Doa Menjenguk Orang Sakit Disertai Adab dan Keutamaannya

Tak sembarangan, begini doa dan cara yang tepat saat menjenguk orang sakit

21 Mei 2019

Doa Menjenguk Orang Sakit Disertai Adab Keutamaannya
videoblock.com

Islam adalah agama yang sempurna, selain mengajarkan hukum beribadah, islam juga mengajarkan setiap hamba untuk peduli pada sesamanya.

Salah satu bentuk kepedulian yang diajarkan oleh Islam adalah anjuran untuk menjenguk sahabat, kerabat ataupun tetangga yang sedang sakit.

Anjuran menjenguk ini diberikan bukan tanpa alasan, melainkan karena Allah memang menyukainya.

Kegiatan menjenguk ini sendiri bisa mengingatkan kita pada-Nya, serta bersyukur atas nikmat sehat yang tengah kita rasa.

Lumrahnya, saat menjenguk orang sakit kita membawa buah tangan, tetapi sebenarnya ada yang lebih penting dan lebih dibutuhkan oleh orang sakit daripada buah tangan.

Apakah itu?

Ya, membacakan doa saat menjenguk orang sakit adalah hal yang paling baik. Sebenarnya saat mendoakan orang sakit, kamu bisa mengucapkannya dengan bahasa sendiri, meskipun sebaik-baiknya doa adalah doa yang diucapkan dalam bahasa Arab.

Selain itu, doa yang dibacakan harus sesuai dengan sunnah dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan ketika mengucapkannya pun hendaknya dilakukan dengan pelan sehingga hanya kamu dan Allah saja yang tahu.

Nah, agar tidak salah, berikut ini Popmama.com akan mengulas tentang doa menjenguk orang sakit beserta adab dan keutamaannya.

1. Doa menjenguk orang sakit

1. Doa menjenguk orang sakit
Freepik

Seperti yang kita tahu, memohonkan doa bagi orang yang tengah sakit ini adalah perkara yang sangat dianjurkan, yang tidak hanya untuk keluarga, teman atau orang-orang yang kita kenal saja, tetapi untuk semua orang Islam yang kamu ketahui juga.

Dengan melakukan hal ini, itu artinya kamu telah melakukan amal saleh yang memiliki nilai pahala di dalamnya.

Secara umum, berikut 3 doa yang bisa dibacakan untuk orang sakit:

  • Doa menjenguk orang sakit yang pertama

Untuk doa yang pertama, lafaznya lebih singkat, yaitu:

As alulloohal 'adziima robbal 'arsyil 'adziimi ayyu'aafiika wa yusyfiyaka

Artinya: Aku memohon pada Allah yang Maha Agung, Tuhan Arsy yang agung, semoga memberikan kesejahteraan kepada engkau dan menyembuhkan engkau (orang yang sakit).

  • Doa menjenguk orang sakit yang kedua

Berbeda dengan doa yang pertama di atas, doa untuk orang sakit yang kedua ini lebih panjang. Doa ini diriwayatkan oleh Imam Bukhori dan Imam Muslim.

Adapun lafaznya adalah sebagai berikut:

Allahumma robban naasi adzhibil ba'sa asyfi antasy syaafii laa syifaa-a illaa syifaa-an laa yughoodiru saqoman

Artinya: Ya Allah, Tuhan semua manusia, hilangkan penyakitnya, sembuhkan dia. Hanya Engkau yang bisa menyembuhkannya, tidak ada kesembuhan melainkan kesembuhan yang berasal dari-Mu, kesembuhan yang tidak kambuh lagi.

  • Doa menjenguk orang sakit yang ketiga

Doa yang ketiga ini juga merupakan doa yang bisa kita baca untuk orang sakit. Doa ini diriwayatkan oleh Tirmidzi dan Abu Daud, dimana lafaznya adalah sebagai berikut:

As alulloohal 'adziima robbal 'arsyil 'adziimi an tisfitika

Artinya: Aku memohon kepada Allah yang Maha Agung, Tuhan Arsy yang agung, semoga Dia menyembuhkanmu.

Untuk doa yang lebih lengkap, bisa didahului dengan membaca beberapa surah pendek yang terdiri atas surah Al-Faatihah, surah Al-Ikhlash, surah Al-Falaaq dan surah An Naas, barulah kemudian membaca doa yang ada di atas.

Kalaupun hanya diawali dengan surat Al-Faatihah saja sebenarnya tidak apa-apa. Pasalnya, surat Al-Faatihah ini ternyata memiliki nama lain, yaitu Asy Syifaa’, yang artinya adalah penyembuh atau doa.

Dengan membaca surah Al-Faatihah ini, diharapkan supaya kita bisa lebih dekat kepada Allah, dan diharapkan pula supaya doa yang kita panjatkan dikabulkan oleh-Nya.

Kemudian dilanjutkan dengan surat Al-Ikhlash, surah Al-Falaaq dan surah An-Naas yang biasa disebut juga sebagai muawwidzatain, yakni surat-surat yang disyariatkan menjadi rukiah.

Melakukan rukiah itu sendiri juga termasuk dalam anjuran yang hendaknya kita lakukan saat menjenguk orang yang sedang sakit, terutama jika orang yang sedang sakit ini adalah hamba yang bertakwa dan soleh.

Editors' Picks

2. Adab menjenguk orang sakit

2. Adab menjenguk orang sakit
Freepik

Selain melafazkan doa, kita juga harus memperhatikan adab-adab ketika menjenguk orang sakit, karena bagaimanapun juga, yang namanya menjenguk orang sakit itu berbeda dengan ketika kamu hanya sekedar bertamu saja.

Berikut adalah adab-adab menjenguk orang sakit, yang perlu diketahui, antara lain:

  • Waktu menjenguk

Mengenai waktu untuk menjenguk ini sebenarnya bisa dilakukan kapan saja, asalkan tidak merepotkan orang yang tengah sakit tersebut serta keluarganya.

Di dalam hadis sendiri, tidak ditemukan adanya keterangan dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengenai waktu menjenguk ini.

Jadi, kapanpun kita memiliki waktu, sebaiknya segera menjenguk orang yang sedang sakit tersebut, tetapi perhatikan waktunya.

Maksudnya adalah hindari berkunjung di waktu istirahat, di waktu repot atau sedang banyak tamu.

  • Lama waktu kunjungan

Saat menjenguk orang sakit, kamu juga harus memperhatikan lama waktu menjenguknya.

Lebih baik, dipersingkat saja dan jangan berlama-lama, supaya tidak membebani orang yang tengah sakit dan juga tidak merepotkan keluarganya.

Kecuali jika memang diminta oleh keluarga ataupun orang yang sakit karena sebenarnya kehadiran kita mampu memberikan kegembiraan baginya.

  • Posisi orang yang menjenguk

Adapun posisi tempat duduk orang yang menjenguk adalah di sisi kepala orang sakit yang bagian kanan.

Ini adalah posisi yang dianjurkan dan ternyata juga mampu membuat suasana menjadi lebih akrab dengan orang yang sakit.

Berdasarkan pada hadits yang diriayatkan oleh Imam Bukhori dalam Adabul Mufrad, bahwasanya Rasulullah shallallhu ‘alaihi wa sallam akan duduk di sisi kepala orang yang sakit ketika beliau menjenguknya.

  • Bertanya tentang kondisi orang yang sakit

Nah, ketika kita sudah duduk di posisi yang dianjurkan di atas, sebaiknya kita juga bertanya tentang bagaimana kondisinya.

Adab ini secara tidak langsung bisa memberi dukungan moral sekaligus juga menunjukkan bahwa kita pun berharap supaya dia lekas sembuh.

  • Tidak mengajak orang yang sakit untuk berbicara panjang lebar 

Sesungguhnya orang yang tengah sakit membutuhkan waktu yang lebih banyak untuk beristirahat, karenanya sangat dianjurkan untuk tidak memberi dia pertanyaan yang menyebabkannya bercerita terlalu banyak.

Cukuplah bertanya seperlunya saja karena ada kemungkinan memberikan pertanyaan yang jawabannya terlalu banyak seperti itu bisa membebani si sakit bahkan termasuk keluarganya.

Ingatlah bahwa tujuan kita menjenguk orang sakit itu adalah untuk meringankan penderitaannya walau hanya sedikit, jadi jangan sampai kita menambah beban orang yang sakit ataupun keluarganya dengan pertanyaan ataupun pembicaraan yang seperti itu.

  • Hibur dan berikan keyakinan untuk sembuh

Adab menjenguk orang yang sakit selanjutnya adalah hiburlah dia dan keluarganya.

Cara menghibur ini bisa dilakukan menyampaikan pahala apa yang akan mereka peroleh sesuai dengan hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, bahwasanya:

“Setiap orang Islam yang tertimpa musibah penyakit ataupun yang lainnya, maka Allah akan menghapuskan kesalahan-kesalahannya, layaknya sebuah pohon yang menggugurkan daun-daunnya.”

Selain menghibur, kita juga hendaknya memberikan dia keyakinan atau harapan bahwa dia bisa sembuh. 

  • Selalu mengucapkan perkataan yang baik-baik

Saat menjenguk orang yang sedang sakit, lebih baik sampaikanlah kalimat-kalimat baik yang mengandung motivasi di dalamnya sehingga penderitaan orang yang sakit bisa sedikit lebih ringan.

Jaga lisanmu supaya tidak justru mengeluarkan ucapan yang menimbulkan rasa cemas ataupun takut dalam hati orang yang sakit serta keluarganya.

  • Pahami kondisi orang yang sedang sakit 

Jika orang yang sakit mengucapkan keluhan yang didalamnya berisi kejengkelan dan kekesalan, maka sebaiknya kita mengingatkan dia bahwa keluhan seperti itu adalah keluhan yang dilarang oleh Allah.

Nasehatilah dia dengan cara yang baik.

Tetapi jika keluhan tersebut hanya keluhan yang biasa, dengarkan saja lalu berilah dia motivasi dan sampaikan keutamaan apa yang akan dia dapatkan dari sakit tersebut sesuai dengan makna hadits yang telah disebutkan sebelumnya.

  • Menampakkan kesedihan atau menangis di tempat orang yang sedang sakit 

Terkadang kita bertanya-tanya, bolehkah kita menampakkan kesedihan atau bahkan mencucurkan air mata tatkala berada di tempat orang yang sedang sakit?

Ternyata jawabannya adalah boleh, karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sendiri pernah melakukannya. 

Ada hadits yang menceritakan hal ini, bahwasanya:

“Saad bin Ubadah radliyallahu ‘anhu pernah mengeluh tentang sakit yang dideritanya, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam datang menjenguk bersama dengan sahabat Abdurrahman bi ‘Auf, Saad bin Abi Waqqash dan Abdullah bin Mas’ud.

Ketika beliau menemuinya, beliau melihat Saad bin Ubadah ini tengah dikerumunioleh keluarganya, kemudian beliau bertanya: ‘Apakah dia sudah meninggal?’

Mereka menjawab: ‘Tidak ya Rasulullah’, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menangis dan tatkala orang-orang di sana melihat tangisan beliau, maka mereka juga menangis.

Setelah itu beliau bersabda: ‘Tidakkah kalian mendengar, bahwa sesungguhnya Allah tidak mengadzab karena air mata ataupun kesedihan hati, tetapi mengadzab karena ini (lalu beliau menunjuk pada lidahnya) atau Dia berbelas kasih. Dan sesungguhnya mayit itu akan disiksa karena tangisan keluarganya yang meratapi (kepergian)nya.'

Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Bukhori.

  • Mendoakan orang yang sedang sakit

Mengucapkan doa bagi orang yang sedang sakit ternyata juga termasuk dalam adab menjenguk.

Kita dianjurkan untuk berdoa supaya orang yang tengah sakit ini diberikan rahmat oleh Allah, ampunan, keselamatan serta kebebasan dari penyakit yang dideritanya.

Kemudian ada perkara yang juga sering ditanyakan, apakah kita boleh menjenguk orang yang sakit sekalipun dia berbeda jenis dengan kita?

Jawabannya adalah boleh, seorang laki-laki boleh menjenguk perempuan yang sedang sakit sekalipun bukan mahram, begitu pula sebaliknya.

Namun, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi, yakni jangan tampakkan aurat, jangan hanya berdua dengan orang yang sakit saja dalam ruang serta aman dari fitnah.

Tidak ada batasan mengenai kondisi sakit, maksudnya adalah sebaiknya kita tetap menjenguk orang sakit tersebut sekalipun sakitnya hanya sakit yang ringan.

3. Keutamaan menjenguk orang sakit

3. Keutamaan menjenguk orang sakit
Pexels/Rawpixel.com

Menjenguk orang yang sakit termasuk salah satu hak seorang muslim atas muslim lainnya yang disebutkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Oleh karena itu, jika kamu menunaikan hak orang yang sedang sakit, maka sudah pasti ada keutamaan dan pahala di dalamnya.

Imam Muslim telah meriwayatkan dalam shahihnya, bahwasanya Tsauban maula Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, Rasulullah shallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda: 

“Orang yang menjenguk orang sakit berada dalam taman buah di surga hingga dia pulang”.

Sungguh besar pahala orang yang menjenguk saudara sesama muslimnya yang tengah sakit.

Tetapi, hendaknya sejak awal kita sudah melandasi hal ini dengan niat yang tulus karena Allah subhanahu wa ta’ala dan Rasul-Nya.

Ada pula hadits lain yang juga menjelaskan tentang besarnya keutamaan menjenguk orang sakit.

Hadits ini diriwayatkan oleh Tirmidzi dan Ibnu Majah, dimana Ahmad Syakir menyatakannya sebagai hadits yang shahih.

Adapun hadits yang dimaksud yakni sebagai berikut:

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Apabila seseorang berkunjung pada saudara muslimnya (yang sedang sakit), maka seolah-olah dia berjalan-jalan di surga hingga duduk. Apabila telah duduk, maka akan dituruni rahmat dengan deras. Apabila dia berkunjung saat pagi hari, maka sebanyak tujuh puluh ribu malaikat akan mendoakannya supaya diberi rahmat sampai sore hari. Apabila dia berkunjung saat sore hari, maka sebanyak tujuh puluh ribu malaikat mendoakannya supaya diberi rahmat sampai pagi hari.'

Dari kedua hadits tersebut dan dengan hadits-hadits lain yang akan disebutkan kemudian, keutamaan-keutamaan menjenguk orang yang sedang sakit adalah sebagai berikut:

  • Orang yang sedang tidak menjenguk orang sakit seperti ada di dalam kebun buah di surga

Maksudnya adalah orang yang sedang menjenguk orang sakit ini akan memperoleh banyak pahala sebagaimana dia memanen buah-buahan di dalam surga.

  • Memperoleh doa kebaikan dari malaikat 

Dalam hadits yang telah disebutkan sebelumnya, malaikat akan mendoakan kebaikan bagi orang yang menjenguk orang sakit.

Kemudian dalam riwayat dari Ibnu Majah juga disebutkan bahwasanya malaikat juga akan memohonkan ampunan kepada Allah bagi siapapun yang menjenguk orang sakit.

  • Ada dalam rahmat Allah SWT

Hal ini sesuai dengan yang disabdakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwasanya: 

“Barang siapa yang menjenguk orang sakit, maka dia akan masuk ke dalam rahmat Allah, sehingga jika dia duduk, dia akan ada di dalam rahmat tersebut."

Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Bukhori dan telah dishahihkan oleh Al Albani.

Dalam redaksi lain, disebutkan juga bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda: 

“Barang siapa yang menjenguk orang sakit, maka dia masuk ke dalam rahmat (Allah), jika dia duduk di sisinya, dia merasa puas dalam rahmat tersebut. Jika dia keluar darinya, dia senantiasa ada dalam rahmat itu sampai dia pulang ke rumahnya."

  • Memperoleh banyak pahala dari Allah

Ada hadits qudsi yang menjelaskan bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda:

“Sesungguhnya Alla azza wa jalla berfirman di hari kiamat: 'Hai anak Adam, Aku sakit tapi Engkau tidak menjenguk-Ku.'

Ia berkata: 'Ya Rabb, bagaimana aku menjenguk-Mu, sementara Engkau adalah Tuhan alam semesta?'

Allah berfirman: 'Tidakkah engkau tahu bahwa hamba-Ku sakit, tapi engkau tidak menjenguknya, tidakkah engkau tahu, bila menjenguknya niscaya engkau akan mendapati-Ku di sisinya?'

Hadits tersebut adalah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim.

Ulama menjelaskan bahwasanya kalimat Allah sakit di atas tidak bermakna bahwa Dia benar-benar sakit, tetapi ini lebih menunjukkan betapa besarnya kemuliaan yang akan diterima oleh hamba yang menjenguk saudaranya yang tengah sakit.

  • Mendapatkan tempat di surga

Selanjutnya dalam hadits lain yang juga diriwayatkan oleh Tirmidzi dari Abu Hurairah radliyallahu ‘anhu bahwasanya: 

“Siapa saja yang menjenguk orang sakit, atau mengunjungi saudaranya karena Allah subhanahu wa ta’ala, maka malaikat berseru: ‘Engkau adalah orang yang baik, langkahmu adalah langkah yang baik dan engkau telah memperoleh satu posisi di surga.'

Bahkan Allah juga menjanjikan surga bagi orang yang meluangkan waktunya untuk menjenguk saudaranya yang tengah sakit.

Nah, itulah beberapa penjelasan terkait doa menjenguk orang sakit beserta adab dan keutamaanya.

Semoga bermanfaat!

Baca juga:

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!

;