Hindari 4 Kesalahan dalam Memberi Makan Bayi

Ayo cek apakah Mama sudah memberi makan bayi dengan benar?

20 Juli 2019

Hindari 4 Kesalahan dalam Memberi Makan Bayi
Freepik/yummypic

Apakah merasa ada yang salah ketika memberi makan bayi? Atau bayi Mama tidak bertambah berat sesuai dengan tinggi badan dan umurnya.

Tanpa disadari, Mama mungkin melakukan beberapa kesalahan dalam memberi makan bayi. Kesalahan tersebut mungkin berpengaruh terhadap napsu makan, kesehatan, berat badan, atau perkembangan bayi.

Apa saja kesalahan-kesalahan tersebut? Yuk simak ulasan Popmama.com berikut agar bayi dapat makan dengan baik.

1. Terlalu menghindari kotor

1. Terlalu menghindari kotor
Pixabay/ajale

Dalam upaya untuk tetap bersih dan rapi (dan mengurangi jumlah cucian), Mama mungkin selalu membersihkan mulut bayi dengan handuk, menyuapi, atau menghindari makanan yang berantakan.

Bersih dan rapi memang baik, namun keinginan untuk selalu bersih menghalangi bayi untuk belajar. Banyak pelajaran yang diperoleh bayi selama waktu makan. Dan tidak ada cara yang lebih baik untuk belajar tentang makanan selain menjadi kotor dan berantakan.

Mama akan selalu bisa membersihkan “kekacauan” setelah bayi selesai makan. Yuk, beri bayi kesempatan untuk belajar dan berkembang.

Editors' Picks

2. Menyuapi bayi terus-menerus

2. Menyuapi bayi terus-menerus
pixabay/yalehealth

Beberapa orangtua mungkin lebih memilih untuk menyuapi bayi agar cepat selesai atau menghindari makanan yang bercecer. Membiarkan bayi makan sendiri akan mendorong bayi untuk belajar banyak hal seperti belajar memegang makanan dengan menjepit (Pincer grasp). Pincer grasp akan membuka jalan kepada kemampuan lain misalnya menulis, memegang sendok dan piring, atau menggambar.

Amati perkembangan perkembangan bayi dan tanda-tanda kapan waktu yang tepat untuk berhenti menyuapi bayi. Biarkan bayi makan sendiri dengan sendok dan hindari untuk membersihkan bayi saat ia sedang makan.

3. Menyajikan makanan yang terlalu sehat

3. Menyajikan makanan terlalu sehat
pinterest.com/samniccole
Memulai MPASI bayi

Bayi dan balita harus mengonsumsi makanan sehat, tidak mengandung bahan pewarna atau pemanis buatan dan tentunya mengandung banyak nutrisi.

Namun ada tren yang menekankan makanan bayi hanya terdiri dari buah, sayuran, dan biji-bijian. Jenis makanan ini sehat namun cenderung rendah lemak yang dibutuhkan untuk pertumbuhan.

Pastikan makanan bayi mengandung semua nutrisi yang dibutuhkan sesuai umurnya. Mama bisa membuat menu harian yang terdiri dari makanan bernutrisi secara bergantian.

4. Memberikan makanan dan minuman orang dewasa

4. Memberikan makanan minuman orang dewasa
Pixabay/freestocks-photos

Apa salahnya dengan seteguk kopi atau mencoba segigit brownies? Jika ini dilakukan untuk jangka waktu yang panjang, bayi akan keranjingan dengan makanan manis. Makanan yang disajikan untuk bayi sejak dini akan memengaruhi preferensi selera bayi saat bertambah umur.

Tahan untuk memberikan makanan dan minuman manis dan berkafein sampai setelah usia dua. Memberikan keluarga makanan sehat sejak awal akan membuahkan hasil yang baik dalam jangka panjang. Sebisa mungkin hindari pemanis buatan dan jangan berikan makanan dan minuman berkafein kepada bayi dan balita.

Apakah Mama punya kiat khusus dalam memberi makan bayi? Yuk komen di bawah.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.