5 Usaha untuk Menjaga Kesehatan Mental Selama Masa Karantina di Rumah

Buat waktu bersama keluarga menjadi menyenangkan

10 Oktober 2020

5 Usaha Menjaga Kesehatan Mental Selama Masa Karantina Rumah
Freepik

Pemerintah telah memutuskan mengisolasi beberapa daerah yang memiliki dampak penyebaran virus corona terbanyak. Salah satunya adalah Jakarta. Isolasi ini dilakukan sebagai upaya pemutus rantai penyebaran virus agar tidak semakin banyak memakan korban.

Periode dari isolasi ini berlangsung sekitar 14 hari yang mengharuskan seluruh orang untuk melakukan kegiatan di rumah seperti bekerja, belajar dan beribadah. Dengan begitu kontak fisik secara langsung akan terhindari.

Sayangnya kondisi ini juga tidak sepenuhnya berjalan mulus. Bagi sebagian orang yang biasa bekerja di luar rumah, bertemu teman-teman, melakukan olahraga fisik di luar tentu akan sangat menjenuhkan jika harus berada di rumah dalam waktu yang lama.

Selain itu, tidak semua pekerjaan dan belajar di rumah dapat berjalan dengan lancar. Bisa saja ada gangguan dari anak yang masih kecil dan ingin bermain bersama orangtua, suara berisik anak-anak bermain di rumah atau kejenuhan berada di satu ruangan secara terus menerus bisa menjadi faktor hambatan.

Menurut Dr. Carly Johnco, psikolog klinis di Universitas Macquarie Sydney mengatakan, rutinitas yang terganggu dan jenuh terhadap suatu ruangan bisa menjadi bahaya nyata. Hal ini akan diperburuk dengan proses berpikir yang meresponnya sebagai bentuk kecemasan, frustrasi ekstrim, depresi atau suasana hati yang beubah-ubah.

Lalu, bagaimana agar hal ini tidak terjadi selama masa isolasi diri berlangsung? Berikut Popmama.com rangkum tips agar kesehatan mental selama masa karantina tidak terganggu.

1. Terbuka dan saling peduli dengan anggota keluarga

1. Terbuka saling peduli anggota keluarga
Freepik

Saat masa karantina berlangsung, sebaiknya diskusikan keinginan dari masing-masing anggota keluarga apa yang ingin dilakukan selama masa karantina.

Membuka diskusi ini akan sangat baik karena setiap anggota keluarga akan mengetahui keinginan satu sama lain. Bukan masalah jika membahas apa yang membuat satu sama lain kurang nyaman ketika berada di rumah.

Berepati dan mau saling mendengarkan satu sama lain akan memutus rasa cemas yang berlebih. Menurut para ahli, berbicara jujur dengan anggota keluarga tentang situasi yang dialami bisa membuat kontrol emosi lebih baik.

Misalnya, ada pekerjaan yang sulit dan butuh waktu agar tenang, atau ada tugas sekolah yang sulit sehingga membutuhkan bantuan. Hal ini tentu bisa didiskusikan. Nantinya pembahasan ini akan membuka peluang satu sama lain untuk peduli sehingga suasana di rumah akan terasa lebih nyaman.

Editors' Picks

2. Lakukan rutinitas yang menyenangkan

2. Lakukan rutinitas menyenangkan
Freepik

Perubahan rutinitas selama berada di rumah tentu akan terjadi. Biasanya bangun pagi dan siap-siap pergi bekerja atau ke sekolah, namun karena karantina akhirnya melakukan semua aktivitas di rumah.

Padahal tetap melakukan rutinitas seperti biasa di rumah bukan masalah loh, tentunya dengan porsi dan cara yang berbeda.

Misalnya, tetap bangun pagi dan sarapan dengan santai di meja makan, selanjutnya siapkan diri untuk mulai bekerja. Bukan masalah jika ingin mengenakan pakaian kesukaan dan menggunakan makeup meski di dalam rumah. Bila hal itu bisa membuat suasana hati lebih baik, maka lakukan.

Selanjutnya, isi waktu luang dengan kegiatan yang menyenangkan. Seperti membuat cemilan atau bermain dengan anggota keluarga.

3. Menjaga aktivitas fisik

3. Menjaga aktivitas fisik
Freepik

Meski berada di rumah bukan berarti meninggalkan aktivitas fisik seperti berolahraga. Tidak semua olahraga harus dilakukan di luar rumah, beberapa olahraga juga bisa dilakukan dari dalam rumah.

Olahraga juga diketahui bisa menjaga imunitas tubuh, selain itu rutin berolahraga bisa meningkatkan suasana hati.

Lakukanlah olahraga rutin di pagi hari seperti yoga, aerobik, lompat tali sebelum memulai aktivitas. Kegiatan ini akan membantu kualitas emosi lebih stabil selama masa karantina berlangsung.

4. Memberikan ruang antar anggota keluarga

4. Memberikan ruang antar anggota keluarga
Freepik

Memberikan ruang antara anggota keluarga juga sangat penting saat masa karantina berlangsung. Sebagai orangtua perlu memahami jika tidak semua orang akan terbiasa jika berada dalam satu ruangan untuk waktu yang lama.

Misalnya, jika biasanya anak bisa melakukan aktivitas yang mereka suka di luar rumah dengan teman-temannya, namun kali ini terpaksa melakukan aktivitas seperti biasa sendiri dan terpantau oleh orangtua.

Berikan jeda dan ruang untuk anak agar mereka bisa mengerjakan tugas-tugasnya dengan maksimal. Biarkan ia berada di dalam kamar selama beberapa waktu agar ia merasa lebih tenang dan fokus mengerjakan sesuatu.

Cara ini juga bisa digunakan bagi orangtua yang bekerja. Tidak ada salahnya meminta waktu untuk menyelesaikan pekerjaan tanpa gangguan. Saling menghormati sangat penting dalam hal ini agar tercipta lingkungan keluarga yang nyaman.

5. Buat family time di akhir rutinitas

5. Buat family time akhir rutinitas
Freepik

Setelah semua aktivitas selesai dilakukan seharian, tidak ada salahnya beristirahat dan buat waktu khusus bersama keluarga.

Kegiatan bersama keluarga bisa dilakukan malam hari bisa dimulai dari makan malam, setelah itu buatlah rencana menyenangkan seperti menonton film bersama dan bersantai.

Waktu ini juga baik untuk memulai membuat perencanaan kegiatan apa yang akan dilakukan esok hari atau makanan apa yang akan dibuat.

Membangun komunikasi antara keluarga sangatlah penting, semakin baik komunikasi yang dibuat, hubungan antara keluarga akan semakin hangat dan tentu menyenangkan.

Itu dia tips yang bisa dilakukan agar kesehatan mental tidak terganggu selama masa karantina berlangsung. Jangan sungkan katakan ke pasangan jika mulai merasa jenuh di rumah dan ingin melakukan hal baru selama karantina. Terpenting, tetap jaga kesehatan.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.