Mengapa Sebaiknya Bayi Tidak Tidur Memakai Selimut dan Boneka?

Tindakan sederhana ini ternyata dapat membahayakan keselamatan bayi

10 Januari 2020

Mengapa Sebaik Bayi Tidak Tidur Memakai Selimut Boneka
Pexels/Ivone De Melo

Kamar dan ranjang bayi identik dengan berbagai pernak-pernik lucu. Boneka, misalnya. Banyak orangtua yang tergoda meletakkan berbagai mainan di sekitar ranjang bayi sebagai dekorasi atau pun agar si Kecil tidak terkesan sendirian di ranjangnya yang besar.

Selain itu, ada satu kebiasaan lainnya yang kerapkali dilakukan para orangtua adalah menyelimuti tubuh bayi agar tidak kedinginan atau digigit nyamuk. Namun, tahukah Mama bahwa dua tindakan ini ternyata terlarang dan sangat berbahaya bayi keselamatan bayi? Kok bisa? Berikut Popmama.com merangkum penjelasannya, dilansir dari healthline.com:

1. Benda di ranjang bayi meningkatkan risiko kematian

1. Benda ranjang bayi meningkatkan risiko kematian
Parents

Selimut besar dapat menimbulkan bahaya bayi tercekik hingga mati lemas, dan kebanyakan kasus ini dialami oleh bayi di bawah usia 1 tahun. Selain itu, kain selimut juga dapat berpengaruh terhadap sirkulasi udara. Selimut yang terbuat dari kain muslin direkomendasikan karena memiliki sirkulasi udara yang lebih baik dan tidak menutup jalan napas bayi, daripada selimut tebal.

Pada boneka atau mainan lain dalam lingkungan ranjang bayi, penting untuk mempertimbangkan ukuran, berat dan bahannya. Boneka yang besar dapat menghalangi jalan napas bayi. Benda-benda kecil, seperti mata atau kancing yang dijahit, jika terlepas dapat menyebabkan bahaya tersedak pada bayi.

Editors' Picks

2. Ranjang bayi harus bersih sampai usia lebih 12 bulan

2. Ranjang bayi harus bersih sampai usia lebih 12 bulan
rawpixel.com/McKinsey
Mitos fakta posisi tidur bayi

The American Academy of Pediatrics (AAP) merekomendasikan bayi tidur tanpa benda-benda empuk dan selimut longgar dari area tidur setidaknya hingga ia menginjak usia 12 bulan.

Rekomendasi ini bukannya tanpa alasan lho, Ma. AAP mencatat data banyaknya sindrom kematian mendadak (Sudden Death Infant Syndrome) yang dialami bayi saat tidur akibat jalan napas yang terhalang benda-benda ini.

3. Memakai piyama lebih aman daripada selimut

3. Memakai piyama lebih aman daripada selimut
Freepik

Kekhawatiran para ibu jika si Kecil tidur tanpa selimut memang beralasan. Hawa dingin dan gigitan serangga dapat mengurangi kenyamanan dan mengganggu kesehatan bayi. 

Mama bisa memakaikan piyama, onesie atau sleep sack untuk menjaga kehangatan tubuhnya hingga berusia 12 bulan. Jika Mama tetap ingin memakaikan selimut, pastikan selimut melapisi tubuh si Kecil tidak lebih dari atas dada dan selipkan di bawah kasur supaya tidak mudah terlepas. 

4. Perhatikan tips menata ranjang bayi

4. Perhatikan tips menata ranjang bayi
Mirror

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menjaga keselamatan bayi saat tidur di ranjang:

  • Boks atau ranjang bayi sebaiknya berada di kamar yang sama dengan orangtua setidaknya hingga bayi berusia 6-12 bulan.
  • Kenakan pakaian bayi dua lapis untuk menjaga kehangatan tubuh bayi. Tetapi pastikan bahannya menyerap keringat dan cukup dingin agar bayi merasa nyaman.
  • Begitu bayi Mama dapat berguling, sebaiknya tidak lagi membedongnya saat tidur.
  • Jaga area atas dan samping ranjang bersih dari hiasan yang menggantung, jendela atau pun alat-alat elektronik.
  • Ketika bayi Mama mulai bisa berdiri, usahakan agar ranjang diturunkan ketinggiannya untuk menghindari risiko bayi memanjat dan terjatuh dari atas ranjang.

Itu dia beberapa hal yang penting diketahui seputar keselamatan bayi saat tidur di ranjangnya. Semoga informasi ini bermanfaat.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk