5 Cara Mendidik Anak Hiperaktif, Libatkan Tubuh dan Pikiran Mereka

Anak-anak hiperaktif membutuhkan perhatian penuh. Apa saja itu?

12 Juli 2019

5 Cara Mendidik Anak Hiperaktif, Libatkan Tubuh Pikiran Mereka
Pixabay

Punya anak yang ceria dan aktif adalah dambaan setiap orangtua. Namun ada beberapa anak berlebih dalam hal ini, yang biasanya disebut hiperaktif. Kebanyakan Mama akan menyangkan dengan tegas ketika si Anak terindikasi hiperaktif. Nah, di sini Popmama.com mengajak Mama untuk memahami kasus ini lebih jauh.

Kurang atau tidak stabilnya perhatian, membuat Mama lebih sulit menangani anak yang hiperaktif. Mereka akan selalu ingin melakukan satu kegiatan dan kegiatan lain lagi, bahkan tanpa jeda, seolah-olah energinya tak akan habis. Anak hiperaktif cenderung tidak bisa duduk diam untuk mendengarkan. Mereka juga lebih impulsif.

Mungkin Mama menganggap hiperaktif ini buruk bagi si Anak. Namun cobalah berpikir ulang. Anak hiperaktif hanya butuh lebih banyak perhatian dari Mama dan orang-orang di sekitarnya. Mama harus lebih bersabar dan mencari cara untuk menyalurkan energi mereka yang meluap. Untuk itu, butuh keterlibatan tubuh dan pikiran mereka.

1. Menyalurkan energi yang berlebih

1. Menyalurkan energi berlebih
Pexels.com/rawpixel.com

Mencari cara untuk melampiaskan energi anak hiperaktif memang tidaklah mudah. Namun Mama bisa mencari kegiatan-kegiatan positif seperti berlari dan bermain yang membutuhkan aktivitas gerak tubuh. Mama bisa mendaftarkan si Anak ke kelas-kelas yang membantu mereka menghabiskan energi dan membuat pikiran mereka tenang, seperti kelas karate misalnya.

Mama bisa juga memberikan activity box, untuk membantu mereka fokus bermain dengan itu. Ini jauh lebih baik ketimbang gadget, karena activity box dapat membantu mengasah keterampilan dan meningkatkan daya ingat si Anak. Mama bisa membuat sendiri atau membeli mainan ini, yang tersedia untuk anak dari usia 2 hingga 12 tahun.

2. Bicara dengan anak secara sederhana

2. Bicara anak secara sederhana
todaysparent.com

Perhatian Mama sangat dibutuhkan dalam menangani anak hiperaktif. Berikan perhatian sepenuhnya, dan dengarkan apa yang mereka ungkapkan. Mama juga harus mempelajari minat mereka, dan bahkan kehawatiran apa yang sedang mereka rasakan. Minta mereka membuat daftar tugas. Bicaralah secara sederhana, untuk memastikan si Anak paham uraian instruksi yang Mama berikan.

Editors' Picks

3. Bantu si Anak mengelola emosi

3. Bantu si Anak mengelola emosi
Pexels.com/Pixabay

Anak-anak hiperaktif kebanyakan sulit menangani perasaan mereka. Kemarahan, kesedihan, dan kekhawatiran membuat mereka bingung. Mama harus membantu mereka dalam hal ini. Mama bisa memberi gambaran, menjelaskan secara mudah, apa yang baik dan apa yang buruk.

4. Buat mereka merasa tenang

4. Buat mereka merasa tenang
Pexels.com/Luanna Cabral

Untuk membuat anak hiperaktif jadi tenang memang sangat sulit. Mama harus membatasi screen time mereka. Bawa si Anak berjalan-jalan ke ruang terbuka hijau. Mama juga harus tenang untuk bisa membuat anak hiperaktif jadi tenang. Tarik nafas dalam, bulatkan tekad untuk menenangkan si Anak, dan giring energi mereka untuk digunakan dengan baik.

5. Melakukan sesi terapi perilaku

5. Melakukan sesi terapi perilaku
Pexels.com/Agung Pandit Wiguna

Mama bisa mencoba memberi hadiah saat si Anak menunjukkan perilaku baik, bisa konsisten dengan rutinitasnya, dan biarkan mereka tahu apa yang Mama dan orang-orang harapkan dari dia. Cara terbaik untuk menghadapi anak hiperaktif adalah dengan melibatkan tubuh dan pikiran mereka untuk menyalurkan energi.

Mama harus ingat juga bahwa televisi ataupun video game bukan sara menyalurkan energi yang tepat untuk anak hiperaktif. Intinya, berikan si Anak perhatian penuh, dan terus dampingi mereka.

Baca Juga:

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!

;