Untuk Pengobatan Infeksi Serius, Inilah 5 Fakta Mengenai Lincomycin

Lincomycin hanya boleh digunakan sesuai resep dokter, lho!

19 Januari 2022

Untuk Pengobatan Infeksi Serius, Inilah 5 Fakta Mengenai Lincomycin
Pexels/Ivan Babydov

Apakah sebelumnya kamu pernah mendengar mengenai obat lincomycin?

Lincomycin merupakan obat antibiotik sebagai pilihan alternatif terapi penisilin dan derivatnya. Khususnya pada pasien dengan alergi penisilin.

Dilansir dari Medicinenet, lincomycin membunuh bakteri dan efektif melawan banyak jenis bakteri. Ini termasuk Staphylococcus aureus, Streptococcus pneumoniae, Streptococcus pyogenes dan Propionibacterium acnes.

Nah, berikut Popmama.com berikan informasi selengkapnya mengenai Lincomycin:

1. Apa saja efek samping dari lincomycin?

1. Apa saja efek samping dari lincomycin
Pexels/Andrea Piacquadio

Sebenarnya kamu tidak dianjurkan menggunakan Lincomycin secara sembarangan. 

Pasalnya, lincomycin memiliki efek samping tersendiri. Mungkin mengalami masalah usus yang jarang. Tetapi terkadang terjadi kolitis pseudomembran dengan penggunaan lincomycin.

Oleh karena itu, hanya boleh digunakan untuk mengobati infeksi serius dan di mana antibiotik yang kurang toksik tidak sesuai. 

Efek samping yang paling sering timbul setelah mengonsumsi lincomycin adalah:

  • Mual, muntah
  • Diare
  • Sakit perut
  • Ruam
  • Gatal

Selain itu, lincomycin dapat mengubah bakteri normal di usus besar. Bahkan mendorong pertumbuhan berlebih dari beberapa bakteri seperti Clostridium difficile yang menyebabkan radang usus besar.

Sedangkan pada pasien yang mengalami tanda-tanda kolitis pseudomembran setelah pengobatan lincomycin, maka harus segera menghubungi dokter. Sebab gejala mungkin termasuk:

  • Diare
  • Demam
  • Sakit perut
  • Terkejut

Editors' Picks

2. Apa saja peringatan sebelum menggunakan lincomycin?

2. Apa saja peringatan sebelum menggunakan lincomycin
Pexels/RODNAE Productions

Kamu perlu mendapatkan bantuan medis darurat jika memiliki tanda-tanda reaksi alergi seperti gatal-gatal, sulit bernapas dan bengkak di wajah setelah menggunakan lincomycin.

Dikutip dari Webmd, Sebelum menggunakan obat lincomycin, beri tahu dokter riwayat kesehatan kamu. Terutama dari penyakit ginjal, penyakit hati dan penyakit lambung atau usus.

Artinya, kamu juga perlu mengikuti anjuran dan saran dokter saat menjalani pengobatan dengan lincomycin.

Sebelum mengonsumsi lincomycin, kamu juga memperhatikan beberapa hal di bawah ini:

  • Beri tahu dokter jika kamu ingin melakukan vaksinasi dengan vaksin hidup seperti vaksin tifoid selama menjalani pengobatan dengan lincomycin. Sebab lincomycin dapat mengurangi efektivitas vaksin tersebut.
  • Beri tahu dokter jika kamu sedang mengonsumsi obat, suplemen atau produk herbal tertentu.
  • Beri tahu dokter apabila kamu sedang hamil, berencana untuk hamil atau menyusui.
  • Jika terjadi reaksi alergi obat, efek samping yang lebih serius dari lincomycin, segeralah beritahu dokter.

3. Bagaimana interaksi lincomycin dengan obat lain?

3. Bagaimana interaksi lincomycin obat lain
Pexels/Anna Shvets

Secara medis, lincomycin termasuk jenis antibiotik yang digunakan hanya untuk pengobatan infeksi dalam kasus alergi penisilin.

Lalu bagaimana interaksi yang dapat terjadi jika menggunakan lincomycin dengan obat lain:

  • Acenocoumarol secara bersamaan lincomycin bisa berpotensi menyebabkan keparahan perdarahan akan meningkat.
  • Acetophenazine dapat meningkatkan aktivitas neurotoksik lincomycin.
  • Alimemazine bisa meningkatkan aktivitas neurotoksik lincomycin.
  • Amisulpride dengan lincomycin bisa meningkatkan aktivitas neurotoksik Amisulpride.
  • Amitriptyline dapat meningkatkan aktivitas neurotoksik lincomycin.
  • Amitriptylinoxide lincomycin dapat meningkatkan aktivitas neurotoksik Amitriptylinoxide.
  • Amoxapine dapat meningkatkan aktivitas neurotoksik lincomycin.
  • Aripiprazole dapat meningkatkan aktivitas neurotoksik lincomycin.
  • Aripiprazole lauroxil dengan lincomycin bisa meningkatkan aktivitas neurotoksik dari Aripiprazole lauroxil.
  • Asam askorbat Kemanjuran terapi lincomycin dapat dikurangi jika digunakan dalam kombinasi dengan asam askorbat.

4. Berapa dosis yang tepat dari lincomycin?

4. Berapa dosis tepat dari lincomycin
Pexels/Ivan Babydov

Mungkin kamu masih bertanya mengenai berapa dosis lincomycin yang tepat?

Nah, berikut adalah dosis umum penggunaan lincomycin:

  • Dewasa akan diberikan berupa suntikkan 600 mg setiap 24 jam.  Dapat menggunakan 600 mg setiap 12 jam atau lebih sering untuk infeksi berat, jika diperlukan.
  • Tetapi dosis harian maksimum 8000 mg lincomycin dianjurkan, yakni tingkat dan dosis yang lebih tinggi telah dikaitkan dengan reaksi kardiopulmoner terbilang parah.
  • Pada anak usia 1 bulan ke atas sebaiknya diberikan 10-20 mg/kg/hari dalam dosis terbagi selama 8-12 jam.
  • Penggunaan lincomycin pada anak usia 1 bulan dan lebih tua bisa berupa suntikkan 10 mg/kg setiap 24 jam dan dapat menggunakan 10 mg/kg setiap 12 jam atau lebih sering untuk infeksi berat, jika diperlukan.
  • Penggunaan lincomycin yang aman dan efektif tidak ditetapkan untuk bayi berusia kurang dari 1 bulan.

5. Bagaimana cara meminum lincomycin dengan benar?

5. Bagaimana cara meminum lincomycin benar
Pexels/Alexandr Podvalny

Biasanya, lincomycin diberikan melalui suntikan ke pembuluh darah atau otot seperti yang diarahkan oleh dokter sebanyak 1-3 kali sehari. 

Selain itu kamu juga perlu memperhatikan cara mengonsumsi lincomycin yang benar, yaitu:

  • Dosis didasarkan pada kondisi medis pasien dan respons terhadap pengobatan. Sedangkan pada anak-anak, dosisnya juga didasarkan berat badan.
  • Jika kamu menggunakan obat ini di rumah, pelajari semua petunjuk persiapan dan penggunaan dari dokter.
  • Sebelum menggunakan lincomycin, periksa produk ini secara untuk partikel atau perubahan warna. Jika salah satunya ada, jangan gunakan cairan tersebut. 
  • Untuk efek terbaik, gunakan lincomycin pada waktu yang sama. 
  • Untuk membantu kamu mengingat, gunakan obat ini pada waktu yang sama setiap hari. Terus gunakan lincomycin sampai jumlah yang ditentukan habis. Bahkan jika gejalanya hilang setelah beberapa hari. 
  • Menghentikan pengobatan terlalu dini dapat memungkinkan bakteri untuk terus tumbuh, yang malah mengakibatkan kembalinya infeksi.
  • Selalu mengikuti anjuran dokter dan baca informasi yang tertera pada kemasan lincomycin sebelum mulai mengonsumsinya.
  • Jangan menambah atau mengurangi dosis tanpa berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter.

Nah, itulah fakta mengenai lincomycin. Jadi jangan sembarangan mengonsumsi lincomycin, ya!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk