Waspada Higroma Kistik pada Bayi, Munculnya Benjolan pada Leher Bayi

Benjolan ini dapat bertumbuh dan mengganggu organ lain

30 Juli 2020

Waspada Higroma Kistik Bayi, Muncul Benjolan Leher Bayi
Freepik

Apakah Mama pernah melihat bayi dengan benjolan di pipi atau leher? Mungkin bayi mama juga mengalami hal tersebut. Benjolan apa itu? Apakah berbahaya?

Bayi dengan benjolan di pipi atau leher kemungkinan mengalami higroma kistik, terutama jika benjolan ini terus membesar.

Ini adalah pertumbuhan jaringan abnormal pada sistem limfatik tubuh. Hanya satu dari 8.000 bayi yang lahir dengan kista jenis ini. Beberapa disertai dengan cacat lahir. Jika bayi mama lahir dengan kondisi ini, dokter akan segera memeriksanya. Namun jangan khawatir, Ma, bayi yang lahir dengan higroma kistik dapat tumbuh dengan sehat.

Kadang kista ini hilang dengan sendirinya. Jika tidak, perlu dilakukan operasi untuk menghilangkan benjolan tersebut sehingga tidak membahayakan area tubuh terdekat, menjadi terinfeksi, atau membuat bayi tidak nyaman saat ia tumbuh.

Apa penyebabnya dan bagaimana penanganan higroma kistik pada bayi? Yuk, simak ulasan Popmama.com berikut ini.

Penyebab Higroma Kistik

Penyebab Higroma Kistik
Pixabay/TheDigitalArtist

Baik gen bayi dan lingkungannya di dalam rahim dapat membuat sistem limfatiknya tidak tumbuh dengan benar. Ini menyebabkan terbentuknya higroma kistik.  

Selain kelainan genetik, infeksi virus yang terjadi pada Mama saat hamil juga dapat menjadi penyebabnya. Bahkan gaya dan pola hidup yang tidak sehat, seperti merokok dan minum minuman beralkohol, juga dapat memicu munculnya higroma kistik ini.

Benjolan ini bisa terdiri dari satu kista atau lebih yang akan semakin membesar seiring berjalannya waktu. Sebagian besar kasus kerap menyerang usia anak-anak, khususnya saat bayi masih di dalam kandungan. Meski begitu, kondisi ini juga dapat berkembang setelah bayi lahir. Higroma kistik yang tumbuh setelah bayi lahir biasanya aman, namun jika terus menerus tumbuh, berisiko mengganggu organ lain.

Editors' Picks

Diagnosis Higroma Kistik

Diagnosis Higroma Kistik
Pixabay/medical prudens

Saat Mama hamil, dokter mungkin menemukan kondisi ini pada janin saat USG rutin. (Kista ini biasanya ditemukan pada minggu ke-20 kehamilan). Mama juga dapat memerhatikannya setelah bayi lahir atau bahkan saat ia bertumbuh.

Selain USG, tes darah yang dilakukan pada minggu ke 15-20 juga dapat mendeteksi kista ini, Ma. Tes ini mengukur alpha-fetoprotein (AFP), yaitu zat yang diproduksi oleh tubuh janin dan mengalir dalam aliran darah mama. Pada sebagian besar kasus, ibu dengan janin yang memiliki higroma kistik memiliki angka AFP yang tinggi.

Jika dokter mendiagnosis janin memiliki higroma kistik, kemungkinan dokter akan menyarankan Mama untuk melakukan operasi caesar di minggu ke 38. Setelah lahir, bayi mungkin akan mendapatkan beberapa tes, seperti rontgen dada, USG, dan MRI untuk mendiagnosis kista.

Gejala Higroma Kistik pada Bayi

Gejala Higroma Kistik Bayi
Freepik

Gejala higroma kistik tergantung pada letaknya dan seberapa besar benjolan tersebut. Pertumbuhannya mungkin akan mengganggu organ di dekatnya dan bagian tubuh lainnya untuk bekerja sebagaimana mestinya.

Pada bayi baru lahir, higroma kistik terlihat seperti tonjolan di bawah kulit, yang mungkin berwarna sedikit biru. Bayi yang lahir dengan kista jenis ini sering mengalami kesulitan makan dan dapat tumbuh lebih lambat daripada bayi lain.

Jika higroma kistik tumbuh dekat tenggorokan, bayi mungkin mengalami kesulitan bernapas. Kista ini dapat terinfeksi. Jika tidak diobati, dapat membahayakan tulang dan gigi di sekitarnya.

Benjolannya baru benar-benar terlihat ketika bayi berumur dua tahun, dengan gejala berikut:

  • Pertumbuhan kantung jaringan yang berisi cairan di satu atau beberapa bagian tubuh
  • Kista tampak kebiruan
  • Mengalami sleep apnea atau gangguan tidur
  • Kesulitan saat makan dan bernapas
  • Pertumbuhan terhambat
  • Kelainan tulang dan gigi

Dalam kasus yang jarang, kista higroma yang sudah semakin membesar bisa saja terinfeksi sehingga akhirnya berdarah.

Penanganan Higroma Kistik pada Bayi

Penanganan Higroma Kistik Bayi
Freepik/Peoplecreations

Selama tidak membahayakan dan tidak bersifat kanker, maka higroma kistik tidak perlu diobati. Kenapa? Karena berisiko merusak jaringan yang sehat bila nantinya jaringan diangkat.

Namun jika higroma kistik terus tumbuh dan mengganggu kesehatan bayi, maka perlu dilakukan penanganan khusus. Salah satunya adalah skleroterapi. Ini merupakan metode pengobatan yang dilakukan dengan cara menyuntikkan bahan kimia bernama sklerosant ke dalam jaringan kista. Ini dilakukan beberapa kali sampai kista menghilang. Namun, masih ada kemungkinan kista untuk tumbuh lagi kelak.

Pilihan selanjutnya adalah operasi yang dapat dilakukan saat usia anak sudah cukup.

Jangan pernah untuk melakukannya sendiri dengan mengempeskan dan mengeluarkan cairan dari tubuh bayi. Ini dapat menyebabkan infeksi, Ma.

Jika Mama mengamati gejala serupa pada bayi seperti yang disebutkan di atas, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter, Ma.

Itulah informasi mengenai higroma kistik pada bayi. Semoga informasi ini membuat Mama semakin waspada, ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.