7 Cara Mengurangi Bau Badan Secara Alami

Ingin bebas bau badan tanpa deodoran? Ini caranya

11 Februari 2020

7 Cara Mengurangi Bau Badan Secara Alami
Freepik/Jcomp

Deodoran memang jadi andalan utama untung mengurangi bau badan. Namun jika kamu enggan menggunakannya, masih ada langkah alami yang bisa ditempuh.

Setiap orang cenderung memiliki bau badan. Untuk kamu yang ingin mengurangi bau atau menghilangkannya sama sekali, bisa coba langkah alami. 

Jika dilakukan dengan rutin, tubuh bisa lebih wangi dengan cara yang alami. 

Inilah 7 cara mengurangi bau badan yang dirangkumkan oleh Popmama.com.

1. Gunakan ampas kopi

1. Gunakan ampas kopi
readersdigest.ca

Kafein yang ada di dalam kopi tak hanya mampu membuat orang lebih bersemangat, namun juga bagus untuk menghilankan bau badan. Kandungan kafein dipercaya ampuh menghilangkan bau tidak sedap di area kulit. 

Kamu bisa mencampurkan ampas rebusan teh yang dicampur dengan ampas kopi. Oleskan campuran tersebut dengan mengoleskan minyak zaitun sebelumnya. 

Diamkan selama 30 menit dan bilas hingga bersih. Kandungan putrecine dari kopi bisa memberikan aroma wangi dan segar pada tubuh.

2. Oleskan jeruk nipis

2. Oleskan jeruk nipis
Pixabay/azzurrodesign

Alih-alih mengoleskan deodoran, kamu bisa menggantinya dengan jeruk nipis. Kandungan alami di dalam jeruk nipis bisa membantu menghilangkan bau badan secara alami. 

3. Rebusan air daun sirih

3. Rebusan air daun sirih
plukme.com

Daun sirih dikenal mampu membantu mengurangi bau tak sedap dari tubuh, termasuk bau badan. Zat klavikula dan estradiol yang ada di dalam daun sirih mampu mengontrol produksi hormon dan kelenjar keringat. 

Kamu bisa merebus beberapa daun sirih dan mencampurkannya untuk mandi. Bisa juga meminum air rebusan daun sirih secara rutin untuk hasil yang lebih maksimal.

Untuk sesekali, boleh juga mengoleskan tumbukan daun sirih ke ketiak kamu. 

Editors' Picks

4. Gunakan cuka apel

4. Gunakan cuka apel
Freepik/Rawpixel.com

Cuka apel juga dikenal ampuh menghilangkan bau badan. Cuka apel bisa melindungi keseimbangan pH kulit sehingga bakteri penyebab bau badan tak bisa menetap disana. 

Kamu bisa mengoleskan cuka apel di area yang suka berkeringat dan mengeluarkan bau badan, seperti ketiak. Diamkan olesan tersebut sekitar 3 menit dan lanjutkan dengan membersihkannya sembari mandi. Lakukan dengan rutin untuk hasil maksimal.

Selain itu, mengonsumsi rutin cuka apel setiap hari juga bisa membantu membuat tubuh memiliki bau yang lebih sedap. Kamu bisa mengonsumsi cuka apel yang dicampur madu. Minum setiap bangun tidur. 

5. Baking soda sebagai pengganti deodoran

5. Baking soda sebagai pengganti deodoran
rdasia.com

Penyebab utama bau badan adalah bakteri yang tumbuh di area lembap dan berkeringan. Salah satu cara yang bisa kamu lakukan untuk mengurangi bau badan tanpa deodoran adalah menggunakan baking soda. 

Baking soda bisa digunakan sebagai pengganti deodoran. Cara menggunakannya cukup dioles di ketiak setelah mandi. 

6. Minum air cengkeh

6. Minum air cengkeh
Unsplash/Vanesa Conunaese

Salah satu rempah yang bisa membantu kamu mengurangi bau badan adalah cengkeh. Rempah ini memiliki kandungan antibakeri yang bermanfaat untuk mengatasi bau badan. 

Untuk penggunaannya, kamu bisa merendam beberapa buah cengkeh di air hangat. Kamu boleh meminumnya langsung atau ditambahkan madu. 

Konsumsi secara rutin sebanyak 3 kali seminggu. 

7. Gunakan air perasan temulawak

7. Gunakan air perasan temulawak
herbadrink.com

Selain untuk menambah nafsu makan anak, temulawak juga berguna untuk mengurangi bau badan. Caranya, parut temulawak dan peras sampai airnya cukup untuk digunakan di kedua ketiak. 

Kemudian campurkan dengan sedikit madu dan oleskan di kedua ketiak. Diamkan selama beberapa saat. Sesudahnya, kamu bisa membilasnya sambil mandi. 

Perasan temulawak dan madu bisa digunakan 2 kali sehari untuk hasil yang maksimal. Kandungan alami di temulawak seperti minyak astiri, sapomin dan flavonoida mampu mencegah munculnya bau badan. 

Tertarik mencoba?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!