Ketahui Oligospermia, Sedikitnya Jumlah Sperma Penyebab Ketidaksuburan

Jumlah sperma yang rendah dapat memengaruhi peluang kehamilan

4 Juni 2020

Ketahui Oligospermia, Sedikit Jumlah Sperma Penyebab Ketidaksuburan
Pixabay/TBIT

Ada beberapa faktor yang dapat memengaruhi kesuburan pria, salah satunya adalah jumlah sperma. Jumlah sperma di bawah normal dapat menurunkan kemungkinan sperma untuk membuahi sel telur. Yang pada akhirnya menentukan apakah seorang wanita dapat hamil atau tidak.

Masalah kesuburan pria yang ditandai dengan jumlah sperma yang rendah dikenal dengan sebutan oligospermia. Apakah penyebabnya oligospermia dan apakah masalah kesuburan ini dapat diobati?

Yuk, simak ulasan Popmama.com mengenai oligospermia berikut ini.  

Apa itu Oligospermia?

Apa itu Oligospermia
Pixabay/Geralt

Oligospermia adalah masalah kesuburan pria yang ditandai dengan jumlah sperma yang rendah. Namun  perlu diketahui, pada dasarnya sperma tidak terlihat secara kasat mata. Cairan yang nampak adalah air mani, yang merupakan media pembawa sperma.

Hitungan sperma saat ejakulasi dapat bervariasi sepanjang hidup. Jumlah sperma yang sehat sangat memengaruhi tingkat kesuburan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan jumlah sperma sama dengan atau di atas 15 juta sperma per mililiter (ml) air mani sebagai rata-rata. Klasifikasinya sebagai berikut:

  • Oligospermia ringan: 10 hingga 15 juta sperma / ml.
  • Oligospermia sedang: 5 hingga 10 juta sperma /ml.
  • Oligospermia berat: 0 dan 5 juta sperma /ml.

Editors' Picks

Apa yang Menyebabkan Jumlah Sperma Rendah?

Apa Menyebabkan Jumlah Sperma Rendah
Freepik

Beberapa kondisi yang dapat menyebabnya jumlah sperma yang rendah antara lain:

  • Varikokel

Pembesaran vena dalam skrotum pria dapat mengganggu aliran darah ke testis. Ini dapat menyebabkan suhu di testis meningkat. Setiap kenaikan suhu dapat berdampak negatif pada produksi sperma. Sekitar 40 persen pria dengan jumlah sperma rendah atau jumlah kualitas sperma rendah memiliki masalah yang sama.

  • Infeksi

Virus seperti infeksi menular seksual dapat mengurangi jumlah sperma dalam air mani.

  • Masalah ejakulasi

Sementara banyak pria dengan oligospermia memiliki ejakulasi yang khas. Sementara beberapa masalah ejakulasi dapat mengurangi jumlah sperma. Ejakulasi retrograde adalah salah satu masalah tersebut. Ini terjadi ketika air mani memasuki kandung kemih alih-alih keluar dari ujung penis.

Hal-hal lain yang dapat mengganggu ejakulasi termasuk cedera, tumor, kanker, dan operasi di masa lalu.

  • Obat-obatan

Obat penghambat beta, antibiotik, dan obat tekanan darah dapat menyebabkan masalah ejakulasi dan mengurangi jumlah sperma.

  • Masalah hormon

Otak dan testis menghasilkan beberapa hormon yang bertanggung jawab untuk terjadinya ejakulasi dan produksi sperma. Ketidakseimbangan dalam salah satu hormon ini dapat menurunkan jumlah sperma.

  • Paparan bahan kimia dan logam

Pestisida, bahan pembersih, dan cat serta bahan untuk melukis adalah beberapa bahan kimia yang dapat mengurangi jumlah sperma. Paparan logam berat, seperti timah, juga bisa menyebabkan masalah ini.

  • Testis terlalu panas

Sering duduk, meletakkan laptop di atas alat kelamin, dan mengenakan pakaian ketat bisa menyebabkan panas berlebih. Peningkatan suhu di sekitar testis dapat mengurangi produksi sperma untuk sementara waktu.

  • Penggunaan narkoba dan alkohol

Penggunaan narkoba, termasuk ganja dan kokain, dapat mengurangi jumlah sperma. Minum alkohol secara berlebihan juga dapat menyebabkan efek yang sama. Pria yang merokok mungkin memiliki jumlah sperma yang lebih rendah daripada pria yang tidak merokok.

  • Masalah berat badan

Kelebihan berat badan atau obesitas meningkatkan risiko jumlah sperma rendah dalam beberapa cara. Kelebihan berat badan bisa secara langsung mengurangi jumlah sperma yang bisa dihasilkan oleh tubuh. Masalah berat badan juga dapat mengganggu produksi hormon.

Bagaimana Oligospermia Memengaruhi Kesuburan?

Bagaimana Oligospermia Memengaruhi Kesuburan
Freepik/kjpargeter

Beberapa pria dengan oligospermia masih memiliki kemungkinan untuk membuahi sel telur. Namun, pemupukan mungkin lebih sulit. Ini mungkin membutuhkan lebih banyak upaya daripada pasangan yang tidak memiliki masalah kesuburan.

Pria lain dengan oligospermia mungkin tidak memiliki masalah dengan konsepsi, meskipun jumlah sperma rendah.

Beberapa penyebab oligospermia yang paling umum juga meningkatkan risiko pria untuk masalah kesuburan lainnya. Ini termasuk masalah motilitas sperma.

Motilitas sperma mengacu pada seberapa "aktif" sperma dalam air mani pria. Aktivitas normal memungkinkan sperma untuk berenang menuju sel telur untuk melakukan pembuahan dengan mudah.

Motilitas yang tidak normal dapat berarti sperma tidak cukup bergerak untuk mencapai sel telur. Sperma juga dapat bergerak dalam pola yang tidak terduga yang akan mencegah mereka mencapai sel telur.

Perawatan untuk Mengatasi Oligospermia

Perawatan Mengatasi Oligospermia
Freepik/Peoplecreations

Ada beberapa perawatan untuk mengatasi oligospermia dan meningkatkan jumlah serta kualitas sperma. Opsi perawatan ini meliputi:

  • Operasi

Varikokel penyebab oligospermia sering membutuhkan operasi. Selama prosedur, dokter akan menutup pembuluh darah yang membesar. Mereka akan mengarahkan aliran darah ke pembuluh darah lain.

  • Pengobatan

Obat-obatan, termasuk antibiotik, mengobati infeksi dan peradangan yang bisa menyebabkan oligospermia. Pengobatan mungkin tidak meningkatkan jumlah sperma, tetapi dapat mencegah penurunan jumlah sperma yang lebih besar.

  • Perubahan gaya hidup

Mengurangi berat badan berlebih dan mempertahankan berat badan yang sehat dapat meningkatkan jumlah sperma. Ini juga dapat mengurangi risiko kondisi medis lainnya. Berhenti menggunakan narkoba, alkohol, dan rokok juga dapat meningkatkan jumlah sperma.

  • Perawatan hormon

Berbagai macam obat, suntikan, dan perubahan gaya hidup dapat mengembalikan hormon ke tingkat yang sehat. Ketika kadar hormon pulih, jumlah sperma dapat meningkat.

  • Bantuan pembuahan buatan

Jika kehamilan tidak kunjung datang, pasangan suami istri dapat mencari bantuan untuk meningkatkan kesuburan di klinik spesialis.

Jumlah sperma yang rendah mengurangi kemungkinan untuk hamil secara alami dengan pasangan. Namun, banyak pria dengan oligospermia dapat membuahi sel telur pasangannya, meskipun jumlah sperma lebih rendah.

Tanyakan kepada dokter tentang teknik atau strategi yang dapat membantu meningkatkan peluang untuk hamil.

Itulah beberapa fakta mengenai oligospermia, masalah jumlah sperma yang dapat memengaruhi kesuburan.

Semoga informasi ini bermanfaat.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.