Penyebab Umum Nyeri Rahim pada Awal Kehamilan

Apakah kondisi ini membahayakan janin dan ibu hamil?

15 Juni 2022

Penyebab Umum Nyeri Rahim Awal Kehamilan
Freepik/diana.grytsku

Nyeri rahim pada awal kehamilan adalah hal biasa dan menandakan tubuh sedang mempersiapkan kehamilan.

Rasa sakit mungkin karena beberapa alasan, seperti peregangan rahim atau perubahan hormonal. Ibu hamil juga cenderung mengalami nyeri punggung bawah atau panggul karena perubahan ini.

Perjalanan kehamilan disertai dengan perubahan fisik yang signifikan, beberapa di antaranya normal, Ma. Namun, penting untuk memahami perbedaan gejala antara nyeri karena beberapa mungkin mengindikasikan komplikasi seperti kehamilan ektopik atau keguguran.

Penjelasan tentang penyebab umum nyeri rahim pada awal kehamilan bisa Mama simak pada ulasan Popmama.com berikut ini ya.

Kapan Ibu Hamil Merasakan Nyeri Rahim?

Kapan Ibu Hamil Merasakan Nyeri Rahim
Freepik/diana.grytsku

Seperti yang disebutkan di atas, nyeri rahim yang dialami di awal kehamilan menandakan bahwa tubuh sedang mempersiapkan kehamilan.

Mama mungkin mulai mengalami nyeri rahim ringan atau tajam selama trimester pertama atau dalam 12 minggu pertama kehamilan. Rasa nyerinya mirip dengan nyeri saat menstruasi.

Editors' Picks

Apa Penyebab Sakit Rahim di Awal Kehamilan?

Apa Penyebab Sakit Rahim Awal Kehamilan
Freepik/yanalya

Beberapa kemungkinan penyebab nyeri rahim pada awal kehamilan antara lain:

  • Peregangan rahim: Saat memasuki minggu ke-12 kehamilan, Mama mungkin merasakan nyeri rahim. Saat itu, rahim meluas keluar dari daerah panggul. Peregangan dapat disertai dengan gejala seperti kram menstruasi dan kejang ringan. Pada kehamilan kembar, peregangan rahim mungkin terjadi lebih awal.
  • Gas atau sembelit: Peningkatan kadar progesteron dalam tubuh adalah salah satu alasan utama gas atau sembelit selama kehamilan. Hormon menginduksi peningkatan relaksasi otot-otot usus yang mengakibatkan pencernaan lebih lambat. Dengan demikian, pergerakan usus melalui saluran usus melambat 30%, memungkinkan gas menumpuk. Gejalanya mirip dengan peregangan rahim dan umumnya tidak menyebabkan ketidaknyamanan yang parah.
  • Nyeri ligamen bundar: Jaringan ikat di panggul yang menempel pada rahim disebut ligamen bundar. Saat rahim mulai mengembang, ligamen ini cenderung menahan tarikan, menyebabkan rasa sakit. Mama mungkin merasakan sakit yang tajam pada kedua atau kedua sisi area panggul bawah.
  • Nyeri dasar panggul: Dasar panggul terdiri dari otot, jaringan ikat dan ligamen yang terletak di bawah dan menopang kandung kemih, rektum, rahim, dan vagina. Nyeri di vagina, kandung kemih, perut, punggung, atau di dekat rahim menunjukkan nyeri dasar panggul. Umumnya, itu mungkin ditutupi sebagai nyeri rahim karena perluasan rahim atau hormon relaksin. Hormon yang dihasilkan memungkinkan relaksasi dinding rahim saat melahirkan dan dapat menyebabkan nyeri panggul pada awal kehamilan.

Hal yang Harus Diwaspadai

Hal Harus Diwaspadai
Freepik/rawpixel.com

Dalam kebanyakan kasus, nyeri rahim yang dirasakan selama trimester pertama mungkin tidak berbahaya. Namun, beberapa gejala khusus dapat mengindikasikan komplikasi, seperti:

  • Keguguran: Dalam setiap kehamilan, ada kemungkinan keguguran. Dan jika memang terjadi, kemungkinan besar akan terjadi sebelum 20 minggu kehamilan. Oleh karena itu, jika rasa sakit tidak hilang atau berlanjut untuk waktu yang lebih lama dan disertai dengan pendarahan, kram tiba-tiba, bercak vagina, atau nyeri punggung bawah, itu mungkin keguguran.
  • Kehamilan ektopik: Kadang-kadang, sel telur yang dibuahi dapat ditanamkan di luar rahim, seperti di saluran tuba. Ini mengakibatkan kehamilan ektopik. Dalam kasus seperti itu, Mama perlu mewaspadai tanda-tanda seperti nyeri hebat di kedua sisi perut bagian bawah, pendarahan, pusing, atau kesulitan buang air besar atau kecil.
  • Torsi ovarium: Kehadiran kista korpus luteal selama trimester pertama yang membantu mendukung kehamilan kadang-kadang dapat tumbuh terlalu besar, menyebabkan ovarium atau saluran tuba memutar pada jaringan di sekitarnya. Ini disebut torsi ovarium, yang dapat terjadi antara minggu keenam dan ke-14 kehamilan. Mama mungkin mengalami sakit parah dengan muntah, pusing, dan kram tiba-tiba yang dapat berlanjut selama berhari-hari bahkan berminggu-minggu. Torsi mencegah suplai darah ke ovarium dan membutuhkan bantuan medis.

Bagaimana Menangani Nyeri Rahim di Awal Kehamilan?

Bagaimana Menangani Nyeri Rahim Awal Kehamilan
Freepik/jcomp

Ultrasonografi, tes darah hCG mendiagnosis nyeri, atau keduanya tergantung pada gejala dan tingkat keparahannya. Oleh karena itu, perawatannya akan bervariasi, seperti jika torsi ovarium atau kehamilan ektopik terdeteksi—operasi adalah satu-satunya pilihan untuk mencegah komplikasi lebih lanjut.

Jika tidak ada kondisi yang mengkhawatirkan yang terdeteksi, Mama dapat mencoba pengobatan rumahan berikut:

  • Minum banyak air dan makanan kaya serat untuk mencegah dan mengelola gas dan sembelit.
  • Bersantailah dengan mandi air hangat atau gunakan bantal pemanas, pastikan tidak terlalu panas.
  • Beralih di antara posisi tidur – berbaring telentang dan tidur miring dengan bantal untuk menopang perut.
  • Lakukan olahraga yang aman untuk kehamilan yang melibatkan peregangan ringan dalam rutinitas.
  • Pijat area yang sakit dengan lembut tanpa terlalu menekannya.
  • Jaga agar lutut tetap dekat dengan dada untuk menghilangkan tekanan dari rahim.

Meskipun nyeri rahim pada awal kehamilan adalah hal yang umum, itu bisa menjadi pengalaman yang luar biasa dengan rasa sakit dan ketidaknyamanan yang berulang. Ini terutama bagi ibu yang baru pertama kali melahirkan.

Mama boleh saja khawatir, tapi jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter ya. Terkadang tanda-tandanya mungkin tidak terlalu terlihat. Oleh karena itu tetap waspada terhadap tanda-tanda yang mengkhawatirkan dan mencari perawatan medis untuk perawatan segera untuk mencegah komplikasi lebih lanjut.

Itu penjelasan tentang penyebab umum nyeri rahim pada awal kehamilan. Apakah Mama pernah mengalami hal yang sama? Apa yang Mama lakukan untuk mengatasinya?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk