Bagaimana Toxic Relationship Bisa Berpengaruh Terhadap Kesehatan?

Duh, jangan sampai mengalaminya ya!

5 April 2021

Bagaimana Toxic Relationship Bisa Berpengaruh Terhadap Kesehatan
Freepik/cookie_studio

Semua orang tahu bahwa hubungan yang toxic itu tidak menyenangkan. Belum lagi ini bisa benar-benar memengaruhi kesehatan.

Bahkan jauh dari kata menjadi lebih baik, karena hubungan seperti itu sangat membuat stres, dan karena stres itu tidak sehat, lebih jauh lagi, hubungan yang toxic tidak akan berjalan mulus.

Beberapa orang mungkin akan mengalami stres dan ketidakstabilan emosi serta akan berdampak pada kesehatan orang tersebut.

Berikut Popmama.com rangkum beberapa pengaruhnya terhadap tubuh jika karena hubungan toxic.

1. Wajah terlihat berminyak berlebih

1. Wajah terlihat berminyak berlebih
Pexels/cottonbro

Hal ini menunjukkan bahwa stres benar-benar dapat menyebabkan jerawa, karena reseptor hormon di kulit  dapat menghasilkan lebih banyak minyak saat  stres.

Orang yang stres lebih cenderung timbul jerawat akibat produksi minyak, bukan berarti tidak merawat kulit dengan baik.

Bagaimanapun, jika interaksi dengan orang toxic membuat kamu stres, penyebab tadi mungkin akan muncul tepat di wajah.

2. Menggangu di daerah perut

2. Menggangu daerah perut
Freepik

Stres, ketakutan, dan kecemasan dapat mempengaruhi perut, menyebabkan gejala seperti gangguan pencernaan, mual, dan muntah.

Obat-obatan yang dijual bebas dapat meredakan sementara, tetapi stres kronis dari hubungan yang beracun membutuhkan solusi yang lebih permanen (sebelum  menderita maag, atau setidaknya gejala seperti maag).

Editors' Picks

3. Memungkinkan memunculkan zat lain dalam tubuh

3. Memungkinkan memunculkan zat lain dalam tubuh
Pexels/Sora Shimazaki

Obat-obatan mungkin membuat merasa sedikit lebih baik untuk sementara sambil memikirkan hubungan beracun itu.

Akan tetapi itu bukan solusi yang pasti atau permanen untuk masalah tersebut dan penggunaan yang berlebihan akan mulai membahayakan kesehatan.

Lebih buruk lagi, minuman keras dapat membuat lebih rentan terhadap kecemasan di masa depan (mungkin dengan merusak jenis reseptor yang terlibat dalam menekan respons rasa takut).

Perhatikan kebiasaan pola hidup sehat dengan jujur ​​untuk mengetahui apakah kamu terlalu memanjakan diri dan bagaimana zat lain dalam tubuh dapat membahayakan kamu.

4. Lebih sering sakit

4. Lebih sering sakit
Freepik/cookie_studio

Stres kronis sangat mengganggu sistem kekebalan, jadi jika  terus-menerus menjadi korban dalam hubungan yang toxic, mungkin lebih sering terserang flu dan penyakit menular lainnya.

Alam memberi kita respons melawan atau lari untuk melindungi kita dari situasi berbahaya, tetapi jika  terlalu sering merasakannya, tingkat kortisol yang tinggi mungkin memengaruhi  dan sistem kekebalan tubuh.

5. Kualitas tidur menjadi buruk

5. Kualitas tidur menjadi buruk
Freepik/tirachardz

Semua orang tahu bahwa stres dapat menyebabkan insomnia, dan kurang tidur itu sendiri dapat membuat merasa lebih stres.

Belum lagi akan menyeret pada lingkaran setan malam-malam gelisah dan hari-hari yang menyedihkan atau yang kita kenal sebagai overthinking.

Tetapi stres juga dapat menyebabkan lebih banyak tidur, jika menghindari masalah dengan tetap di tempat tidur atau menjadi depresi, dan terlalu banyak tidur juga berdampak buruk bagi kesehatan.

Jangan biarkan hubungan beracun itu merampas waktu tidur yang kamu butuhkan untuk merawat diri sendiri dengan benar.

6. Menyebabkan gangguan kesehatan jantung

6. Menyebabkan gangguan kesehatan jantung
Pexels/Puwadon Sang-ngern

Ini terdengar sangat dramatis, tetapi itu benar. Meskipun jerawat yang disebabkan oleh stres itu tidak akan membunuh, penyakit jantung yang dipicu oleh stres pasti bisa.

Hubungan antara hubungan beracun, stres, dan kesehatan jantung ini dapat menjelaskan mengapa pernikahan yang tidak bahagia menyebabkan masalah kardiovaskular.

Pertemuan singkat dengan orang-orang beracun tidak cukup untuk mempersingkat hidup, tetapi efek stres itu sendiri dan perilaku terkait stres dapat benar-benar bertambah seiring waktu.

Cukup aneh mungkin menderita dari beberapa efek kesehatan yang ditimbulkan.

Bagaimanapun, hubungan sosial yang positif sangat penting untuk menjadi bahagia dan usahakan sebaik mungkin jangan menjadi toxic merusak pasangan.

Cobalah untuk bertemu teman bahkan keluarga yang memberikan positive vibe dalam hidup untuk sama-sama belajar menghargai satu sama lain dan menghindari perbuatan toxic.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.