7 Langkah Mengatasi Jerawat Bayi

Bayi memang bisa jerawatan karena masalah hormon Mama yang terbawa saat lahir. Ini cara mengatasinya

28 Agustus 2018

7 Langkah Mengatasi Jerawat Bayi
Freepik/Phduet

Walau baru lahir, ternyata bayi juga bisa berjerawat lho, Ma. Beberapa masalah kulit memang rentan menyerang bayi baru lahir, mulai dari ruam, kerak kepala, hingga jerawat.

Biasanya jerawat ini mulai muncul ketika bayi berusia beberapa minggu. Bentuknya mirip dengan jerawat remaja, yaitu merah, kecil, dan kulit di sekitarnya bisa berwarna kemerahan.

Jerawat bayi biasanya muncul di area wajah, seperti di pipi, kening, dagu, dan bahkan di punggung. Jerawat ini bisa lebih parah jika bayi kepanasan, iritasi, kena gumoh, atau jika mengenakan baju berbahan kasar.

Sekilas mungkin jerawat bayi terlihat seperti ruam atau biang keringat, namun tetap saja berbeda, Ma. Jerawat bayi disebabkan oleh hormon-hormon yang bayi terima dari Mama di masa-masa terakhir kehamilan. Namun Baby Center mengatakan ada pencetus utama, seperti Mama mengonsumsi obat-obatan saat menyusui yang memicu jerawat bayi.

Dalam beberapa kasus, jerawat bayi merupakan reaksi kulitnya pada produk perawatan kulit, umumnya yang berminyak dan bisa menutup pori-pori.

Jerawat bayi umumnya hilang dalam beberapa minggu, tetapi tidak menutup kemungkinan bisa berlangsung selama beberapa bulan. Kalau jerawat belum hilang dalam 3 bulan, Mama sebaiknya ke dokter kulit anak untuk meminta pengobatan oles.

Perlu Mama ketahui, bayi yang mengalami masalah jerawat dalam waktu lama, biasanya akan bermasalah dengan jerawat juga ketika ia remaja nanti.

Yuk, ketahui 7 langkah mudah untuk mengatasi jerawat bayi. 

1. Pastikan wajah bayi selalu bersih

1. Pastikan wajah bayi selalu bersih
Freepik/Freephoto

Cuci wajah bayi setiap hari dengan air hangat. Sebenarnya Mama tidak perlu memberikan sabun wajah, namun jika Mama mau, sabun ringan atau pembersih wajah yang soap-free bisa jadi pilihan.

2. Hindari produk berbahaya

2. Hindari produk berbahaya
Freepik.com/Frimufilms

Untuk anak remaja, jerawat bisa diatasi dengan produk yang mengandung retinoid, erythromycin, atau yang mengandung vitamin A. Namun untuk bayi, produk seperti itu tidak diperlukan, Ma.

Jangan gunakan sabun yang mengandung wewangian, bubble bath, atau sabun jenis lain yang mengandung bahan kimia berbahaya.

Editors' Picks

3. Tidak perlu lotion

3. Tidak perlu lotion
Freepik/Sviatkovskyi

Kulit bayi yang sedang berjerawat cenderung kering, maka banyak Mama yang memberikan losion agar kulitnya lebih lembap. Sayangnya, cara itu tidak benar, Ma. Losion dan krim justru bisa membuat jerawat lebih parah.

4. Hindari scrub

4. Hindari scrub
Freepik/yanalya

Penggunaan scrub bahkan dilarang untuk kulit remaja yang berjerawat, terlebih untuk bayi. Begitu juga dengan menyeka kulit bayi menggunakan handuk kasar, efeknya bisa mirip dengan scrub.

Sebaiknya, Mama gunakan waslap lembut dengan gerakan memutar jika ingin menyeka wajah berjerawat si Kecil. Tepuk-tepuk lembut saat mengeringkan wajahnya.

5. Jangan dipencet

5. Jangan dipencet
Freepik/User3802032

Orang dewasa mungkin sering memencet jerawat agar kotoran di dalamnya keluar. Namun ini sangat bahaya buat jerawat bayi, karena bisa membuat kulit bayi iritasi dan jerawat jadi lebih parah.

6. Bersabar

6. Bersabar
Freepik/Yanalya

Jerawat bayi tidak seburuk yang Mama bayangkan. Ini tidak berbahaya, tidak gatal, dan tidak membuat bayi sakit. Bahkan jerawat bayi bisa hilang dengan sendirinya, asalkan perawatannya tepat. Maka, sabar saja ya, Ma.

7. Ke dokter jika jerawat semakin parah

7. Ke dokter jika jerawat semakin parah
Freepik/Spukkato

Walau jerawat bayi bisa hilang sendiri dalam waktu beberapa minggu, namun tetap ada kemungkinan jerawat bertahan lebih lama dan semakin parah. Jika ini terjadi, atau jerawat belum hilang dalam beberapa bulan, maka sebaiknya Mama berkonsultasi dengan dokter.

Jerawat bayi bisa lebih parah, seperti membesar atau terjadi inflamasi. Kalau sudah begini, jerawat bisa membuat bayi tidak nyaman. Inilah waktu yang tepat untuk membawanya ke dokter.

Dokter mungkin akan memberikan obat oles berisi benzoyl peroxide 2.5 persen. Jika kondisinya parah, dokter mungkin akan memberi resep antibiotik, seperti erythromycin, dan isotretinoin agar jerawat tidak membekas di kulit bayi.

Namun tenang saja, kondisi jerawat bayi yang parah hingga bengkak itu jarang terjadi kok, Ma.

Bagaimana, mudah kan mengatasi jerawat bayi?

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.