Permintaan Ekspor Semakin Meningkat, Ini 5 Fakta Tanaman Porang

Tanaman porang merupakan bahan baku dari mi shirataki

15 April 2021

Permintaan Ekspor Semakin Meningkat, Ini 5 Fakta Tanaman Porang
Instagram.com/petaniporangindonesia

Dulu hanya dilihat sebagai tumbuhan liar, kini banyak para petani di sejumlah daerah mulai kembali membudidayakan tanaman porang.

Hal ini lantaran porang punya nilai jual yang terus meningkat di pasar ekspor. Apalagi budidaya porang juga terbilang mudah dan murah, apalagi tanaman ini bisa tumbuh di berbagai kondisi tanah.

Porang adalah tanaman umbi-umbian dari spesies Amorphophallus muelleri. Porang pun dapat diolah menjadi tepung konjak atau tepung glucomannan yang merupakan bahan baku mi shirataki. Mi bening ini memang terkenal di beberapa negara Asia untuk dikonsumsi sebagai salah satu menu diet.

Nah bagi Mama yang hobi berkebun, ketahui dulu fakta-fakta tanaman porang yang sudah Popmama.com rangkum berikut ini. Disimak ya Ma!

1. Porang termasuk tanaman yang mudah dibudidayakan

1. Porang termasuk tanaman mudah dibudidayakan
litbang.pertanian.go.id

Tanaman porang dapat tumbuh pada jenis tanah apa saja di ketinggian 0-700 mdpl. Namun untuk mendapatkan hasil panen terbaik, siapkan tanah yang gembur dan subur serta tidak tergenang air. Pastikan juga keasaman tanah berada pada pH 6-7.

Lokasi terbaik untuk budidaya porang, yakni di bawah naungan pepohonan jati, mahono dan sono. Porang termasuk tanaman yang paling baik ditanam ketika musim hujan, yaitu sekitar bulan November sampai Desember.

Perlu Mama ketahui juga bahwa bibit porang berasal dari potongan umbi batang, maupun umbinya yang telah memiliki titik tumbuh atau umbi katak (bubil) yang bisa ditanam secara langsung.

Editors' Picks

2. Cara menanam porang perlu diperhatikan dengan baik

2. Cara menanam porang perlu diperhatikan baik
Instagram.com/petaniporangindonesia

Dibandingkan produk pertanian ekspor lainnya, cara menanam porang terbilang tidak sulit. 

Pertama masukkan bibit porang ke dalam lubang tanam yang sudah disiapkan. Setelah itu, berikan pupuk dasar seperti kompos dan sejenisnya sebelum umbi porang ditanam.

Pastikan letak bakal tunas porang harus menghadap ke bagian atas. Jarak tanam antara satu bibit dan bibit lain, yakni 1x1 meter. Ini dilakukan untuk memberi ruang tumbuh yang optimal.

Setelah selesai, tutup kembali lubang tanam yang sudah berisi bibit porang dengan tanah setebal kurang lebih 3 cm.

Agar hasil panen memuaskan, tanaman porang bisa distimulasi dengan melakukan penyiangan dan pemupukan. Dalam jangka waktu 2 tahun setelah di tanam, porang sudah bisa dipanen.

3. Kandungan gizi porang bermanfaat untuk kesehatan

3. Kandungan gizi porang bermanfaat kesehatan
IDN Times/Nofika Dian Nugroho

Bagian dari tanaman porang yang memiliki nilai khasiat tinggi adalah umbinya. Umbi porang memiliki kandungan glucomannan dan nutrisi penting lainnya yang baik untuk kesehatan tubuh.

Mengutip dari Badan Litbang Kementrian Pertanian, tanaman porang mengandung karbohidrat, lemak, protein, mineral, vitamin dan serat pangan. Karbohidrat merupakan komponen penting pada umbi porang yang terdiri dari unsur pati, glukomannan, serat kasar serta gula reduksi.

4. Manfaat tanaman porang

4. Manfaat tanaman porang
litbang.pertanian.go.id

Kandungan glukomannan dalam umbi porang dimanfaatkan dalam industri pangan antara lain sebagai bahan baku pembuatan beras konnyaku dan mi shirataki. Selain itu, porang juga dimanfaatkan sebagai bahan campuran berbagai produk kue, roti, es krim, permen, jeli, selai serta bahan pengental pada produk sirup dan sari buah.

Selain dalam industri kimia dan farmasi, glukomannan dimanfaatkan sebagai bahan pengisi dan pengikat tablet, bahan pelapis (coating dan edible film), bahan perekat (lem, cat tembok), pelapis kedap air, penguat tenunan dalam industri tekstil, media pertumbuhan mikrobia serta bahan pembuatan kertas yang tipis, lemas dan tahan air.

Di bidang kecantikan, glukomannan bisa berguna sebagai bahan baku pembuatan masker wajah, butiran pembersih wajah, spons pembersih wajah dan minuman jelly kecantikan.

5. Permintaan ekspor porang semakin meningkat

5. Permintaan ekspor porang semakin meningkat
IDN Times/Nofika Dian Nugroho

Porang kaya akan segudang manfaat, tanaman ini memiliki harga jual tinggi di pasar ekspor. Hal ini bermula dari Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo yang mengekspor porang sebanyak 60 ton atau setara Rp 1,2 milyar ke negeri Tiongkok.

Selain Tiongkok, ada beberapa negara peminat porang di antaranya mulai dari Jepang, Vietnam, Thailand, Hongkong, Malaysia, Korea Selatan, New Zealand, Italia dan Pakistan.

Tercatat ekspor porang pada tahun 2020 sebanyak 32.000 ton dengan nilai mencapai Rp 1,42 Triliun. Jika dibandingkan tahun 2019 angka tersebut telah meningkat sebesar 160 persen. Melihat peluang ini, banyak petani yang mulai membudidayakan tanaman porang.

Nah Ma, itulah beberapa fakta dari tanaman porang. Bagaimana, apakah Mama tertarik jadi petani porang?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.