Urine Bayi Bau Menyengat, Apa Penyebabnya?

Urine bayi pada dasarnya memang tidak berbau harum maupun menimbulkan bau menyengat

3 Januari 2021

Urine Bayi Bau Menyengat, Apa Penyebabnya
Freepik/a3pfamily

Tubuh bayi memiliki aroma menyenangkan yang membuat siapa saja ingin menciumnya. Namun, bukan berarti urine bayi juga harum ya, Ma.

Sama seperti orang dewasa, urine bayi pada dasarnya memang tidak berbau harum maupun menimbulkan bau menyengat. Meskipun demikian, seringkali urine bayi memiliki aroma tidak sedap. 

Apa penyebabnya? Apakah urine bayi yang sudah mengonsumsi MPASI memang menimbulkan bau menyengat?

Berikut penjelasan seputar penyebab urine bayi bau menyengat, yang dirangkum Popmama.com

1. Bayi mengalami infeksi saluran kemih

1. Bayi mengalami infeksi saluran kemih
Pexels/Tuấn Kiệt Jr.

Bau urine memang bisa menjadi salah satu tanda kondisi kesehatan bayi. Bau menyengat pada urine bayi bisa mengindikasikan si Kecil sedang mengalami infeksi saluran kemih. 

Infeksi saluran kemih terjadi apabila bakteri masuk ke saluran kemih si Kecil. Perlu Mama ketahui bahwa ada beberapa organ penting dalam saluran kemih seperti ginjal, ureter, kandung kemih, dan uretra. Apabila si Kecil terserang infeksi saluran kemih, tentu saja hal tersebut membahayakan kesehatan dan tumbuh kembangnya. 

Infeksi saluran kemih bukan penyakit menular, namun bisa menyebabkan urine bayi berbau menyengat. Gejala yang dialami si Kecil yang menderita infeksi saluran kemih di antaranya demam, muntah, dan sering rewel. Kondisi ini umumnya menyerang bayi laki-laki dibanding bayi perempuan. 

Oleh karena itu, apabila urine bayi berbau busuk dan si Kecil mengalami gejala seperti yang disebutkan di atas, maka Mama harus segera membawa bayi ke dokter. 

Editors' Picks

2. Bayi mengalami dehidrasi

2. Bayi mengalami dehidrasi
Pexels/Helena Lopes

Si Kecil yang sedang mengalami dehidrasi juga bisa membuat urine bayi berbau menyengat. Tanda-tanda dehidrasi pada bayi bisa dilihat dari bibirnya yang kering, buang air kecil yang lebih jarang serta lebih sedikit, dan bayi rewel. Oleh karena itu, Mama harus memastikan si Kecil mendapat asupan ASI yang cukup. 

Bila bayi sudah berusia di atas enam bulan, maka Mama bisa memberikan air putih secukupnya untuk memenuhi asupan nutrisinya. Pemberian air putih sebaiknya dikonsultasikan terlebih dahulu ke dokter ya, Ma. 

3. Makanan yang masuk ke dalam tubuh

3. Makanan masuk ke dalam tubuh
Freepik/Photodiod

Ada kalanya bau menyengat pada urine disebabkan makanan yang si Kecil konsumsi. Sayuran herbal yang diolah menjadi MPASI umumnya menyebakan urine berbau menyengat.  

Namun, bila bayi masih mengonsumsi ASI, maka urine bayi yang bau menyengat disebabkan makanan atau suplemen yang Mama konsumsi. Jenis makanan yang dapat membuat urine si Kecil mengeluarkan bau menyengat di antaranya bawang merah, bawang puting, dan asparagus.

Apakah Bayi yang Memiliki Urine Berbau Menyengat Harus Dibawa ke Dokter?

Apakah Bayi Memiliki Urine Berbau Menyengat Harus Dibawa ke Dokter
Freepik/User6529390

Mama harus membawa bayi ke dokter apabila urine si Kecil berbau menyengat lebih dari tiga hari disertai gejala demam, muntah, atau batuk. Urine bayi juga bisa mengindikasikan bayi sedang sakit apabila disertai kotoran yang mengeluarkan darah. 

Jangan lupa untuk membawa popok bayi agar dokter bisa mengetahui penyebab urine bayi yang berbau menyengat. Nantinya, dokter bisa menentukan tindakan medis apa yang harus dilakukan kepada si Kecil. 

Nah, itulah informasi mengenai penyebab urine bayi bau menyengat. Semoga informasi ini memberikan pencerahan ya, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.