11 Mitos dan Fakta Menyusui yang Perlu Mama Pahami

Jangan salah paham Ma, ini dia penjelasan mitos dan fakta seputar menyusui bayi yang perlu diketahui

16 Desember 2019

11 Mitos Fakta Menyusui Perlu Mama Pahami
Unsplash/Dave Clubb

Di antara topik pengasuhan anak yang hangat didiskusikan, salah satu yang ramai dibicarakan adalah tentang cara pola pengasuhan dan menyusui.

Jika kamu tidak dapat bergabung dengan kumpulan para ibu atau komunitas para mama, maka kamu bisa bicarakan hal ini dengan teman, ibu kamu, atau terlibat dalam grup parenting di media sosial. Sebaiknya tidak membaca atau mendengar pendapat dari satu orang saja.

Kadang ada mama yang memang tidak memberikan ASI secara ekslusif, kadang ada yang ekslusif selama 6 bulan, kadang ada campur formula sejak lahir, atau sama sekali tidak memberikan ASI setelah pulang dari rumah sakit pasca persalinan.

Setiap perempuan memiliki alasannya sendiri-sendiri. Setiap keputusan harus dihargai karena sebuah keputusan tentu punya alasan.

Nah, diantara banyak diskusi yang sudah kamu lakukan, mungkin kamu sering mendengar banyak hal tentang menyusui, kali ini kita akan bahas mitos dan fakta menyusui yang perlu Mama ketahui.

Berikut Popmama.com rangkum 11 mitos dan fata menyusui:

1. Mitos: Bayi yang diberikan susu formula bisa tidur lebih nyenyak

1. Mitos Bayi diberikan susu formula bisa tidur lebih nyenyak
Unsplash/Ciprian Sam

Semua orangtua memimpikan hari dimana bayi baru mereka akan tidur sepanjang malam. Bisakah kamu membayangkan delapan jam dihabiskan untuk tidur?

Tidak ada misteri bahwa diperlukan beberapa bulan bagi bayi baru lahir untuk mengatur diri sendiri dan tidur malam tanpa terbangun, tetapi proses ini tidak ada hubungannya dengan apa yang mereka makan.

Ini adalah mitos dan kesalahpahaman bahwa susu formula bisa membuat bayi tidur lebih nyenyak.

Penelitian menunjukkan bahwa mereka dapat tidur lebih lama, tetapi kualitas tidur mencerminkan bayi yang disusui. Tidak disebutkan susu ASI atau susu formula.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa susu formula tidak dicerna secepat ASI dan, akibatnya tetap berada dalam sistem penncernaan mereka lebih lama.

Inilah yang memungkinkan mereka untuk tidur lebih lama pada suatu waktu. Ini hanya membutuhkan waktu lebih lama untuk formula untuk melewati mereka.

Meskipun susu formula memungkinkan bayi-bayi ini untuk tidur lebih lama, itu berfermentasi di perut mereka. Ini dapat menyebabkan sakit gas, perut kembung, dan gerakan usus ekstra lengket.

Pada usia empat minggu, hampir semua bayi akan lulus ke langkah berikutnya dan akan tidur dengan nyenyak untuk waktu yang lebih lama.

2. Mitos: Menggunakan botol susu menyebabkan bingung puting

2. Mitos Menggunakan botol susu menyebabkan bingung puting
Unsplash/Sean Roy

Kamu mungkin bertanya-tanya, apa sih kebingungan puting dan apakah bayi saya memilikinya? Nipple confusion atau bingung puting dapat terjadi ketika bayi diperkenalkan dengan botol atau dot, dan kemudian memiliki waktu yang sulit untuk bisa menempel dengan benar.

Mekanisme mengisap susu menggunakan botol dan dot sangat berbeda dari menyusui secara langsung dan dapat menyebabkan kebiasaan makan yang buruk, dan Mama akan merasakan puting sakit saat bayi melakukan cara mengisap yang sama saat mengisap puting mama seperti mengisap dot.

Liga La Leche menyarankan kamu menghindari semua nipple buatan selama tiga hingga enam minggu pertama jika memungkinkan. Ini memungkinkan bayi untuk mengembangkan pola mengisap yang benar.

Selain itu, ketika kamu memperkenalkan botol, pastikan kamu menggunakan nipple aliran rendah. Susu secara alami keluar secara perlahan, dan jika kamu memberi mereka puting yang cepat mengalir, mereka bisa terbiasa dengan kecepatan yang baru ini.

Akibatnya, ketika beralih kembali ke menyusui, mereka akan menjadi sangat frustrasi karena itu mengalir terlalu lambat.

Jika kamu berusaha untuk tetap menyusui, memberi susu botol, dan menggunakan dot secara konsisten, bayi kamu akan menjadi seorang profesional dalam peralihan di antara ketiganya!

Manfaat bagi bayi jika menyusu menggunakan botol adalah suami bisa membantu Mama saat harus menyusui di tengah malam.

3. Mitos: Menyusui akan mengubah penampilan payudara kamu

3. Mitos Menyusui akan mengubah penampilan payudara kamu
Unsplash/Leandro Cesar Santana

Selama sembilan bulan kehamilan dan setelahnya, tubuh kamu mengalami perubahan fisik yang sangat besar. Tubuh berubah dengan cara yang tidak pernah kamu bayangkan sebelumnya.

Terkadang, kita melupakan prestasi luar biasa yang kita alami dan fokus pada aspek-aspek tertentu dari tubuh kita yang terlihat berbeda. Satu kekhawatiran yang banyak perempuan miliki adalah bahwa menyusui akan mengubah penampilan payudara mereka.

Ini adalah mitos!

Kita tumbuh dengan stigma bahwa jika kita menyusui, payudara kita akan melorot dan menjadi tidak sedap dipandang, tetapi ini mitos dan jauh dari kebenaran.

Sebagian besar perubahan pada payudara kamu terjadi selama kehamilan. Saat hamil payudara kamu membesar. Pada saat ini, areola kamu juga dapat memperbesar dan tumbuh lebih gelap.

Pamela Berens, MD, seorang konsultan laktasi bersertifikat dari University of Texas menyatakan: "Setiap peningkatan menempatkan stres ekstra pada ligamen yang mendukung payudara, dan lebih banyak tekanan sama dengan kekenduran ekstra. Usia kamu, BMI dan ukuran bra pra-kehamilan semua mempengaruhi seberapa besar kemungkinan payudaramu akan terkulai.”

Banyak orang tidak menyadari bahwa sebagian besar perubahan terjadi sebelum kamu melahirkan, dan itu tidak ada hubungannya dengan pemberian ASI aktual!

4. Mitos: Ibu menyusui berhenti memberi ASI saat sedang sakit

4. Mitos Ibu menyusui berhenti memberi ASI saat sedang sakit
Unsplash/Jenna Norman

Itu adalah tindakan insting untuk melindungi bayi kamu dari penyakityang sedang bersandar di dalam tubuh kamu. Jika mereka sakit, kamu mencoba setiap obat alami dan jika itu tidak berhasil, kamu mendesak mereka ke dokter anak.

Tetapi apa yang terjadi ketika kamu pilek?

Banyak orang berpikir bahwa, jika mereka terkena flu maka mereka harus segera berhenti menyusui.

Kamu akan berpikir bahwa jika kamu sakit, ASI kamu tercemar penyakit yang sama dan dapat diteruskan ke bayi kamu lewat menyusui.

Beruntung bagi semua ibu menyusui, karena hal ini tidak benar!

Ketika kamu mulai merasakan gejala-gejala virus, sebenarnya itu menular selama beberapa hari terakhir, dan bayi kamu telah terpapar dengan kuman-kuman itu, karena kedekatannya dengan kamu.

Kamu tidak perlu khawatir, Ma!

Menyusui saat kamu sakit benar-benar melewati antibodi pelindung yang akan membantu mereka melawan infeksi. Ini bisa mengurangi gejala mereka terkena penyakit yang sama.

Jadi teruskan menyusui meski Mama sedang sakit.

Editors' Picks

5. Fakta: Susu di siang VS malam hari

5. Fakta Susu siang VS malam hari
Unsplash/Ales Krivec

Penelitian telah menunjukkan bahwa susu ASI mengandung sifat yang berbeda pada pagi dan malam hari.

Fakta ini tidak pernah berhenti membuat banyak orang merasa takjub!

Susu yang kamu hasilkan di pagi hari mengandung stimulan alami yang membantu menjaga bayi kamu terjaga, menganggapnya sebagai versi morning latte.

Ada ritme sirkadian yang jelas ditemukan dalam komponen ASI. Di malam hari, tubuh kamu menghasilkan asam amino, triptofan.

Tryptophan atau triptofan, dapat membantu memproduksi melatonin, yang merupakan senyawa kimia yang mengarah pada relaksasi dan membuat tidur. Melatonin adalah bahan kimia alami di tubuh kamu yang membantu kamu untuk bisa tidur di malam hari.

Kamu bahkan dapat mengambil bentuk sintetis melatonin untuk melawan insomnia atau jet lag. Ini adalah kandungan sangat ajaib yang ditemukan di ASI Mama!

Sekarang kamu tahu bahwa ASI kamu memang berubah selama 24 jam, karena itu kamu perlu mengingat tips yang bermanfaat. Jika kamu memompa dan menyimpannya di lemari pendingin, maka saat ingin menggunakan susu beku, pastikan untuk memilih kantong ASI dengan benar.

Misalnya, jika kamu memompa pukul 8 pagi, maka kamu gunakan sebagai susu “pagi”. Jika kamu memompa pada jam 8 malam, kamu gunakan sebagai susu "malam".

Penelitian telah menunjukkan bahwa memberikan susu pagi untuk bayi pada waktu tidur akan menghalangi kemampuan mereka untuk tidur.

Ini masuk akal, maukah kamu minum secangkir kopi sebelum tidur?

6. Fakta: Perjuangan melawan Depresi Postpartum

6. Fakta Perjuangan melawan Depresi Postpartum
Unsplash/Olivia Snow

Institut Kesehatan Mental Nasional mendefinisikan Depresi Postpartum (PPD) sebagai:

“Gangguan suasana hati yang dapat memengaruhi perempuan setelah melahirkan. Ibu dengan depresi pasca melahirkan mengalami perasaan kesedihan, kecemasan, dan kelelahan ekstrim yang mungkin menyulitkan mereka untuk menyelesaikan kegiatan perawatan sehari-hari bagi diri mereka sendiri atau orang lain.”

Untuk waktu yang lama, perempuan enggan membicarakan Depresi Postpartum yang mereka alami dan menganggapnya sebagai sesuatu yang perlu dirahasiakan.

Ada 15 persen ibu baru sedang berjuang dengan Depresi Postpartum sekarang!

NIMH juga menyatakan bahwa:

“Depresi pasca melahirkan tidak memiliki penyebab tunggal, tetapi kemungkinan hasil dari kombinasi faktor fisik dan emosional. Depresi pasca melahirkan tidak terjadi karena sesuatu yang dilakukan atau tidak dilakukan oleh seorang mama.”

Tingkat estrogen dan progesteron yang turun dengan cepat di tubuh kamu, ini dapat menyebabkan depresi pasca melahirkan. Setelah melahirkan, kadar hormon ini dengan cepat menurun dan menciptakan reaksi kimia di otak kamu yang dapat memicu perubahan suasana hati.

Kabar baiknya adalah, jika kamu melihat gejala Depresi Postpartum, kamu dapat dengan mudah mendapatkan bantuan dari dokter kamu.

Kabar baik untuk perempuan yang baru melewati persalinan dengan pengalaman Depresi Postpartum adalah, “Menyusui membuat ibu rileks, mengurangi stres, dan memberikan pengalaman ikatan yang penting. Faktor-faktor ini bersama-sama dapat membantu dengan gejala Depresi Pasca Persalinan.”

7. Fakta: Menyusui booster untuk sistem imun bayi

7. Fakta Menyusui booster sistem imun bayi
Unsplash/bellefoto

Bukan rahasia bahwa ASI terdiri dari sifat-sifat menakjubkan yang membantu pertumbuhan bayi.

Kenyataan, salah satu manfaat terbesar ASI adalah ASI sangat baik dalam meningkatkan sistem kekebalan tubuh bayi kamu.

Sistem kekebalan tubuh adalah jaringan sel dan protein yang melindungi tubuh kamu dari infeksi. Dalam sistem kekebalan yang berkembang, ketika virus atau bakteri memasuki tubuh kamu, sel-sel darah putih kamu beraksi dan menciptakan antibodi, yang melawan penyusup.

Antibodi kamu juga mengingat "serangan" ini dan menyimpan informasi sehingga kamu dapat dengan mudah melawannya di masa depan.

Sepanjang hidup mereka, mereka secara alami akan membangun kekebalan melalui proses paparan. Ketika mereka terkena berbagai kuman yang menyebabkan penyakit, mereka perlahan-lahan akan membangun antibodi mereka sendiri.

8. Fakta: Lebih banyak waktu tidur untuk Mama

8. Fakta Lebih banyak waktu tidur Mama
Unsplash/Kinga Cichewicz

Kamu mungkin takut bahwa sehari-hari, waktu tidur kamu yang diharapkan terbangun dengan suara kicau burung yang manis, a la Snow White sudah berakhir.

Nyatanya, kamu benar!

Tidur indah kamu sudah berakhir untuk saat ini. Tetapi tidur kamu yang terganggu tidak ada hubungannya dengan menyusui.

Secara alami, selama beberapa minggu pertama, kamu akan bangun di tengah malam untuk memberi makan bayi kamu. Meskipun kamu masih terbangun dari tidur nyenyak kamu, yakinlah bahwa kamu akan tidur lebih banyak jika kamu menyusui.

Ibu menyusui mendapatkan, rata-rata, 40-45 menit tidur lebih banyak dibandingkan dengan ibu yang memberi bayinya susu formula.

Ketika kamu menyusui, tubuh kamu mengalami aliran oxytocin, yang merupakan pelemas yang memungkinkan kamu tertidur lebih cepat.

Sebuah studi Australia 2002 yang diterbitkan dalam Journal of Sleep Research menemukan bahwa:

“Ibu menyusui mendapatkan tidur lebih nyenyak - jenis tidur yang menyembuhkan otot dan memperbaiki tubuh. Ibu menyusui dapat berterima kasih kepada hormon pertumbuhan prolaktin, yang meningkat selama masa menyusui.”

Alasan lain mengapa ibu menyusui lebih banyak menutup mata, dapat disebabkan oleh fakta bahwa ada korelasi langsung antara menyusui dan berbagi kamar dengan bayi Kamu atau tidur bersama.

Ketika mereka bangun pada pukul 01.00, 3:00, 4:00 pagi, kamu akan memiliki waktu yang lebih mudah untuk kembali tidur jika Kamu tidak perlu bangun dari tempat tidur untuk menyelesaikan tugas.

9. Fakta: 6 bulan pertama adalah masa penting bagi bayi baru lahir

9. Fakta 6 bulan pertama adalah masa penting bagi bayi baru lahir
Unsplash/michal9335

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan menyusui hingga bayi kamu mencapai usia dua tahun. Meskipun ini adalah situasi yang ideal, tidak semua orang mampu mencapainya.

Jika kamu tidak dapat menyusui selama dua tahun penuh, WHO menyoroti pentingnya menyusui secara eksklusif selama enam bulan pertama di kehidupan anak kamu.

Organisasi Kesehatan Dunia telah menemukan bahwa pemberian ASI eksklusif selama enam bulan pertama dapat menyelamatkan 220.000 anak per tahun.

Hal ini disebabkan fakta bahwa enam bulan pertama sangat penting dalam perkembangan bayi. Selama bulan-bulan pertama, bayi akan membangun kekebalan dan arsitektur otak kognitif mereka.

Begitu bayi kamu mencapai usia enam bulan, tingkat energinya melebihi apa yang hanya bisa diberikan ASI. Pada saat ini, kamu bisa mulai memperkenalkan makanan padat.

Pada titik ini, pemberian ASI eksklusif bukan pilihan yang paling menguntungkan untuk bayi kamu dan kamu harus melengkapi dengan makanan padat nutrisi.

Kamu harus terus menyusui selama periode pemberian makan pertama ini untuk memastikan bahwa anak telah menerima sebanyak mungkin manfaat dari nutrisi yang dikonsumsinya.

10. Fakta: Menyusui membantu menambahkan berat badan bayi

10. Fakta Menyusui membantu menambahkan berat badan bayi
Unsplash/Dave Clubb

Jangan pusing ingin diet karena keseringan melihat instagram selebriti yang kembali kurus dalam waktu sekejap pasca persalinan. Meskipun ini mungkin menghibur untuk dibaca, mereka dapat merusak pikiran kamu dan pola pikir sehat terhadap tubuh kamu.

Lebih baik kamu menciptakan harapan yang realistis bagi tubuh kamu, dan itu dapat memberi dukungan pada kehidupan sehari-hari. Ingat, kamu baru saja melahirkan seorang manusia yang luar biasa dan sehat.

Kamu adalah seorang rock star!

Tugas kamu sekarang adalah membantu bayi kamu menambah berat tubuhnya dengan ASI yang diproduksi dari dalam tubuh kamu. Itu adalah sumber kekuatan yang luar biasa baginya.

Saat menyusui, kamu membakar 300-500 kalori tambahan per hari. Karena penggunaan kalori ini, penting untuk mengonsumsi kalori ekstra sepanjang hari untuk menjaga produksi dan energi susu kamu.

Ini mungkin tampak kontra produktif, bagaimana bisa makan lebih banyak kalori diterjemahkan ke penurunan berat badan?

Ketika kamu menyusui, kamu kehilangan sel-sel lemak yang disimpan yang diperoleh selama kehamilan.

Penurunan berat badan sejak menyusui harus lambat dan mantap. Jika kamu menemukan bahwa kamu cepat kehilangan berat badan, itu adalah tanda bahwa kamu tidak cukup makan. Jika ini terjadi, tambahkan camilan protein ekstra tinggi ke rencana makan kamu. Ingat, tidak ada yang mau mama merasa kelaparan!

11. Mitos: Menyusui dapat mencegah kehamilan

11. Mitos Menyusui dapat mencegah kehamilan
Freepik

Di masa muda, kita semua pernah mendengar cara mencegah kehamilan. Dan mitos yang sangat terkenal adalah mitos menyusui bisa mencegah kehamilan.

Sementara teori ini seharusnya berhenti menyebar karena ada beberapa metode baru telah ditambahkan ke daftar informasi seputar menyusui.

Ini adalah kesalahpahaman umum, mitos bahwa kamu tidak bisa hamil saat kamu sedang aktif menyusui.

Menyusui menunda dimulainya menstruasi kamu, itulah sebabnya mengapa umumnya ini menjadi salah satu bentuk kontrol kelahiran yang sudah terbukti.

Metode ini dikenal sebagai laktational amenorrhea method (LAM) dan 98 persen efektif jika semua kondisi terpenuhi. Agar efektif mencegah kehamilan, kamu harus memenuhi tiga syarat.

Menurut laman Baby Center, ini hanya akan berfungsi untuk ibu menyusui jika:

  • Kamu secara eksklusif menyusui bayi kamu kapan pun dia mau, baik siang maupun malam. Ini disebut makan responsive feeding.
  • Bayi kamu lebih muda dari enam bulan.
  • Periode menstruasi belum dimulai lagi.

LAM bekerja karena ketika bayi kamu menyusui, gerakan menghisap menghalangi kamu untuk berovulasi.

Oleh karena itu, jika kamu melewatkan waktu lama di antara waktu menyusui, mereka mengonsumsi makanan padat, atau jika mereka menggunakan botol, tubuh kamu bisa mulai berovulasi lebih cepat dari yang kamu perkirakan.

Jika ini terjadi, maka kehamilan bisa terjadi.

Jika kamu tidak memenuhi ketiga kondisi ini, sebaiknya kamu juga menggunakan metode pencatatan kelahiran cadangan.

Itulah 11 mitos dan fakta seputar menyusui, Mama yang cerdas harus memahami penjelasan di atas. Bagaimana Ma? Masih ada mitos atau fakta lainnya yang sering kamu dengar nggak?

Baca Juga: 5 Mitos dan Fakta Menyusui

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.