Biaya yang Perlu Disiapkan Sebelum Jalani Program Bayi Tabung

Ini dia alasannya kenapa biaya program bayi tabung tidak bisa sedikit

3 Mei 2019

Biaya Perlu Disiapkan Sebelum Jalani Program Bayi Tabung
Popmama.com/Novy Agrina

Berbeda dengan 15 tahun lalu, program bayi tabung seolah tabu untuk dijadikan solusi atau salah satu bentuk usaha pasangan yang sudah menikah dalam memenuhi niatan untuk memiliki keturunan.

Saat ini, orang lebih familiar dengan program IVF atau bayi tabung.

Memang perlu persiapan yang tidak sembarangan untuk menempuh program bayi tabung. Dua hal yang paling penting adalah mempersiapkan mental dan anggarannya. Berikut Popmama.com bagikan prediksi biaya untuk program bayi tabung.

Editors' Picks

Berapa Biaya yang Dibutuhkan untuk Program Bayi Tabung?

Berapa Biaya Dibutuhkan Program Bayi Tabung
Popmama.com/Novy Agrina

Tya Ariestya membagikan pengalaman program IVF pada Jumat (24/08), "Biaya program bayi tabung untuk Kanaka (anak pertama) itu sekitar Rp 60 juta. Yang kedua aku pernah coba gagal. Untuk yang sekarang sepertinya biayanya lebih banyak. Aku perlu banyak stimul, karena aku coba lagi semuanya dari awal. Biayanya mungkin yang ini sekitar Rp 100 juta," kata Tya saat konferensi pers jelang Morula: Fertility Science Week 2018 di Jakarta.

Faktor yang Memengaruhi Harga Program Bayi Tabung

Faktor Memengaruhi Harga Program Bayi Tabung
Popmama.com/Novy Agrina

Menurut dokter Ivan Sini, SpOG dari Morula IVF Indonesia, ada beberapa faktor yang membuat biaya program bayi tabung memerlukan dana yang tidak sedikit.

"Yang pertama karena harga obatnya mahal dan belum diproduksi di dalam negeri," kata dokter Ivan.
Yang kedua, "Berbicara tentang tekhnologi, tekhnologi yang kita pakai juga sudah sangat baik. Tim yang membantu dalam program bayi tabung ini melakukan pengecekan ukuran mikron, 100 - 5 mikron. Itu nggak gampang mengerjakannya. Lalu, ada quality control. Itu semua butuh usaha," katanya.

Sebelumnya juga sudah dijelaskan bahwa alat yang mereka miliki bisa zoom in atau diperjelas hingga 6000 kali. Ini sangat luar biasa sehingga spermabyang terlihat itu sangat jelas dan bisa lebih mudah dipilih mana yang bagus dan bisa dipakai untuk program bayi tabung.

Yang ketiga, "Program bayi tabung ini belum masuk BPJS, pemerintah belum bisa cover obatnya." ungkap dokter ivan kepada Popmama.com pada sesi wawancara eksklusif.

Miliki peluang punya anak yang jauh lebih besar dengan program bayi tabung

Miliki peluang pu anak jauh lebih besar program bayi tabung
Unsplash/Shelby Miller

Jika dilihat anggaran untuk program bayi tabung ini memang tidak sedikit, tapi dokter ivan mengajak para pasangan untuk melihat dari sisi yang lain. 
"Dengan melakukan program bayi tabung maka pasien memiliki peluang untuk punya bayi hingga 10 kali lipat," kata dokter Ivan.

Tentu ini bukan kesempatan yang buruk. Ini pantas diperjuangkan. Morula IVF Indonesia juga memiliki standarisasi sebelum menerima pasien bayi tabung. 

Para dokter menganalisa terlebih dulu, apakah pasien telah melalui upaya dan pengecekan lain seperti yang berikut ini:

  • Sudah menikah lebih dari 1 tahun dan tinggal bersama bukan beda kota.
  • Sudah memerhatikan masa subur.
  • Mereka merupakan pasangan sah yang tercatat negara.
  • Bukan orangtua tunggal.

Hingga saat ini Morula IVF sudah membantu program bayi tabung di seluruh Indonesia hingga terlahir 3600 bayi. Sungguh prestasi yang luar biasa!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.