TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Kemenkes: Virus Corona Bisa Mati Hanya dalam Waktu 10 Menit

Ketika daya tubuh bagus, maka virus dapat sembuh dengan sendirinya

3 Maret 2020

Kemenkes Virus Corona Bisa Mati Ha dalam Waktu 10 Menit
Freepik

Kasus pertama virus corona atau Covid-19 di Indonesia yang diumumkan oleh Presiden Joko Widodo dan Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto pada hari Senin (2/3/2020) kemarin membuat masyarakat panik. 

Dilansir dari IDN Times, Achmad Yurianto selaku Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa Covid-19 akan mati dalam waktu singkat yakni maksimal 10 menit

Tak hanya itu, virus pun tidak akan tertular pada benda mati.

"Ini kan droplet. Sekarang droplet itu percikan. Apa iya ada orang yang batuk bersin percikannya sampai 10 kilometer, nggak mungkin. Nah kalau dansa kan nggak mungkin punggung-punggungan," ucap Yurianto saat berada di Kantor Staff Presiden, Jakarta Pusat pada Senin (2/3/2020).

Pernyataan yang diucapkan Yurianto ini terkait adanya dua warga negara Indonesia yang telah terinfeksi virus corona. 

Jika Mama ingin mengetahui beberapa fakta mengenai penjelasan dari Achmad Yurianto lebih lengkap, kali ini Popmama.com telah merangkumnya. 

1. Sistem imun yang bagus akan membantu tubuh untuk sembuh sendiri

1. Sistem imun bagus akan membantu tubuh sembuh sendiri
Dok. IDN Times/Teatrika Handiko Putri

Sistem kekebalan tubuh atau sistem imun perlu sekali ditingkatkan agar tubuh kuat dalam mengatasi berbagai kuman penyakit, termasuk serangan Covid-19. 

Hal ini dikarenakan saat tubuh lemah, maka kuman justru akan lebih mudah masuk ke dalam tubuh serta perlahan-lahan menimbulkan infeksi. 

Dilansir dari IDN Times, Yurianto saat ditemui oleh awak media menjelaskan bahwa angka kematian terkait dampak dari Covid-19 sudah semakin menurun. Jika dibandingkan sejak awal kemunculan virus ini di Wuhan, angkanya sudah ada di bawah dua persen. 

"Ini virus. Virus itu karakternya safe limited disease. Dengan daya tahan tubuh yang bagus, maka akan sembuh sendiri," kata Yurianto. 

Salah satu warga negara Indonesia yang teridentifikasi Covid-19 sudah mulai terkena virus ini sejak dua hari. Hal ini diketahui setelah mereka melakukan kontak dengan seseorang yang terduga terpapar virus tersebut. 

Yurianto mengatakan memang belum ada obat yang bisa meminimalisir Covid-19. Beliau lebih menyarankan agar masyarakat mulai bisa menjaga daya tahan tubuh agar tetap sehat. 

Perlu diketahui bahwa dalam meningkatkan kekebalan tubuh, ada beberapa makanan yang perlu dikonsumsi dengan baik agar menguatkan sistem imun. Berikut beberapa makanan yang bisa dikonsumsi, seperti: 

  • Brokoli mengandung banyak serat serta antioksidan, serta kaya akan vitamin A, C dan E. 
  • Bayam mengandung banyak beta karoten, vitamin C dan vitamin A yang efektif untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh. 
  • Bawang putih mengandung zat allicin yang mampu menjaga kekebalan tubuh dengan cara merangsang aktivitas dan produksi sel darah putih.
  • Makanan laut mengandung peran penting karena terdapat sejumlah nutrisi penting, seperti protein, omega-3, asam lemak tak jenuh ganda, mineral dan vitamin. 
  • Buah-buahan seperti pepaya, jeruk, lemon, kiwi, mangga, jambu dan stroberi dapat berperan dalam menjaga sistem kekebalan. 

Tak hanya mengonsumsi makanan sehat dan penuh nutrisi saja, namun usahakan untuk banyak mengonsumsi air mineral. 

Editors' Picks

2. Walau sedang mengalami flu biasa, tetap masuk dalam kategori pengawasan

2. Walau sedang mengalami flu biasa, tetap masuk dalam kategori pengawasan
Freepik

Kategori pengawasan ditingkatkan, walau orang tersebut sedang mengalami flu biasa. 

Maka dari itu, ada 136 orang yang sedang dipantau dan 39 diawasi terkait virus corona di DKI Jakarta. Yurianto pun mengatakan bahwa semua pasien-pasien tersebut diperiksa spesimennya dan bukan sebagai seseorang yang suspek Covid-19. 

“Kita perlu meningkatkan kewaspadaan,” ujar Yurianto. 

Walaupun seseorang hanya mengalami flu biasa, namun tetap perlu melakukan pengawasan. Hal ini dikarenakan menjadi bagian dari bentuk pengawasan, termasuk WNI yang baru datang dari luar negeri ataupun WNA yang ditakutkan memiliki kontak dengan orang yang telah terpapar.

“Orang yang datang ke Indonesia, entah WNI entah warga negara asing yang kita yakini human to human transmission-nya kuat perlu diwaspadai. Mereka langsung masuk orang dengan pemantauan, manakala orang tersebut sakit influenza berat kita sebut pasien dalam pengawasan,” kata Yurianto. 

3. Adanya kekhawatiran mengenai pasien yang terpapar tanpa gejala

3. Ada kekhawatiran mengenai pasien terpapar tanpa gejala
Dok. IDN Times/Hana Adi Perdana

Ketika pasien yang sedang diawasi ternyata memiliki kontak positif yang kuat, maka orang tersebut bisa disebut sebagai pasien suspek. Lalu ketika diperiksa ternyata positif Covid-19, baru nanti akan berubah statusnya menjadi confirm.

Berdasarkan standar WHO, suspek Covid-19 merujuk pada orang-orang yang telah mengalami gejala seperti influenza, demam tinggi disertai batuk serta sesak napas. 

Selain itu, mereka pun memiliki riwayat berpergian ke luar negeri khususnya negara yang sedang ada wabah virus corona.

Hingga sekarang, seluruh pasien yang diawasi dan dipantau berasal dari lima wilayah DKI Jakarta.

“Awalnya standar suspek diperiksa dan kita turunkan sekarang untuk tingkatkan kesiagaan karena ada perubahan tren COVID-19,” ucapnya.

Hal ini perlu diwaspadai dengan adanya indikasi ketika seseorang dapat terkena virus corona. Walaupun tidak merasa sakit dan memiliki kontak yang dekat dengan orang lain, beliau melihat adanya perubahan di Tiongkok pada gelombang pertama yang perlahan-lahan tanpa disadari banyak korban positif terpapar tanpa adanya gejala.

“Inkubasi 14 hari termasuk yang jadi survivor dan kematian tinggi. Namun, Cina turun dan di luar Cina turun karena banyaknya perubahan," katanya. 

Hotline Virus Corona yang Bisa Dihubungi

Hotline Virus Corona Bisa Dihubungi
Freepik

Terkait perkembangan Covid-19, ada baiknya untuk mencari informasi yang valid agar terhindar dari berita simpang siur. 

Terlalu banyak mengonsumsi berita hoax hanya akan menciptakan keresahan pada masyarakat yang semakin meluas. 

Kementerian Kesehatan menyediakan hotline resmi terkait virus corona.

Demi kesehatan keluarga, Mama dapat bertanya seputar Covid-19 dengan menghubungi: 021-5210411 atau 0812-1212-3119.

Itulah beberapa rangkuman informasi terkait berita virus corona yang bisa bermanfaat demi menjaga kesehatan Mama sekeluarga. 

Tetap jaga kesehatan diri sendiri dan keluarga ya, Ma!

Baca juga: 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk