Syarat Menikah dengan Orang Korea Selatan

Ketahui syarat yang harus dipenuhi bila WNI ingin menikah dengan WNA asal Korea Selatan

29 Mei 2022

Syarat Menikah Orang Korea Selatan
Instagram.com/Maudyayunda

Jodoh tidak terbatas pada suatu hal tertentu, termasuk perbedaan negara. Menikah dengan Warga Negara Asing (WNA) bukanlah hal yang tidak mungkin, baik itu warga dari benua yang berbeda maupun dengan sesama masyarakat Asia.

Masyarakat Korea Selatan memang sangat digandrungi oleh kaum muda di tanah air. Terutama dengan industri hiburan Korea Selatan yang mendominasi masyarakat dunia membuat rasa tertarik kepada orang Korea Selatan semakin tinggi.

Tidak heran bila menikah dengan orang Korea Selatan menjadi impian bagi sebagian orang. Penyanyi Maudy Ayunda pun telah menikah dengan laki-laki bernama Jesse Choi yang merupakan keturunan Korea Selatan. Selain Maudy Ayunda, ada juga orang Indonesia yang telah resmi menikah dengan orang Korea Selatan. 

Lantas, kira-kira apa saja ya syarat menikah dengan orang Korea Selatan? Nah, kali ini Popmama.com telah merangkum deretan syarat menikah dengan orang Korea Selatan secara lebih detail.

Simak informasinya sebagai pengetahuan baru yuk, Ma!

Editors' Picks

1. Memenuhi standar usia pernikahan di Korea Selatan

1. Memenuhi standar usia pernikahan Korea Selatan
Pixabay/27707-27707

Setiap negara memiliki ketentuan terkait batas usia minimum untuk menikah. Tentunya kita harus memenuhi standar usia pasangan yang diperbolehkan untuk menikah di negara pasangan. Ini bertujuan untuk memudahkan pencatatan pernikahan.

Bila menikah di Korea Selatan, kedua calon pengantin harus sudah berusia minimal 20 tahun. Jika usia calon pengantin masih di bawah 20 tahun, maka diperlukan persetujuan orangtua atau wali untuk dapat melangsungkan pernikahan.

2. Melampirkan dokumen untuk pelaporan nikah

2. Melampirkan dokumen pelaporan nikah
Unsplash/Lee_hisu

Tentunya, pernikahan antara pasangan yang memiliki kewarganegaraan berbeda akan lebih rumit dibandingkan pernikahan yang satu kewarganegaraan. Pasalnya, pasangan harus mengurus pencatatan pernikahan di masing-masing negara mempelai.

Dilansir dari situs Kedutaan Besar Republik Indonesia di Seoul, Republik Korea, kemlu.go.id, berikut dokumen yang perlu dilengkapi oleh WNI bila menikah dengan orang Korea Selatan dan melangsungkan pernikahan di negara tersebut.

Bila sudah membuat Affidavit:

  • Fotokopi Paspor yang masih berlaku.
  • Fotokopi Alien Registration Card (ARC)/ Residence Card (RC) yang masih berlaku, depan-belakang.
  • Marriage Certificate (혼인관계증명서) dari Kantor Sipil Korea Selatan yang sudah tertera nama WNI pemohon, diterjemahkan ke Bahasa Inggris dan dinotariskan
  • Family Register (가족관계증명서)/ Kartu Keluarga Korea Selatan yang sudah tertera nama WNI pemohon, diterjemahkan ke Bahasa Inggris dan dinotariskan

Bila belum memiliki Affidavit:

  • Surat keterangan telah menikah (asli) dari instansi yang menikahkan (Marriage Certificate/ 혼인관계증명서) diterjemahkan ke Bahasa Inggris dan dinotariskan.
  • Fotokopi Paspor/ SPLP yang masih berlaku.
  • Fotokopi Alien Registration Card/ Residence Card depan-belakang yang masih berlaku.
  • Fotokopi Akte Kelahiran.
  • Surat Keterangan belum pernah menikah/sudah menikah dengan bukti surat cerai, yang diketahui oleh Kantor Kelurahan di Indonesia (asli).
  • Model N1: surat keterangan untuk menikah (asli).
  • Model N2: surat keterangan asal-usul (asli).
  • Model N3: surat persetujuan mempelai (asli).
  • Model N4: surat keterangan tentang orang tua (asli) dan fotokopi KTP orang tua.
  • Model N5: surat izin orang tua bagi calon suami/istri (asli), atau fotokopi surat kematian bagi orang tua yang sudah meninggal.
  • Bila tidak lengkap, tambahkan dengan Surat Keterangan Lajang dari Dinas Dukcapil Kota/ Kabupaten (asli)
  • Family Census Register (가족관계증명서)/Kartu Keluarga Korea Selatan yang sudah  tertera nama WNI pemohon dan telah diterjemahkan ke Bahasa Inggris dan telah disahkan oleh Notaris setempat.
  • Fotokopi paspor WN Korea Selatan yang bersangkutan dan fotokopi Kartu Identitas dari Pemerintah Korea Selatan.
  • Dokumen lain yang diminta oleh KBRI Seoul (bila dibutuhkan)

Dilansir dari kemlu.go.id, affidavit adalah surat keterangan keimigrasian yang dilekatkan atau disatukan pada paspor asing yang memuat keterangan sebagai anak berkewarganegaraan ganda terbatas dan memberikan fasilitas keimigrasian kepada pemegangnya berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan.

3. Prosedur pelaporan pernikahan

3. Prosedur pelaporan pernikahan
Freepik/atlascompany

Setelah semua persyaratan dokumen di atas telah dilengkapi, terdapat prosedur pelaporan nikah yang harus diikuti. Berikut prosedur yang harus diikuti untuk melaporkan pernikahan agar tercatat di Indonesia, antara lain:

  • Laporkan diri ke situs peduliwni.kemlu.go.id.
  • Kirim dokumen persyaratan via pos ke alamat 380 Yeouidaebang-ro, Yeongdeungpo-gu, Seoul, Republik Korea 07342 bersama amplop dan perangko balasan secukupnya. Cantumkan alamat rumah dalam bahasa Korea pada amplop dan cantumkan nomor telepon yang dapat dihubungi.
  • Dokumen akan diverifikasi oleh petugas. Setelah itu, petugas akan memberikan informasi mengenai kelengkapan dokumen via telepon.
  • JIka dokumen sudah lengkap, legalisasi terjamahan akan dikirimkan via pos paling cepat 3 hari kerja setelah berkas dinyatakan lengkap.

Itulah deretan syarat menikah dengan orang Korea Selatan. Hanya perlu melengkapi dokumen-dokumen untuk pencatatan pernikahan, menikah dengan WNA Korea Selatan bukanlah hal yang mustahil, bukan?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk