Laringomalasia: Gejala, Penyebab, dan Bahayanya bagi Bayi

Agar lebih waspada, Mama perlu tahu gejala laringomalasia pada si Kecil

30 Juni 2020

Laringomalasia Gejala, Penyebab, Bahaya bagi Bayi
Unsplash/Minnie Zhou

Laringomalasia adalah kelainan bawaan pada tulang rawan laring. Ini adalah lesi dinamis yang mengakibatkan kolapsnya struktur supraglotis ketika bayi bernapas, sehingga menyebabkan tersumbatnya jalan napas.

Setiap bayi memiliki risiko untuk mengalami laringomalasia. Untuk itu, penting bagi Mama untuk mewaspadai kelainan ini. Lalu apa saja penyebab dan gejala laringomalasia yang bisa terjadi pada bayi?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, berikut Popmama.com rangkum informasi mengenai penyebab dan gejala laringomalasia, serta informasi penting lainnya yang perlu Mama ketahui.

1. Apa itu laringomalasia

1. Apa itu laringomalasia
Unsplash/Peter Oslanec

Laringomalasia merupakan kelainan bawaan yang menyebabkan terganggu atau terlambatnya pertumbuhan jaringan laring. Hal ini bisa berakibat pada jaringan-jaringan pada sistem pernapasan menjadi lemah dan menutup sebagian jalan napas.

Tingkat keparahan laringomalasia pada bayi bisa beragam. Pada kebanyakan kasus, kondisi ini bukanlah hal yang serius karena biasanya ada kemungkinan laring akan tumbuh seiring berjalannya waktu. Laringomalasia biasanya mengalami perbaikan saat si Kecil berusia 20-24 bulan.

Namun pada kondisi yang lainnya, laringomalasia bisa menyebabkan si Kecil mengalami kesulitan makan, bernapas, hingga akhirnya menyebabkan si Kecil sulit untuk mengalami kenaikan berat badan. Jadi, disarankan untuk Mama agar selalu memeriksa kesehatan si Kecil ya, Ma.

Editors' Picks

2. Penyebab laringomalasia

2. Penyebab laringomalasia
Unsplash/Jonathan Borba

Penyebab dari kondisi ini masih belum diketahui secara jelas mengapa bayi dapat mengembangkan laringomalasia.

Menurut para ahli respiratori anak di Rumah Sakit Anak Monroe Carell Jr Vanderbilt, Nashville, Texas, kondisi ini dianggap sebagai perkembangan abnormal tulang rawan laring atau bagian lain dari pita suara. Penyebab laringomalasia diduga akibat dari kondisi neurologis yang memengaruhi saraf pita suara.

Penyebab laringomalasia lain diduga merupakan kelainan yang diturunkan oleh orangtua, meskipun bukti untuk penyebab ini masih belum cukup kuat. Terkadang kelainan bawaan ini juga dihubungkan dengan cacat lahir tertentu, seperti disgenesis gonad dan sindrom Costello.

Namun, anggota keluarga dengan sindrom tertentu tidak selalu memiliki gejala yang sama dan tidak semua memiliki laringomalasia.

3. Tanda dan gejala laringomalasia pada bayi

3. Tanda gejala laringomalasia bayi
Unsplash/Khoa Pham

Bayi yang lahir dengan laringomalasia dapat menunjukkan gejala sesaat setelah dilahirkan. Tidak jarang pernapasan yang terdengar seperti dengkuran memburuk sebelum kemudian membaik dengan sendirinya, biasanya sekitar 4-8 bulan.

Bila si Kecil mengalami kondisi ini saat ia lahir, biasanya Mama dapat melihat gejalanya dengan jelas dalam beberapa minggu pertama. Beberapa gejala yang bisa Mama amati, antara lain:

  • Suara napas terdengar grok grok. Sering kali menjadi lebih buruk ketika bayi sedang menyusu, gelisah, menangis atau tidur telentang.
  • Mengalami kesulitan makan.
  • Suara bernada tinggi.
  • Berat badan buruk.
  • Sering tersedak saat makan.
  • Sleep apnea.
  • Sianosis atau kulit membiru.
  • Menarik leher dan dada setiap bernapas.
  • Aspirasi (menghirup makanan ke paru-paru).
  • Mengalami gastroesophageal reflux seperti muntah-muntah.

4. Kapan Mama perlu khawatir?

4. Kapan Mama perlu khawatir
Pexels/Gustavo Fring

Sebaiknya Mama segera menghubungi dokter bila si Kecil mengalami beberapa gejala yang patut mendapatkan pertolongan medis seperti berikut ini:

  • Berat badan si Kecil tidak kunjung naik.
  • Bibir berubah menjadi biru dan napasnya terdengar berisik.
  • Si Kecil berhenti bernapas selama lebih dari 10 detik.
  • Leher atau dada nampak tertarik setelah dibangunkan.

5. Apa saja upaya yang bisa Mama lakukan?

5. Apa saja upaya bisa Mama lakukan
Unsplash/Raul Angel

Pada kondisi laringomalasia yang normal, biasanya operasi tidak sampai dilakukan. Namun, si Kecil yang mengalami kondisi ini sebaiknya diperhatikan kebutuhan dan cara pemberian ASI.

Beberapa upaya yang bisa Mama lakukan, antara lain:

  • Posisikanlah si Kecil tegak saat jeda minum ASI, hal ini dilakukan agar penapasannya bisa lebih lancar.
  • Setelah si Kecil merasa kenyang, sebaiknya jangan langsung membaringkannya agar tidak terjadi refluks ASI.
  • Sebaiknya Mama tunggu si Kecil sampai sendawa atau mengeluarkan gumoh.

Bila Mama sudah mempraktikkan beberapa hal di atas namun si Kecil menunjukkan gejala berbahaya, sebaiknya Mama segera konsultasikan ke dokter.

Itulah beberapa informasi mengenai laringomalasia pada bayi. Bila si Kecil mengalami berbagai gejala di atas sebaiknya Mama segera periksakan ke dokter. Semoga informasi ini bisa membuat Mama lebih waspada dan cepat tanggap ya, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.