6 Fakta yang Harus Diketahui soal Perubahan Vagina setelah Melahirkan

Perubahan akan berlangsung selama beberapa minggu, Ma

10 Juni 2021

6 Fakta Harus Diketahui soal Perubahan Vagina setelah Melahirkan
Pexels/cliffbooth

Setelah menjalani masa kehamilan dengan segala perubahan pada tubuh, perjuangan Mama tidak selesai begitu saja. Perubahan tubuh masih terjadi setelah persalinan. Salah satu yang menjadi momok bagi perempuan adalah perubahan pada vagina. Benarkah Mama akan mengalami banyak perubahan, misalnya tidak dapat mengontrol buang air kecil atau vagina menjadi “kendor”?

Perubahan pada vagina tidak semenakutkan itu, Ma!

Ada banyak pengorbanan fisik yang harus dilalui tubuh untuk merawat dan melahirkan bayi. Dan terkadang, karena kehamilan, trauma terkait persalinan, atau kondisi lain yang ada, efek persalinan akan tetap ada pada orang yang melahirkan jauh melampaui fase pascapersalinan. Mungkin seumur hidup.

Misalnya tidak bisa mengontrol buang air kecil setelah melahirkan. Mama tidak akan buang air kecil terus-menerus dengan perawatan khusus untuk dasar panggul.

"Dasar panggul adalah bagian yang sangat penting dari tubuh kita, terutama bagi perempuan," kata spesialis kesehatan panggul Ryan Bailey, PT, DPT, WCS, pendiri Expecting Pelvic Health di New Hampshire.

Agar vagina dapat kembali seperti semula, otot dasar panggul harus dilatih. Apa itu otot dasar panggul dan apa saja mitos serta fakta perubahan vagina setelah melahirkan?

Ulasan Popmama.com berikut ini akan membahas fakta seputar perubahan vagina setelah melahirkan. Ini tidak semenakutkan yang dikira kok, Ma!

Apa Itu Dasar Panggul?

Apa Itu Dasar Panggul
Freepik/Maksymiv-yura

Dasar panggul adalah otot yang luar biasa. Posisinya seperti tempat tidur gantung di daerah perineum, menghubungkan ke kandung kemih, uretra, vagina, anus, dan rektum. Kandung kemih, usus, dan rahim berada di atasnya, dan bersilangan dari depan ke belakang dan dari sisi ke sisi dari tulang kemaluan ke tulang ekor.

Dasar panggul bisa bergerak ke atas dan ke bawah; mengontrol pembukaan dan penutupan uretra, vagina, dan anus; dan mengandung jaringan kaya jaringan ikat dan fasia.

Manusia melibatkan dasar panggul ketika buang air kecil, buang air besar, berhubungan seks, orgasme, berdiri, duduk, berolahraga - hampir semuanya. Dan ini sangat dipengaruhi oleh berat kehamilan dan trauma kelahiran vagina karena meregang, memanjang, dan mengalami kerusakan jaringan lunak.

Berikut fakta seputar perubahan vagina setelah melahirkan:

1. Kesulitan menahan air seni adalah normal, tetapi hanya untuk waktu yang terbatas

1. Kesulitan menahan air seni adalah normal, tetapi ha waktu terbatas
Freepik/jcomp

Mengingat perjalanan dasar panggul dengan kehamilan dan persalinan, otot ini akan menjadi lemah setelah melahirkan. Karena itu, Mama mungkin mengalami kesulitan menahan air seni, terutama ketika tertawa atau batuk, hingga enam minggu pascapersalinan.

Jika Mama mengalami cedera, atau mengalami robekan tingkat dua atau lebih, Mama mungkin mengalami inkontinensia hingga tiga bulan pascapersalinan.

Editors' Picks

2. Sangat jarang perempuan mengalami vagina “longgar” setelah melahirkan

2. Sangat jarang perempuan mengalami vagina “longgar” setelah melahirkan
Pexels/cliffbooth

Otot-otot dasar panggul memanjang selama kehamilan dan meregang saat lahir. Akibatnya, otot-otot biasanya menegang sebagai respons setelah melahirkan.

Mendorong, merobek, menjahit, dan/atau episiotomi yang berkepanjangan hanya meningkatkan ketegangan, dengan peradangan dan tekanan tambahan pada area tersebut.

Vagina dirancang untuk meregang dan menampung bayi. Setelah melahirkan, jaringan biasanya akan menyusut kembali ke keadaan sebelum hamil. Vagina mungkin menjadi lebih longgar setelah melahirkan karena otot dasar panggul di sekitar vagina menjadi teregang.

Berlatih latihan dasar panggul dapat membantu memperkuat dasar panggul pasca melahirkan.

3. Nyeri perineum, meski sering terjadi, tetap harus diwaspadai

3. Nyeri perineum, meski sering terjadi, tetap harus diwaspadai
Freepik/Maksymiv-yura

Ada banyak jenis nyeri perineum yang mungkin dialami seseorang selama kehamilan dan pascapersalinan. Menurut Bailey, rasa sakit apa pun yang berlangsung lebih dari 24 jam selama kehamilan, bahkan jika itu hanya terjadi dengan gerakan tertentu, tidak dapat diterima dan patut mendapat perhatian. Setelah melahirkan, rasa sakit yang dirasakan akan lebih lama.  

Rasa sakit ini hilang beberapa saat setelah melahirkan, tetapi jika Mama merasakan rasa sakit dan ketidaknyamanan terus menerus, ini tidak boleh diabaikan.  

Diskusikan dengan dokter mengenai rasa sakit ini.

4. Berhubungan intim seharusnya tidak menyakitkan setelah pulih

4. Berhubungan intim seharus tidak menyakitkan setelah pulih
Freepik

Intinya, Mama harus siap. Dan ketika "siap", sepenuhnya subjektif. Orang-orang merasakan begitu banyak tekanan untuk melanjutkan hubungan seks setelah melahirkan, tetapi pengalaman setiap orang sangat berbeda dan setiap orang sembuh dengan cara yang berbeda.

Selain kekeringan terkait hormon, robekan atau episiotomi dapat memengaruhi waktu dan kenyamanan pemulihan, dan jaringan parut dapat menyebabkan rasa sakit yang hebat saat berhubungan intim.

Semua situasi ini dapat dan harus ditangani oleh ahli terapi fisik dasar panggul. "Dasar panggul harus rileks untuk memungkinkan melakukan hubungan intim. Ini juga berhubungan dengan orgasme.

Jika otot-otot dasar panggul sangat kencang atau memiliki tonus otot yang tinggi, Mama mungkin mengalami lebih banyak masalah orgasme.

5. Kenali beberapa gejala peringatan

5. Kenali beberapa gejala peringatan
Freepik/wayhomestudio

Kerusakan dasar panggul atau melemahnya otot-otot dasar panggul tidak selalu bermanifestasi dengan cara yang sama. Hanya dalam kasus ekstrem Mama akan mengalami hernia atau merasakan prolaps saat menyeka.

Setelah sekitar enam minggu pascapersalinan, buat janji dengan OB-GYN jika Mama memiliki salah satu dari gejala berikut:

  • Perasaan berat di daerah perineum,
  • tekanan di daerah perineum,
  • perasaan duduk di atas sesuatu ketika duduk tetapi tidak ada apa-apa di sana,
  • bocor setelah kencing,
  • kesulitan buang air kecil,
  • sembelit berkelanjutan,
  • kesulitan buang air besar meskipun lunak dan tidak padat.

6. Temui terapis dasar panggul setelah melahirkan

6. Temui terapis dasar panggul setelah melahirkan
Freepik/nensuria

Pelari maraton memiliki lebih banyak perhatian daripada perempuan yang habis melahirkan, kata Bailey. Setiap orang harus mencari ahli terapi fisik panggul setelah melahirkan karena banyaknya perubahan. Sungguh menakjubkan betapa banyak perubahan tubuh kita selama 40 minggu. Dan dalam hitungan jam atau hari setelah melahirkan, kita benar-benar berbeda lagi. Belum lagi beberapa dari kami menjalani operasi caesar.

Kunjungi terapis dasar panggul dan tanyakan, 'Bagaimana kabar saya? Bagaimana otot inti saya? Dasar panggul saya?’ Ajukan pertanyaan yang ingin Mama ajukan, terutama jika OB-GYN tidak menjawabnya. Hal-hal ini semua dapat diatasi. Tidak ada alasan untuk tidak mencari bantuan jika Mama tidak yakin.

Itulah fakta mengenai perubahan vagina ssetelah melahirkan. Kehamilan dan melahirkan adalah hal yang luar biasa yang dialami oleh tubuh manusia. Banyak perubahan yang dialami tubuh dan untuk menyembuhkannya, Mama membutuhkan bantuan. Yuk, jangan dipandang dengan sebelah mata perubahan pada tubuh setelah melahirkan!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.