Simak 6 Panduan ini Sebelum Menyajikan Ikan untuk Anak, Ma

Konsumsi ikan sangat baik untuk anak, namun bagaimana dengan kandungan logam berat pada ikan?

28 Maret 2020

Simak 6 Panduan ini Sebelum Menyajikan Ikan Anak, Ma
Freepik

Ikan merupakan salah satu bahan makanan yang mengandung protein dan lemak berkualitas yang dibutuhkan oleh anak. Namun di sisi lain, ikan juga mungkin mengandung merkuri atau logam berat sehingga membuat Mama ragu.

Menurut Emily Oken, profesor kedokteran populasi di Harvard Medical School, kita selayaknya tidak perlu khawatir. Oken adalah salah satu dari beberapa ilmuwan yang meneliti risiko dan manfaat anak-anak makan ikan dan memaparkannya di American Academy of Pediatrics. Hasil dari penelitian itu adalah ikan harus menjadi bagian dari diet sehat anak.

Untuk menghilangkan kekhawatiran Mama, Popmama.com mengulas panduan dalam menyajikan ikan untuk anak dan keluarga.

1. Yakinlah bahwa ikan kaya manfaat

1. Yakinlah bahwa ikan kaya manfaat
Freepik/lifeforstock

Ikan penuh protein, tidak seperti banyak jenis daging lainnya, ikan juga rendah lemak penambah kolesterol. Serta mengandung omega-3, lemak tak jenuh yang membantu mata dan perkembangan otak dan dalam jangka panjang dapat melindungi terhadap penyakit jantung dan kanker.

Nutrisi lain dalam ikan termasuk zat besi, yodium, dan vitamin D, ini semua baik bagi anak dalam masa pertumbuhan. Beberapa penelitian bahkan menunjukkan bahwa konsumsi ikan dapat melindungi anak dari alergi makanan dan asma di kemudian hari.

Bagaimana dengan semua hal buruk yang berhubungan dengan logam berat dan parasit? Mama hanya perlu sedikit pilih-pilih. Keuntungan mengonsumsi ikan lebih besar daripada risikonya, selama Mama dapat memilah mana ikan yang baik untuk dikonsumsi. Berikut panduannya.

2. Pilih ikan dengan rantai makanan terendah

2. Pilih ikan rantai makanan terendah
Pexels/Mali Maeder

Ikan kecil seperti ikan teri menyerap bahan kimia berbahaya dan menyimpannya di jaringan lemak mereka. Ketika ikan yang lebih besar, seperti hiu, memakan ikan teri, bahan kimia itu dipindahkan ke daging hiu. Bahan kimia semakin menumpuk, semakin tinggi posisinya di rantai makanan, makin besar muatan bahan kimianya.

Untuk memilih ikan dengan jumlah terendah bahan kimia ini, hindari ikan predator besar seperti hiu, swordfish, king mackerel, dan tuna mata besar.

Editors' Picks

3. Pilih ikan yang sedikit paparan merkurinya

3. Pilih ikan sedikit paparan merkurinya
Pexels/Malidate van

Sementara bifenil poliklorinasi dan dioksin dapat ditemukan di banyak produk hewani, merkuri sebagian besar ditemukan pada ikan. Merkuri dilepaskan ke udara dari ledakan vulkanik, kebakaran hutan, dan ketika orang membakar batu bara. Kemudian mengendap, dari udara menjadi air di mana mikroorganisme mengubahnya menjadi metilmerkuri, yang berbahaya bagi manusia.

Terlalu banyak metilmerkuri dalam diet anak belakangan dikaitkan dengan masalah dengan memori, bahasa, dan keterampilan motorik visual.

Para ahli merekomendasikan makan ikan meskipun risiko raksa semakin meningkat. "Orang yang makan lebih banyak makanan laut memiliki lebih banyak paparan merkuri, tetapi mereka juga secara umum memiliki hasil kesehatan yang lebih baik," kata Oken.

Kuncinya adalah memilih ikan dengan merkuri paling sedikit di dalamnya. Sarden, herring, cod, nila, kerang, kepiting, dan tiram adalah pilihan yang baik. Ketika memilih jenis tuna, Oken mengatakan bahwa chunk light kalengan cenderung memiliki lebih sedikit merkuri daripada steak albacore tuna putih atau besar.

4. Mengonsumsi beragam ikan agar gizi semakin lengkap

4. Mengonsumsi beragam ikan agar gizi semakin lengkap
Pexels/Fransesco Ungaro

Dalam hal nutrisi untuk anak, beragam pilihan dapat membantu mereka mendapatkan semua nutrisi yang dibutuhkan. Hal yang sama berlaku dengan ikan.

Menyajikan berbagai jenis ikan pada makanan yang berbeda dapat membantu anak mendapatkan semua manfaat kesehatan dan juga mengurangi risiko terpapar terlalu banyak kontaminan tertentu. Misalnya, alih-alih mengonsumsi tuna di setiap makan siang, ganti dengan salmon atau ikan mackarel.

Fakta juga menunjukkan bahwa cara Mama menyiapkan ikan dapat memengaruhi jumlah kontaminan yang masuk. Karena beberapa kontaminan disimpan dalam lemak, menghilangkan kulit dan lemak di bawah kulit dan memanggang ikan dapat membantu.

5. Hindari memakan ikan mentah

5. Hindari memakan ikan mentah
istockphoto.com

Parasit kecil yang menumpang dapat menyebabkan keracunan makanan pada siapa pun yang memakannya. Ini adalah salah satu alasan mengapa orang takut akan sushi. Karena disajikan mentah, merupakan inang yang sangat nyaman untuk parasit ini.

Karena sushi tidak dimasak, koki sushi harus menemukan cara lain untuk membunuh parasit. Mereka biasanya melakukan ini dengan membekukan ikan sebelumnya. Metode pembekuan ini direkomendasikan untuk menyiapkan segala jenis makanan laut mentah.

Selama orangtua memilih restoran sushi yang terjamin kualitasnya, ini dapat dipertimbangkan, menurut Oken.

6. Pastikan kualitas ikan yang akan dibeli

6. Pastikan kualitas ikan akan dibeli
pixabay.com/anaterate

Saat berbelanja makanan laut, Mama tidak selalu mendapatkan apa yang dibayarkan. Ini merupakan kesimpulan dari sebuah penelitian yang dilakukan konservasi laut Oceana nirlaba pada tahun 2018. Mereka menguji ratusan ikan di restoran dan toko di Amerika Serikat dan menemukan bahwa seperlima dari ikan yang akan disajikan memiliki label yang salah.

Ini berarti banyak orangtua mungkin tidak selalu tahu jenis ikan apa yang mereka beri kepada anak. Beth Lowell, Wakil Wakil Presiden Oceana menyarankan agar orangtua mengajukan lebih banyak pertanyaan saat membeli ikan.

Tanyakan jenis dan bagaimana ia ditangkap. Beli ikan utuh, daripada fillet, karena lebih mudah untuk diidentifikasi.

Yang terpenting, orangtua harus menjaga radar mereka untuk apa pun yang tampaknya 'mencurigakan'. "Jika harga terlalu murah untuk ikan yang berkualitas baik, ini patut dicurigai," kata Lowell.

Ikan apa yang menjadi kesukaan anak? 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.