Comscore Tracker
TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Bahaya Bayi Menelan Baterai Kancing, Ini Cara Mencegah dan P3K-nya

Banyak kasus yang terjadi mengakibatkan kematian pada si Bayi. Seram ya, Ma!

11 Maret 2020

Bahaya Bayi Menelan Baterai Kancing, Ini Cara Mencegah P3K-nya
freepik.com/nestea06

Bayi adalah pengamat yang hebat, karena itu, sangat sulit menjaga sesuatu lolos dari pengamatan mereka. Bayi bahkan dapat menemukan partikel kecil yang lolos dari mata mama.

Terlepas dari makanan biasa, bayi suka mencicipi semua hal asing yang ada di sekitar mereka. Ini bisa berupa tutup pulpen, koin berkilauan, baterai kancing, mainan kecil, atau sekrup. Untuk mencegah ancaman potensial terhadap kesehatan, yang terbaik adalah menjaga benda-benda yang berbahaya dari pandangan dan jangkauan bayi.

Bagi bayi, semua benda yang terbuat dari logam, kaca, lumpur tanah, apa pun bisa menarik mereka. Ini sering terjadi ketika mereka tumbuh gigi, ketika gusi mulai mengiritasi dan bayi mengunyah apa pun agar terasa nyaman.

Memasukkan semua benda ke dalam mulut berbahaya bagi bayi karena dapat menyebabkan tersedak, juga banyak benda yang terbuat dari zat beracun.

Benda yang paling umum yang dikonsumsi bayi secara tidak sengaja adalah baterai. Benda ini paling sering ditemukan di mainan dan jika penutup baterai tidak tertutup dengan sempurna, bayi dapat dengan mudah menarik dan mengisapnya. Ini dapat berakibat fatal bagi bayi.

Bagaimana jika bayi secara tidak sengaja mengisap atau bahkan menelan baterai kancing yang berukuran kecil? Baterai biasanya mengandung lithium atau alkalin, zat kimia yang bersifat racun dan berbahaya. Zat beracun yang terkandung di dalamnya dapat bocor setiap dan jika tidak segera, sangat berbahaya baginya.

Untuk mencegah hal ini terjadi pada bayi Mama, Popmama.com mengulas tentang bahaya baterai bagi bayi.

Bahaya Baterai Kancing bagi Bayi

Bahaya Baterai Kancing bagi Bayi
Needpix/George Hodan

Baterai ini memiliki ukuran terkecil dibandingkan dengan jenis baterai yang lain dan sangat mudah tertelan tanpa sepengetahuan Mama. Sebaliknya, baterai besar dengan ukuran AA atau AAA sulit untuk dicerna karena tidak dapat masuk ke mulut bayi. Namun jika terperangkap di tenggorokan yang dapat menyebabkan cedera parah.

Sebagian besar mainan bayi dilengkapi dengan baterai kancing. Ketika baterai tersangkut di kerongkongan, bayi kemungkinan besar akan mengalami luka bakar yang cukup parah pada esofagus dan komplikasi selanjutnya yang mengancam jiwa. Karena itu jika tertelan, sangat penting untuk mengeluarkan baterai dalam waktu 2 jam.

Editors' Picks

Tanda dan Gejala Bayi Menelan Baterai

Tanda Gejala Bayi Menelan Baterai
Freepik

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, konsumsi semua jenis baterai berbahaya bagi bayi. Penting untuk mengawasi bayi saat mereka bermain atau menjelajahi rumah. Seringkali bayi menelan baterai secara sengaja atau tidak sengaja pada saat Mama tidak melihat. Jika ini terjadi, ada beberapa hal yang dapat digunakan oleh Mama sebagai indikator. Gejala-gejala ini adalah:

  • Nyeri di daerah perut,
  • mual,
  • tersedak,
  • bayi mengeluarkan air liur terus menerus,
  • feses atau kotoran berwarna gelap dengan darah,
  • gangguan pernapasan.

Keracunan Asam Baterai pada Bayi

Keracunan Asam Baterai Bayi
Freepik/A3pfamily

Baterai terbuat dari alkalin atau lithium yang bersifat asam, jadi jika ditelan oleh bayi, dapat membahayakan kesehatannya. Untuk bayi, situasinya bisa buruk karena baterai mengandung asam. Mengunyah atau menjilati baterai, menyebabkan luka bakar di mulut karena asam yang ada di dalamnya.

Asam ini bisa dalam berbagai bentuk, cairan maupun kering. Namun dalam bentuk apa pun itu, asam ini bahkan dapat membuat bayi menjadi buta karena dapat masuk ke matanya, menyebabkan peradangan parah dan nyeri akut.

Apa yang Harus Dilakukan jika Bayi Menelan Baterai?

Apa Harus Dilakukan jika Bayi Menelan Baterai
Freepik/wavebreakmedia

Bayi dapat dengan mudah menemukan baterai dari mainannya. Meskipun harus memeriksa bayi terlebih dahulu, jika bayi menelan baterai, segera bawa ke rumah sakit. Dokter biasanya akan melakukan tindakan endoskopi, jika:

  • Baterai terjebak di tenggorokan,
  • bayi menunjukkan kesulitan bernapas,
  • mengalami sakit perut akut,
  • muntah disertai darah,
  • baterai terlalu besar untuk bayi yang berusia di bawah enam tahun tetapi belum keluar dari feses selama lebih dari dua hari.

Dalam situasi seperti itu, disarankan untuk tidak memberi bayi apa pun untuk dimakan serta minum dan yang terpenting, jangan pernah mencoba membuat bayi muntah dengan paksa. Ini akan meningkatkan kemungkinan mendorong kembali baterai ke saluran pencernaan.

Tips Mencegah Bayi Menelan Baterai

Tips Mencegah Bayi Menelan Baterai
Freepik/Peoplecreations

Sebagai bayi, mereka tidak bisa berhenti bermain dari apa pun, dan mereka juga belum bisa membedakan mana yang benar dan salah. Bayi tidak dapat berhenti bermain karena mereka menyukai eksplorasi dan eksperimen, dan ini juga cara mereka belajar.

Sebagai orang dewasa, menjadi tanggung jawab kita untuk menciptakan lingkungan yang aman agar bayi dapat belajar dan tumbuh. Demi keselamatan bayi dan mencegahnya dari risiko menelan baterai, Mama harus mengambil langkah-langkah berikut ini:

  • Bayi itu harus selalu dalam lingkungan aman, dan tidak ada zat berbahaya atau benda yang tidak aman di sekitarnya.
  • Selalu waspada dengan bayi itu, pastikan bayi selalu dalam pengawasan.
  • Simpan baterai di dalam kotak yang jauh dari jangkauan bayi.
  • Simpan soket baterai di dalam mainan yang tertutup selotip agar bayi tidak dapat mengaksesnya.

Jadi, Mama harus terus mengatakan pada diri sendiri bahwa "mereka bayi," dan Mama harus ekstra hati-hati, terutama dengan benda tajam, bahan beracun, dan baterai. Tidak perlu berhenti membeli mainan favorit bayi hanya karena mainan itu membutuhkan baterai. Yang penting adalah waspada dan perhatikan bahwa baterai tetap utuh sehingga bayi aman. Dalam kasus kecelakaan, bergegas ke dokter adalah langkah paling penting.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk