Waspada Kelainan Jantung Bawaan pada Bayi, Apa Penyebabnya?

Apa yang harus dilakukan jika bayi mengalami kelainan jantung bawaan ini?

29 April 2021

Waspada Kelainan Jantung Bawaan Bayi, Apa Penyebabnya
Freepik/user17067123

Patent ductus arteriosus (PDA) adalah bukaan antara dua pembuluh darah utama jantung setelah lahir. Pembukaan ini normal jika terjadi sebelum lahir, dikenal sebagai duktus arteriosus, yang memainkan peran penting dalam sirkulasi janin. Namun, jika pembukaan terus berlanjut setelah lahir, dapat menyebabkan gangguan kesehatan.

Dokter dapat merekomendasikan pemantauan, pengobatan, pembedahan, atau kateterisasi untuk mengobati PDA sesuai dengan ukuran cacat, gejala, dan kondisi bayi.

Simak terus ulasan Popmama.com berikut ini untuk mengetahui lebih lanjut tentang kelainan jantung bawaan pada bayi.

Penyebab PDA pada Bayi

Penyebab PDA Bayi
Freepik/chainfoto24

Penyebab pasti dari PDA tidak diketahui. Cacat jantung bawaan dapat disebabkan oleh masalah perkembangan jantung janin, yang dapat dipengaruhi oleh faktor lingkungan atau genetik.

Faktor risiko berikut dapat meningkatkan kemungkinan memiliki PDA:

  • Lahir prematur
  • Riwayat keluarga yang positif dari cacat jantung
  • Kondisi genetik, seperti down syndrome
  • Jenis kelamin bayi (bayi perempuan mungkin memiliki risiko PDA lebih tinggi daripada laki-laki)
  • Infeksi campak Jerman (rubella) selama kehamilan dapat menyebabkan PDA karena virus bergerak melalui plasenta dan merusak pembuluh darah dan organ janin, seperti jantung
  • Bayi yang lahir di tempat di dataran tinggi mungkin memiliki peningkatan risiko PDA dibandingkan bayi yang lahir di tempat di dataran rendah

Editors' Picks

Tanda dan Gejala PDA pada Bayi

Tanda Gejala PDA Bayi
Freepik/jcomp

Gejala PDA dapat bervariasi tergantung pada istilah bayi dan ukuran defek. PDA kecil mungkin tidak terdeteksi sampai dewasa karena mungkin tidak menyebabkan gejala yang parah. Sebaliknya, cacat berukuran besar menunjukkan tanda dan gejala segera setelah lahir.

Tanda dan gejala umum yang terlihat pada bayi dengan PDA besar mungkin termasuk:

  • Pertumbuhan lambat karena pola makan yang buruk
  • Berkeringat saat makan atau menangis
  • Mudah lelah
  • Denyut jantung cepat
  • Napas cepat atau sesak napas

Kemungkinan Komplikasi PDA

Kemungkinan Komplikasi PDA
Freepik/yanalya

PDA berukuran kecil mungkin tidak menyebabkan komplikasi. PDA berukuran besar, di sisi lain, dapat menyebabkan darah berlebih beredar di jantung dan paru-paru bayi, yang menyebabkan peningkatan hipertensi paru. Ini akhirnya dapat menyebabkan gagal jantung.

PDA besar yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi berikut pada beberapa bayi:

  • Gagal jantung bisa terjadi jika jantung membesar dan melemah karena patent ductus arteriosus. Ini adalah kondisi kronis di mana jantung gagal memompa cukup darah.
  • Hipertensi pulmonal adalah tekanan darah tinggi di paru-paru yang dapat menyebabkan kerusakan paru-paru permanen. PDA yang besar dapat menyebabkan sindrom Eisenmenger yang menyebabkan hipertensi paru ireversibel.
  • Endokarditis adalah peradangan pada lapisan dalam jantung. Risiko endokarditis infektif tinggi pada kasus kelainan jantung struktural.

Komplikasi lebih parah dan menyebabkan kerusakan permanen dibandingkan PDA itu sendiri. Intervensi dan pengobatan dini dapat membantu mengatasi PDA sebelum menyebabkan efek samping.

Mama dapat mempertimbangkan untuk mengunjungi dokter anak jika bayi mengalami salah satu dari tanda dan gejala berikut.

  • Mudah lelah saat makan atau bermain,
  • tidak menambah berat badan,
  • sesak saat makan atau menangis,
  • napas cepat atau napas pendek.

Mama dapat menjelaskan gejala dan tanda bayi tersebut pada dokter anak. Segera bawa si Kecil ke dokter jika Mama melihat tanda-tanda di atas, jangan menunggu hingga jadwal kunjungan rutin, Ma.

Penanganan PDA pada Bayi

Penanganan PDA Bayi
Freepik/napatcha

Pilihan pengobatan dapat bervariasi tergantung pada kondisi bayi. Dokter mungkin mempertimbangkan perawatan berikut untuk PDA pada bayi.

  • Menunggu sampai PDA menutup sendiri dianjurkan untuk bayi prematur. Bayi cukup bulan dan anak-anak dengan cacat kecil juga dapat terus dipantau tanpa intervensi apapun jika tidak ada yang perlu dikhawatirkan.
  • Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), seperti ibuprofen dan indometasin, diresepkan untuk bayi prematur untuk menutup PDA. NSAID memblokir bahan kimia dalam tubuh yang membuat PDA tetap terbuka pada bayi prematur. Obat-obatan ini mungkin tidak bekerja untuk kelompok usia dan bayi cukup bulan lainnya.
  • Bedah penutupan direkomendasikan jika pengobatan gagal menutup PDA dan terdapat gejala atau komplikasi yang parah. Sayatan bedah dibuat di antara tulang rusuk untuk mengakses jantung.
  • Prosedur kateter dapat dilakukan untuk bayi cukup bulan dan anak-anak. Bayi prematur terlalu kecil untuk menjalani prosedur kateterisasi jantung.

Apakah PDA Dapat Dicegah?

Apakah PDA Dapat Dicegah
Freepik/pch.vector

Tidak ada cara pasti untuk mencegah PDA pada bayi. Kesehatan dan gaya hidup mama mungkin berperan dalam perkembangan jantung yang sehat pada bayi. Tindakan berikut dapat membantu mengurangi risiko cacat jantung:

  • Lakukan perawatan prenatal sejak dini
  • Pertimbangkan perawatan prakonsepsi, seperti mengurangi stres dan berhenti merokok
  • Ikuti diet sehat yang mengandung zat besi, asam folat, vitamin, dan mineral
  • Lakukan aktivitas fisik secara teratur
  • Hindari penggunaan tembakau, alkohol, dan narkotika sebelum dan selama kehamilan
  • Dapatkan vaksinasi untuk menghindari infeksi, seperti rubella
  • Kendalikan diabetes dan kondisi medis lainnya
  • Selalu minum obat yang aman untuk kehamilan sesuai resep dokter

Jika Mama atau pasangan memiliki riwayat keluarga dengan kondisi genetik dan kelainan jantung, atau sudah memiliki anak dengan salah satu kondisi ini, carilah konseling genetik sebelum merencanakan kehamilan.

Tidak ada penyebab pasti kelainan jantung bawaan pada bayi. Bayi dengan kondisi tersebut atau mereka yang menjalani operasi korektif memerlukan pemantauan rutin terhadap struktur dan fungsi jantungnya. Mama dapat merencanakan latihan dan bermain bayi sesuai rekomendasi karena aktivitas berat mungkin tidak ideal untuk semua. Diskusikan dengan dokter untuk panduan perawatan jangka panjang untuk si Kecil.

Semoga informasi ini bermanfaat, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.