Waspada 3 Hal ini Jika Bayi Tertidur Saat Disusui

Tertidur saat menyusu dapat menghambat pertumbuhan bayi Mama. Simak ulasan berikut

7 Desember 2018

Waspada 3 Hal ini Jika Bayi Tertidur Saat Disusui
Pixabay/Public Domain Pictures

Ketika sedang menyusu, perlahan-lahan bayi Mama memejamkan mata. Hal ini sebenarnya sangat wajar terjadi terutama pada bayi yang baru berusia beberapa minggu atau hitungan bulan.

Lalu, mengapa bayi tertidur saat menyusu? Apakah ASI yang membuat si Kecil mengantuk? Apakah perlu dikhawatirkan? Simak ulasan berikut ini

1. Kenyang dan nyaman

1. Kenyang nyaman
publicdomainpictures

Ini adalah alasan yang paling sederhana dan paling jelas. Bayi akan rewel dan tidak tenang saat perutnya kosong. Bayi baru lahir biasanya tertidur di payudara saat mereka kenyang setelah memberi makan. Ketika perut mereka penuh, hangat, dan nyaman, mereka langsung terlelap.

Komposisi ASI dan respon hormon bayi saat menyusu langsung pada ibu membuat dirinya nyaman dan akhirnya terlelap. Selain itu, bayi memang memiliki jadwal tidur yang jauh lebih banyak dari orang dewasa, yaitu sekitar 14-18 jam dalam sehari. Jadi jangan heran jika ia tertidur terus dan mudah terlelap.

2. Posisi menyusui tidak pas

2. Posisi menyusui tidak pas
Pixabay/gdkaska

Bayi yang posisi menyusunya tidak pas juga dapat tertidur di dada. Tanda lain yang menunjukkan posisi menyusu yang tidak pas adalah Mama merasakan ketidaknyamanan atau rasa sakit saat menyusui.

Jika bayi mama tertidur terlalu cepat misalnya sekitar 5 menit setelah menyusu, mereka mungkin tidak mendapatkan cukup ASI sehingga pertumbuhannya pun terhambat. Jika ASI yang cukup tidak dikeluarkan dari payudara mama, itu juga akan menghasilkan penurunan jumlah ASI yang diproduksi untuk bayi.

Bagaimana mengatasinya?

Jika bayi tertidur karena mereka posisi menyusunya tidak pas, hentikan isapannya dengan memasukkan jari ke sudut mulut bayi dan putar jari sedikit. Jangan hanya menarik bayi karena dapat menyakiti Mama dan mengejutkan bayi.

Setelah itu, cobalah buat bayi bersendawa. Kemudian berikan ASI lagi dan pastikan bahwa puting dan areola masuk ke mulut bayi. Mama mungkin juga ingin mengganti posisi payudara untuk melihat apakah bayi Mama lebih nyaman dengan cara itu.

Jika Anda terus-menerus menghadapi masalah untuk membuat bayi menyusu dengan pas, seorang ahli laktasi dapat menunjukkan cara menggendong bayi dengan benar dan memberikan tips lain untuk menyusui.

Editors' Picks

3. Berat badan lahir rendah

3. Berat badan lahir rendah
i.pinimg.com

Jika bayi Anda memiliki berat lahir rendah, di bawah 2.500 gram saat lahir, Mama mungkin menghadapi beberapa tantangan saat menyusui. Salah satunya adalah bayi lebih sering tertidur selama disusui.

Usahakan bayi Mama tetap hangat dan lebih sering menyusu. ASI dapat membantu bayi dengan berat badan rendah atau prematur tetap sehat dan terus bertumbuh. Jadi Mama jangan patah semangat ya.
 

Apa Yang Harus Mama Lakukan?

Apa Harus Mama Lakukan
Unsplash/Carlo Navarro

Jika bayi terlalu sering tertidur sewaktu menyusu, yang dikhawatirkan adalah waktu untuk menyusui jadi berkurang dan membuat asupan zat gizi juga cenderung kurang. Hal ini akan membuat bayi dehidrasi dan kekurangan asupan gizi yang akan menghambat pertumbuhannya.

Maka itu, apabila Mama merasa bayi belum selesai menyusu, pastikan ia tetap terjaga dan menyelesaikan menyusui. Langkah berikut dapat dilakukan Mama untuk membuat bayi terjaga saat menyusu:

  • Saat dirasa bayi mulai mengantuk, hentikan isapannya dengan memasukkan jari ke ujung mulut bayi, agar ia mulai menghisap lagi dari awal.
  • Kompres payudara untuk mendapatkkan ASI yang lancar sehingga mengurangi resiko bayi Mama tertidur karena asupan saluran ASI terhambat.
  • Mengganti posisi ke payudara satunya.
  • Menyentuh dengan lembut kaki, tangan, atau telinganya sehingga bayi Mama tetap terjaga.