Mengenal 4 Baju Tradisional dari China, Bisa Jadi Gaya saat Imlek

Ini lho, empat baju tradisional China yang sering ditemui

26 Januari 2022

Mengenal 4 Baju Tradisional dari China, Bisa Jadi Gaya saat Imlek
Pixabay/airtank

Pakaian tradisional Tiongkok adalah evolusi dari jaket dan celana panjang atau gaun yang panjang, longgar, dan berpotong lurus. Masing-masing dari baju tradisional mereka mencerminkan estetika, filosofi, dan nilai-nilai sosial tradisional Tiongkok saat mereka berubah selama lebih dari 3.000 tahun sejarah.  

Ada empat macam baju tradisional China yang sering digunakan sampai sekarang. Biasanya pakaian tradisional China berwarna terang, seperti merah, kuning, dan ungu. Oleh karena itu tidak terlalu sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari.  

Berikut ini Popmama.com akan mengenalkan empat baju tradisional dari China yang paling berkhas. Ini dia!  

Editors' Picks

4 Jenis Pakaian Tiongkok yang Terkenal

4 Jenis Pakaian Tiongkok Terkenal
Unsplash/Alex Shaw

Ada empat jenis pakaian tradisional dari China yang paling terkenal di seluruh dunia. Jenis pakaiannya itu diantaranya adalah The Hanfu, Zhongsan suit ( Mau suit), Tang suit, dan Cheongsam (qipao).  

Masing-masing dari jenis pakaiannya itu mempunyai arti dan filosofi yang berbeda. Berikut arti dan filosofi dari tiap pakaian tradisional China.  

  • The Hanfu – Pakaian China yang paling tradisional  

Hanfu merupakan pakaian mayoritas Tionghoa etnis Han. Hanfu adalah pakaian tradisional Tiongkok yang tertua. Legenda melacaknya kembali ke lebih dari 4.000 tahun yang lalu ketika permaisuri Huangdi, Leizu, membuat kain dengan sutra. Pakaian itu terus ditingkatkan di beberapa dinasti.  

Sampai Dinasti Han, Hanfu diambil dan dipromosikan dengan penuh semangat oleh kelas penguasa. Itu kemudian menjadi pakaian nasional orang-orang etnis Han. Itu juga memiliki pengaruh luas di negara-negara Asia tetangga, seperti Korea, Jepang, dan Vietnam.  

Saat ini, orang jarang memakai Hanfu kecuali pada acara-acara khusus, seperti festival dan upacara pernikahan, atau oleh gadis-gadis muda yang ingin pamer atau berfoto.  

Pakaian hanfu sendiri terdiri dari beberapa bagian, antara lain yi (pakaian silang kerah terbuka), pao (pakaian seluruh tubuh yang dikenakan oleh pria), ru (kemeja kerah silang terbuka), shan (kemeja atau jaket kerah silang terbuka yang dikenakan di atas yi), qun atau chang (rok yang dikenakan oleh wanita dan pria), dan ku (sejenis celana panjang).  

Orang menggunakan berbagai ornamen untuk menghias Hanfu mereka, seperti menggunakan sabuk atau selempang. Ornamen tersebut disebut pei, yang berarti cocok atau menghiasi. Semakin banyak dekorasi yang mereka miliki, semakin tinggi status sosial yang mereka miliki.  

Laki-laki biasanya mengenakan topi dan perempuan mengenakan penutup kepala untuk pergi dengan Hanfu mereka. Hanfu dapat dibagi menjadi tiga gaya, jaket dengan rok, jaket dengan celana panjang, dan gaun one-piece. Gaya paling populer adalah jaket dengan gaya rok, yang dikenakan oleh wanita.  

  • Cheongsam (Qipao) - Gaun tradisional China yang paling terkenal  

Cheongsam (qipao) berevolusi dari changpao (gaun panjang) wanita Manchi dari Dinasti Qing (1644-1912). Orang-orang etnis Manchu juga disebut orang-orang Qi oleh orang-orang Han, maka gaun panjang mereka diberi nama qipao.  

Cheongsam terutama berkembang menjadi gaya Beijing, gaya Shanghai, dan gaya Hong Kong. Ada banyak perbedaan dalam dekorasi, warna, bahan, dan desain. Gaya Cheongsam Beijing lebih tradisional dan konservatif daripada gaya Shanghai dan Hong Kong. Warna qipao gaya Beijing jauh lebih cerah dan dekorasinya lebih rumit daripada gaya lainnya.  

Cheongsam gaya Shanghai lebih komersial dan berwawasan ke depan. Lebih banyak elemen Barat digunakan dalam desain dan warna cheongsam gaya Shanghai. Cheongsam gaya Hong Kong sangat dipengaruhi oleh mode Eropa. Lengan cheongsam gaya Hong Kong lebih pendek dari model Cheongsam Beijing dan Shanghai. Dekorasinya juga lebih sederhana.  

  • Tang Suit  

Setelan Tang sering mengacu pada jenis jaket China daripada pakaian Dinasti Tang (618-907). Asal-usul setelang Tang sebenarnya hanya berasal dari era Dinasti Qing (1644-1911). Ini dikembangkan dari jenis pakaian Manchuria era itu magua (gaun kuda). 

Nama ini berasal dari China perantauan. Itu karena Kekaisaran Tang terkenal makmur dan berkuasa di dunia, orang asing menyebu orang Tionghoa perantauan sebagai orang Tang, dan pakaian yang mereka kenakan disebut setelan Tang.  

Setelan Tang adalah duijin (sejenis jaket bergaya China dengan kancing bagian depan) dengan kerah Mandarin (kerah pita) dan kancing katak (kenop yang berbentuk dari tali yang diikat rumit).  

Pakaian tradisional Tang, berdasarkan magua dari etnis Manchu, biasanya memiliki karakter China untuk mengekspresikan keberuntungan atau harapan terbaik. Karakter yang paling populer termasuk fu (kebahagiaan dan keberuntungan) dan shou (panjang umur).  

Saat ini, pakaian Tang telah menjadi jenis pakaian formal yang dikenakan pada beberapa acara khusus, seperti Tahun Baru Imlek, upacara pernikahan, atau acara penting.  

  • The Zhongshan suit – Pakaian formal tradisional pria  

Setelah Zhongshan, juga dikenal sebagai setelan Mau di luar negeri, adalah jenis jaket pria. Ini pertama kali dianjurkan oleh Dr Sun Yat-sen (Sun Zhongshan dalam bahasa Mandarin, maka setelan Zhongshan).  

Desain pakaian Zhongshan menggabungkan gaya pakaian tradisional Tiongkok dan Barat. Setelan Zhongshan memiliki empat saku besar di bagian depan, dua di atas dua di bawah, dengan jarak yang sama di kiri dan kanan. Ada lima kancing tengah di bagian depan dan tiga kancing kecil di setiap lengan.  

Setelan Zhongshan dapat dikenalkan pada acara formal karena bentuknya yang simetris, tampilan yang menarik, keanggunan, dan kesan yang stabil. Warna pakaian Zhongshan bermacam-macam, tetapi biasanya polos, termasuk hitam, putih, biru, dan abu-abu. Pemakai memilih warna yang berbeda untuk situasi yang berbeda.  

5 Variasi Utama dalam Pakaian Tradisional China

5 Variasi Utama dalam Pakaian Tradisional China
Unsplash/east meets dress

Tidak ada peragaan busana di Tiongkok kuno. Pakaian tradisional China adalah hasil dari selera estetika dan kebiasaan sosial masyarakat. Ini bervariasi secara historis, regional, dan melalui hierarki sosial.  

  • Desain  

Pakaian tradisional Tionghoa biasanya mengambil potongan lurus dan bentuknya longgar. Selain itu, keselarasan keseluruhan pakaian juga ditekankan.  

  • Warna  

Orang biasanya mengenakan pakaian berwarna terang dalam kehidupan sehari-hari. Merah, kuning cerah, dan ungu selalu eksklusif milik kaisar dan keluarga kekaisaran. Orang-orang massa kebanyakan memakai warna merah di pesta pernikahan. Selain itu, pakaian putih biasanya dikenakan pada saat pemakaman.  

Misalnya, bagi wanita hanya permaisuri atau istri resmi yang boleh memakai warna merah asli, sedangkan warna itu dilarang untuk selir.  

  • Gender  

Pakaian wanita ternyata lebih beragam daripada pakaian pria. Dibandingkan dengan pakaian pria, pakaian wanita memiliki lebih banyak ornamen, item, dan gaya.  

  • Bahan  

Pada awalnya, orang China kuno hanya menutupi tubuh mereka dengan daun. Seiring dengan meningkatnya pembangunan pertanian, semakin banyak bahan sandang yang muncul. Pada tahun-tahun berikutnya, linen, katun, dan sutra adalah bahan yang menonjol.  

Selama Dinasti Ming (1368-1644), menurut kebijakan fisiokrasi dan pembatasan bisnis pemerintah, pengusaha dilarang mengenakan pakaian sutra, bahkan jika mereka kaya.  

  • Sejarah  

Hampir setiap dinasti memiliki pakaian uniknya sendiri, beberapa diantaranya benar-benar indah tidak tertandingi.  

2 Bentuk Dasar Pakaian Tradisional Tionghoa

2 Bentuk Dasar Pakaian Tradisional Tionghoa
Freepik/our team

Secara umum, pakaian adat tradisional Tionghoa memiliki dua bentuk dasar, yaitu pakaian atas-bawah dan pakaian one-piece.  

  •  Pakaian Two-piece (atas-bawah)  

Pakaian atas-bawah, yang terdiri dari yi (pakaian atas) dan chang (pakaian bawah) adalah bentuk pakaian paling awal yang tercatat dalam dokumen Tiongkok. Pakaian Two-piece ini konon berasal dari masa pemerintahan Huangdi yang legendaris (2697-2597 SM). 

Yi mengacu pada pakaian kerah silang terbuka yang dikenakan oleh kedua jenis kelamin, di mana sisi kanan dibungkus di atas kiri, dan shang mengacu pada rok yang dikenakan oleh kedua jenis kelamin, disorot oleh ikat pinggang yang tergantung dari samping.  

  • Pakaian One-piece 

Pakaian one-piece disebut shenyi (jubah dalam) dan dapat ditelusuri kembali ke akhir Dinasi Zhou (1046-221 SM). Yi dan shang dijahit menjadi satu meskipun dipotong secara terpisah. Shenyi diambil secara luas oleh berbagai dinasti sepanjang sejarah Tiongkok. Itu dianggap sebagai pakaian formal di Dinasti Han (206-220 SM), dan masih memiliki pengaruh besar pada pakaian one-piece modern.  

Nah, itu dia Ma penjelasan lebih jelas terkait dengan 4 baju tradisional dari China. Jadi, sekarang Mama sudah tahu kan jenis-jenis dari baju tradisional China.  

Baca juga: 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk