Rencanakan Kehamilan, Berapa Dosis Vitamin E untuk Program Hamil?

Kehadiran bayi dalam kehidupan rumah tangga selalu membawa kebahagiaan

26 Oktober 2020

Rencanakan Kehamilan, Berapa Dosis Vitamin E Program Hamil
Pinterest.com/Krystle Holt

Kehadiran bayi dalam kehidupan rumah tangga selalu membawa kebahagiaan. Maka tak jarang jika beberapa pasangan langsung melakukan program kehamilan untuk mendapatkan momongan segera setelah menikah. 

Ketika memutuskan mengikuti program hamil, maka kamu dan pasangan harus konsisten mengikuti prosedur yang ditentukan dokter di antaranya memenuhi asupan nutrisi. Mineral dan vitamin adalah salah satu nutrisi penting untuk melakukan program hamil, bahkan vitamin E diketahui mampu membantu meningkatkan kesuburan. 

Vitamin E adalah antioksidan yang mampu membantu mempertahankan sel dari radikal bebas yang bisa merusak sel-sel tubuh khususnya sel telur dan sel sperma. Apa manfaat lain dari vitamin E? Adakah anjuran dosis vitamin E untuk program hamil bagi pasangan yang sedang merencanakan kehamilan?

Berikut Popmama.com akan membahasnya secara detail pada penjelasan di bawah ini.

Editors' Picks

Dosis Vitamin E yang Harus Dikonsumsi

Dosis Vitamin E Harus Dikonsumsi
Unsplash/Thought Catalog

Walaupun mampu membantu program hamil, kamu tetap harus mengikuti anjuran dosis vitamin E. Perlu diketahui terlebih dahulu jika kebutuhan vitamin E orang dewasa adalah sekitar 200 mg per hari. Kamu bisa mengonsumsi vitamin E sebanyak mungkin selama tidak melebihi 1.000 mg per hari karena hal tersebut dapat berisiko pada kesehatan seperti menimbulkan diare, mual, muntah, sakit kepala, dan gangguan penglihatan. 

Apabila kamu dan pasangan ingin mengonsumsi suplemen vitamin, sebaiknya dikonsultasikan terlebih dahulu ke dokter untuk memastikan kebutuhan vitamin E. Pasalnya, kebutuhan vitamin E setiap orang berbeda-beda, tergantung pada kondisi kesehatan, usia, dan pola hidup yang dijalani.

Manfaat Vitamin E

Manfaat Vitamin E
Freepik

Untuk laki-laki, vitamin E bermanfaat untuk motilitas sperma yang berhubungan dengan kemampuan organisme sperma untuk bergerak dengan sendirinya. Sangat penting untuk menjaga motilitas sperma selama program hamil karena sperma harus dapat melintas jarak tertentu untuk membuahi sel telur. 

Ada pula beberapa kasus yang menunjukkan infeksi membuat penurunan jumlah sperma. Tentu ini bukan kabar baik bagi kamu dan pasangan yang sedang mengikuti program hamil. Oleh sebab itu, vitamin E dapat mencegah infeksi dan kerusakan sel. Vitamin E dapat bertindak sebagai pelindung sel sehingga produksi sel sperma dapat meningkat dan membuahi sel telur. 

Sementara itu, untuk perempuan, vitamin E dapat melancarkan aliran darah di arteri radial untuk meningkatkan ketebalan lapisan rahim. Semakin tebal dinding rahim, maka embrio yang menempel pada dinding rahim dapat tumbuh menjadi janin. Lapisan dinding rahim yang tipis umumnya menjadi penyebab utama ketidaksuburan perempuan. 

Kandungan antioksidan dalam vitamin E juga bisa melindungi sistem reproduksi dari radikal bebas atau kerusakan sel yang menjadi penyebab dinding rahim menipis. Sedangkan kandungan antikoagulan dalam vitamin E bisa mengencerkan darah beku di area panggul dan rahim kamu sehingga peredaran darah menjadi lancar serta mencegah penurunan ovulasi. 

Sumber Makanan Vitamin E

Sumber Makanan Vitamin E
Pixabay/moreharmony

Menemukan makanan yang mengandung vitamin E tidak sulit kok. Sayuran berdaun hijau seperti brokoli dan kubis adalah sumber makanan yang mengandung vitamin E. Kamu bisa memasaknya menjadi sup atau merebus sayuran berdaun hijau. Selanjutnya, kacang-kacangan juga merupakan sumber vitamin E dan omega 3. 

Meskipun begitu, hindari kacang yang diubah menjadi manisan dan dilapisi coklat karena makanan tersebut mengandung tinggi lemak. Apabila kamu bosan mengonsumsi sayuran atau kacang-kacangan, maka kamu dapat menyantap biji bunga matahari atau biji wijen.

Itulah yang perlu kamu ketahui tentang dosis vitamin E untuk program hamil. Vitamin E hanya faktor pendukung program hamil yang kamu jalankan bersama pasangan. Pola hidup sehat juga perlu dijalankan untuk memperlancar program kehamilan. Usahakan juga untuk tidak stres dan begadang selama program hamil ya. 

Baca juga :

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.