Mengenal JKP di BPJS Ketenagakerjaan, Bisa Dipakai saat Kena PHK

Harus melapor maksimal 7 hari setelah PHK

20 Januari 2022

Mengenal JKP BPJS Ketenagakerjaan, Bisa Dipakai saat Kena PHK
bpjsketenagakerjaan.go.id

Selain untuk kesehatan, BPJS juga tersedia dalam bentuk jaminan ketenagakerjaan. Di dalamnya, ada dua jaminan yang tersedia, salah satunya JKP.

Sebelumnya, jaminan ini dinamakan Jaminan Tenaga Kerja atau Jamsostek dan kini dikenal dengan BPJS Ketenagakerjaan. 

Mereka yang terdaftar sebagai anggota BPJS Ketenagakerjaan bisa mendapat manfaat Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP) dan Jaminan Hari Tua (JHT).

Sedangkan pencairan dana bisa dilakukan jika sudah keluar dari kantor. 

Seperti apa detail JKP? Popmama.com akan menjabarkannya untuk Mama. 

1. Mengenal apa itu JKP

1. Mengenal apa itu JKP
bpjsketenagakerjaan.go.id

JKP adalah program baru dari BPJS Ketenagakerjaan yang baru dimulai pada tahun ini yaitu 2022. Program ini memberikan jaminan pada para pekerja atau buruh yang mengalami pemutusan hubungan kerja. 

Tujuannya, agar pekerja bisa tetap mempertahankan kehidupan pasca mendapat PHK sembari menyiapkan diri untuk mencari pekerjaan baru. 

Untuk bisa mendapatkannya, pekerja bisa mendapat benefit JKP jika masa iuran program JKP paling sedikit 12 bulan dari 24 bulan dan telah membayar iuran paling setidaknya 6 bulan berturut-turut. 

Editors' Picks

2. Manfaat yang didapatkan dari JKP

2. Manfaat didapatkan dari JKP
bpjsketenagakerjaan.go.id

Karena PHK, otomatis tidak punya pendapatan. Dengan JKP, kamu bisa mendapat manfaat uang tunai yang diberikan selama 6 bulan. Detailnya adalah 45% dari upah sebulan untuk 3 bulan pertama dan 25% dari upah sebulan untuk 3 bulan berikutnya. 

Besaran upahnya tergantung dari upah terakhir yang dilaporkan kepada BPJS Ketenagakerjaan. Perlu diketahui, upah yang dilaporkan biasanya tidak termasuk dengan tunjangan. Sedangkan untuk batas upah maksimal yang ditanggung adalah Rp 5 juta. 

Selain itu, ada juga manfaat mendapat akses informasi lowongan kerja atau bimbingan jabatan atau konseling karir. Ada juga pelatihan yang berbentuk kompetensi melalui lembaga pelatihan kerja milik pemerintah seperti Kementerian Ketenagakerjaan atau swasta. 

3. Syarat yang harus diketahui sebelum mencairkan JKP

3. Syarat harus diketahui sebelum mencairkan JKP
bpjsketenagakerjaan.go.id

Seperti syarat yang telah disebutkan sebelumnya, ada juga syarat lain yang harus diperhatikan. 

Hak dan manfaat dari JKP akan hangus jika peserta tidak mengajukan permohonan klaim manfaat JKP selama 3 bulan sejak terkena PHK. Hak ini juga bisa terhenti jika peserta sudah mendapat pekerjaan baru atau meninggal dunia. 

4. Cara mencairkan dana JKP

4. Cara mencairkan dana JKP
Popmama.com/Putri Syifa N
This article supported by vivo as Official Journalist Smartphone Partner IDN Media

Setelah memenuhi persyaratan, kamu bisa melakukan klaim JKP dengan cara seperti ini: 

  • Peserta BPJS Ketenagakerjaan harus memberitahu perubahan status karyawannya ke kantor BPJS Ketenagakerjaan maksimal 7 hari setelah terkena PHK dengan mengisi Sistem Informasi Ketenagakerjaan atau SIK. 
  • Di dalam SIK, pemohon harus mengisi data berupa nama dan alamat perusahaan, nomor kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan, nama dan alamat pekerja, NIK, tanggal lahir, tanggal berakhirnya hubungan kerja, dan nomor atau tanda bukti PHK. 
  • Bawa dokumen bukti PHK (asli dan fotokopi), surat pernyataan bersedia bekerja kembali dan nomor rekening bank.

Untuk pengajuannya, bisa dilakukan oleh pengusaha atau oleh karyawan yang terkena PHK sendiri. 

Itu dia penjabaran mengenai JKP dan cara mencairkannya. Jangan sampai telat melapor, ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk