Ada Darah pada Gumoh Bayi, Berbahayakah?

Adanya darah ini seringkali bikin orangtua panik, tapi ketahui dulu apa penyebabnya, Ma

7 Oktober 2020

Ada Darah Gumoh Bayi, Berbahayakah
Pexels

Bayi yang masih dalam tahapan menyusu, seringkali mengeluarkan cairan dari mulutnya setelah menyusu. Bisa jadi air liur atau pun susu yang baru saja diminumnya. Gumoh sedikit susu lewat mulut atau hidung sebetulnya adalah hal yang wajar terjadi pada bayi. Tetapi, bagaimana jika terdapat darah pada gumoh bayi? Berbahayakah?

Berikut Popmama.com merangkum hal-hal yang penting Mama ketahui jika si Kecil gumoh darah bersama cairan susu dari mulutnya, dilansir dari MomJunction:

Normalkah jika Bayi Gumoh Darah?

Normalkah jika Bayi Gumoh Darah
freepik.com/zilvergolf

Jika bayi gumoh darah, sekalipun itu dalam jumlah sedikit, tentu saja membuat orangtua panik. Pada bayi yang baru lahir, gumoh darah dari mulutnya bisa jadi karena darah yang tertelan saat proses melahirkan. Ini bisa terjadi dalam beberapa hari pertama setelah melahirkan. 

Untuk bayi yang lebih tua dan menyusu, gumoh darah bisa dikarenakan menelan darah ibu dari puting yang terluka. Tetapi, dalam kedua kasus di atas, darah hanyalah berupa bercak dan tidak dalam jumlah banyak. 

Berikut ini beberapa faktor penyebab bayi gumoh darah:

1. Puting mama yang terluka

1. Puting mama terluka
Freepik/javi_indy

Pada banyak kasus gumoh berdarah dari mulut bayi biasanya disebabkan karena faktor luar, bukan dari sistem tubuhnya. Misalnya puting mama yang terluka dan tak sengaja darahnya tertelan oleh bayi. Hal ini umum terjadi, terutama pada Mama yang baru pertama kali menyusui dan mengalami iritasi pada putingnya. 

Editors' Picks

2. Tertelan darah saat proses melahirkan

2. Tertelan darah saat proses melahirkan
iheartintelligence.com/Credit to Hai Phong International Hospital

Jika bayi baru lahir gumoh darah segera setelah lahir, hal ini tidak perlu dikhawatirkan. Kebanyakan hal ini disebabkan karena darah saat proses melahirkan yang tertelan. Darah yang tertelan ini biasanya akan mereda setelah satu atau dua hari. Tetapi jika bayi terus mengeluarkan darah pada gumohnya, konsultasikan ke dokter.

3. Meludah dengan kuat

3. Meludah kuat
freepik.com/atstock-productions

Dalam kasus yang jarang terjadi, bayi mama mungkin muntah secara paksa. Akibatnya, terjadi robekan kecil di pembuluh darah yang ada di kerongkongan. Tetapi, tenang, Ma. Kondisi ini bisa cepat sembuh seiring waktu.

4. Esofagitis

4. Esofagitis
Unsplash

Esofagitis merupakan peradangan yang merusak jaringan pada kerongkongan, saluran otot yang mengalirkan makanan dari mulut ke perut. Kondisi peradangan ini bisa terjadi saat bayi diberi obat-obatan, seperti anti-inflamasi atau antibiotik, yang menyebabkan gastritis.
 

Kapan saatnya Harus Menghubungi Dokter?

Kapan saat Harus Menghubungi Dokter
Freepik

Jika hal-hal di atas tidak ada yang menjadi penyebab bayi mama gumoh darah, dan jika terus berlanjut, sebaiknya segera periksakan bayi ke dokter. Apabila bayi mengalami gejala, seperti muntahan berwarna hijau, perut kembung, demam, lesu, enggan menyusu, segeralah mencari perawatan medis agar ditemukan diagnosa penyakit dan penanganan yang tepat.

Penting untuk segera bertindak karena muntah darah bisa menjadi pertanda adanya masalah gastrointestinal yang merupakan tanda masalah medis utama yang mendasarinya.

Itulah informasi mengenai gumoh darah pada bayi. Semoga informasi ini bermanfaat!

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.