 5 Bahaya Pakai Parfum Refill atau Isi Ulang
Unsplash/Filipp Romanovski

Parfum refill atau minyak wangi isi ulang kini banyak ditemui di mana-mana dan banyak pula masyarakat yang menyukainya. Berkat parfum isi ulang, kita bisa mencoba wewangian yang dikeluarkan oleh brand ternama tanpa perlu mengeluarkan banyak biaya.

Bagaimana tidak, parfum seharga jutaan rupiah bisa kita dapatkan tiruannya hanya dengan puluhan hingga ratusan ribu rupiah saja. Siapa yang tak tergoda? Meski murah meriah, namun sayangnya, parfum refill ini menyimpan berbagai risiko kesehatan.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) bahkan telah memperingatkan masyarakat mengenai hal ini.

Dilansir dari laman IDN Times, berikutPopmama.comtelah merangkum beberapa risiko pemakaian parfum-parfum tiruan dengan harga murah.

Simak baik-baik, ya!

1. Sulit untuk mendeteksi bahan yang terkandung

1. Sulit mendeteksi bahan terkandung
Freepik/free picture

Tak seperti parfum dengan merek yang jelas, wewangian isi ulang tidak mencantumkan komposisinya. Umumnya, hanya ada label nama di botolnya. Kira-kira apa saja kandungan dari parfum tersebut?

Sayangnya, tak ada yang bisa mengetahui komposisi parfum tersebut secara pasti. Studi dari The Campaign for Safe Cosmetics menuturkan bahwa setidaknya ada puluhan hingga ratusan bahan kimia yang digunakan sebagai campuran wewangian itu.

Akan tetapi, sulit untuk menguraikan setiap komponennya karena telah tercampur menjadi satu. Ketidaktahuan konsumen tentang isi parfum tersebut membuatnya tidak sadar tentang bahaya yang mungkin ditimbulkan di kemudian hari.

Terlebih, mengutip Harpers Bazaar, wewangian merupakan produk kecantikan yang 'dicerna' oleh tubuh. Sebab, ketika kita menyemprotkannya ke kulit, cairan tersebut terserap ke dalam pori-pori. Jika ada bahan berbahaya, dampaknya mungkin bisa fatal. 

Editors' Picks

2. Kandungan metanol yang berbahaya

2. Kandungan metanol berbahaya
Pexels/chokniti

Walaupun sulit dilakukan, pada tahun 2016, BPOM berhasil mengidentifikasi satu bahan kimia berbahaya yang terkandung di mayoritas parfum refill Indonesia. Ia adalah metanol.

Bahan kimia tersebut biasanya digunakan oleh penjual untuk melarutkan bibit parfum. Pemakaian metanol bisa dibilang cukup umum dilakukan. Namun sayangnya, banyak penjual yang tidak memahami dosisnya.

Di antara 75 sampel yang diambil, 40 persen tak memenuhi syarat keamanan karena kandungan metanolnya melampaui batas wajar.

Seharusnya kadar bahan kimia tersebut tidak boleh lebih dari 5 persen, menurut standar International Fragrance Association (IFRA), badan internasional yang menangani isu kosmetik. 

3. Metanol dapat menimbulkan masalah kesehatan

3. Metanol dapat menimbulkan masalah kesehatan
Freepik/free picture

Lalu sebenarnya apa itu metanol?

Dikenal pula sebagai metil etanol, ini merupakan alkohol ringan yang biasa digunakan untuk berbagai keperluan. Mulai dari pelarut cairan di laboratorium, pembuatan plastik, plywood, bahan bakar, hingga campuran parfum.

Akan tetapi, pemakaian metanol dalam jumlah besar memiliki dampak yang buruk untuk tubuh kita. Dilansir MSDS Online, zat toksik ini mampu menimbulkan kebutaan jika terkena area mata, keracunan pada sistem saraf pusat, hingga koma.

BPOM menambahkan bahwa menghirup metanol berlebihan juga bisa menimbulkan sesak napas. Sementara jika terkena kulit, bahan kimia tersebut dapat menimbulkan iritasi. Bahkan kedua efek ini bisa dirasakan secara langsung atau dalam jangka pendek. 

4. Daftar bahan kimia yang berisiko untuk kesehatan

4. Daftar bahan kimia berisiko kesehatan
Freepik/jcomp

Dari penelitian BPOM, mereka hanya menyebutkan metanol sebagai bahan kimia yang wajib diwaspadai terkait dengan parfum refill di Indonesia.

Namun, menurut laporan IFRA, masih ada dua bahan kimia lain yang mungkin terkandung di dalam parfum yang beredar di pasaran. Yang pertama adalah acetaldehyde.

Ini merupakan salah satu jenis etanol yang dilabeli bersifat karsinogenik oleh The International Agency for Research on Cancer (IARC). Artinya, jika dipakai secara berlebihan, acetaldehyde dapat meningkatkan risiko kanker.

Begitu pula dengan penyakit ginjal, pernapasan, dan reproduksi. Umumnya efek tersebut baru timbul dalam jangka panjang. Bahan kedua adalah benzophenone.

Bahan kimia ini memang sering dipakai dalam kosmetik, termasuk parfum. Akan tetapi, jika konsentrasinya di atas 10 persen, ia dapat menimbulkan gangguan pada kelenjar endokrin.

5. Apakah kita harus berhenti pakai parfum refill?

5. Apakah kita harus berhenti pakai parfum refill
Pixabay/wilkernet

Bagi pencinta wewangian yang memiliki bujet terbatas, parfum isi ulang dan sejenisnya adalah penyelamat. Namun, setelah mengetahui risikonya terhadap kesehatan, apakah kita harus berhenti menggunakan produk tersebut?

Sebenarnya tidak perlu sampai melakukan black list pada parfum refill, kamu hanya disarankan untuk hati-hati dalam memilih tempat beli. Jangan ragu untuk bertanya seberapa tinggi kadar metanol yang dipakai oleh penjual.

Jika tidak lebih dari 5 persen, BPOM mengatakan bahwa produk masih aman digunakan. BPOM juga mengatakan bahwa mereka sudah berusaha untuk memberikan sosialisasi pada penjual parfum refill mengenai hal ini.

Mereka juga diharapkan memiliki sertifikat resmi dari IFRA untuk membeli dan mengedarkan biang parfum. Alternatif lain yang lebih sederhana, kamu juga bisa membeli wewangian dari brand lokal yang telah tepercaya.

Sekarang semakin banyak, kok, parfum buatan anak bangsa yang kualitasnya tak kalah dengan produk internasional. Pastikan produk yang kamu beli sudah memiliki izin dari BPOM juga, ya. Dengan begitu, keamanannya lebih terjamin. 

Nah, itulah kelima fakta mengenai bahaya penggunaan parfum refill atau minyak wangi isi ulang. Semoga bermanfaat dan tetap berhati-hati, ya!

Disclaimer: Artikel ini sudah diterbitkan di laman IDN Times dengan judul: "Suka Pakai Parfum Refill atau Isi Ulang? Pahami Bahayanya!"
Penulis: Izza Namira

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.