Mama Perlu Tahu, Ini 6 Tanda ASI Tak Penuhi Kebutuhan Gizi Si Kecil

Bukannya ASI adalah makanan terbaik untuk bayi ya?

8 Juli 2018

Mama Perlu Tahu, Ini 6 Tanda ASI Tak Penuhi Kebutuhan Gizi Si Kecil
Pixabay/badarsk

Sebagai makanan pertama semua bayi, ASI kaya akan zat gizi yang mampu memenuhi kebutuhan nutrisi. Tapi ternyata, ada beberapa kasus terjadi yang mengindikasikan hal sebaliknya dimana Si Kecil tidak mendapat cukup nutrisi dari ASI saja.

Seperti apakah tanda-tanda ASI tidak mencukupi kebutuhan gizinya?

Simak ulasannya di bawah ini agar Mama bisa menanganinya secara cepat dan tanggap. Yuk!

1. Berat badan Si Kecil tidak bertambah

1.	Berat badan Si Kecil tidak bertambah
Pixabay/briefkasten

Sampai usia Si Kecil 2 tahun, Mama wajib menimbang berat badannya. Penambahan berat badan menjadi kontrol kesehatan bayi. 

Bayi yang sehat terus mengalami peningkatan berat badan secara teratur namun tetap terkontrol.

Jika pada usia di bawah 6 bulan berat badan Si Kecil tidak meningkat secara wajar, atau justru mengalami penurunan, bisa jadi kualitas ASI Mama tidak mampu memenuhi kebutuhan gizinya.

2. Mudah terserang penyakit

2.	Mudah terserang penyakit
Pixabay/FreePhotos

Bayi yang mudah terserang penyakit juga bisa mengindikasikan bahwa ASI tidak mampu penuhi kebutuhan gizinya.

Dalam ASI terkandung protein dan zat antibodi penyusun sistem kekebalan tubuh. Jika Si Kecil mudah terserang penyakit sebelum ia mulai mengenal makanan lain, artinya ada yang tidak beres dengan kandungan ASI atau pola menyusui.

3. Menunjukkan reaksi alergi

3.	Menunjukkan reaksi alergi
Pixabay/skimpton007

Nutrisi yang terkandung dalam ASI sesuai dengan makanan dan minuman yang Mama konsumsi. Dan ternyata, tidak semuanya cocok untuk Si Kecil.

Beberapa zat dalam ASI bisa menimbulkan reaksi alergi dalam tubuhnya. Alergi ini mungkin ditandai dengan demam, munculnya bintik merah di permukaan kulit, pilek, gangguan pencernaan, atau perubahan fisik lainnya.

Jika hal ini terjadi, coba ingat-ingat makanan atau minuman apa yang terakhir Mama konsumsi sebelum menyusui. Karena Si Kecil belum mulai mengonsumsi apa-apa selain ASI, maka potensi alergi sebagian besar datang dari apa yang Mama konsumsi.

Editors' Picks

4. Buang air terganggu

4.	Buang air terganggu
Whattoexpect.com

ASI yang tidak mampu penuhi kebutuhan gizi Si Kecil juga mengganggu sistem pembuangan.

Bayi bisa menjadi kurang lancar (sembelit), diare, atau gangguan lain seperti keluar darah. Karena ia belum mendapat asupan nutrisi selain ASI, maka hal pertama yang patut dicurigai adalah kualitas ASI Mama.

5. Mudah lemas dan rewel

5.	Mudah lemas rewel
Pixabay/StockSnap

Bayi yang mudah lemas dan rewel tidak selalu sedang terserang penyakit. Bisa saja karena kebutuhan nutrisinya tak terpenuhi.

Jangan salah, asupan gizi berpengaruh terhadap mood lho, Ma. Bayi yang kekurangan vitamin B kompleks dan mineral penting akan mengalami gangguan produksi hormon. Sehingga mood-nya berantakan dan kekebalan tubuh menurun.

Ini alasannya menjaga asupan gizi Mama selama menyusui sangat penting. Tidak hanya memenuhi kebutuhan nutrisi Mama, tapi juga Si Kecil.

Pastikan makanan yang Mama konsumsi mengandung semua zat gizi yang Si Kecil butuhkan.

6. Mama mengalami penurunan berat badan dan mudah lelah

6.	Mama mengalami penurunan berat badan mudah lelah
Pixabay/RobinHiggins

Ternyata, tanda ASI tak mampu penuhi kebutuhan nutrisi bisa muncul pada Mama juga lho!

Jika selama proses menyusui Mama justru mengalami penurunan berat badan, maka ada yang salah dengan sistem metabolisme tubuh. Kecuali Mama memang sedang menjalani diet untuk menurunkan berat badan pasca-melahirkan.

Asupan gizi yang Mama dapat dari makanan tidak semuanya diserap ASI. Makanan sehat dan gizi lengkap membuat tubuh Mama bugar, serta sistem metabolisme terjaga baik. Imbasnya, produksi ASI melimpah dan aktivitas menyusui berjalan lancar.

Jika yang terjadi adalah sebaliknya, bisa mengindikasikan bahwa ASI tak mampu penuhi kebutuhan nutrisi Si Kecil. Tubuh Mama terus bekerja memproduksi ASI sesuai permintaan. Intensitas Si Kecil menyusu tetap tinggi, tapi Mama merasa mudah lelah.

Wah, tandanya perlu memperbaiki pola hidup dan asupan makanan, nih!

Meski ada hambatan, Mama harus percaya jika ASI adalah makanan terbaik untuk bayi di bawah usia 6 bulan. Baca buktinya di sini. Nah, jika Mama melihat tanda-tanda ASI Mama tidak memenuhi kebutuhan gizi Si Kecil, segeralah berkonsultasi ke dokter anak dan ahli laktasi sehingga masalah ini bisa segera ditangani.  

Ayo, Ma, sama-sama perhatikan kondisi Mama dan Si Kecil! Tetap sehat, Ok?