Cek Mitos dan Fakta tentang Gigi Bayi. Mana yang Mama Belum Mengerti?

Benarkah, gigi bayi tidak penting untuk dirawat? Kan akan tanggal dan tumbuh yang baru

6 April 2020

Cek Mitos Fakta tentang Gigi Bayi. Mana Mama Belum Mengerti
Freepik/zilfergolf

Selama bertahun-tahun Mama berurusan dengan gigi, mungkin membuat Mama berpikir bahwa merawat gigi bayi bukanlah masalah besar.

Namun masih ada banyak kebingungan tentang apa yang harus dilakukan ketika gigi mulai tumbuh sekitar 6 bulan. Mitos yang salah soal gigi bayi dapat membahayakan kesehatan mulut dan gigi bayi.

Berikut 6 mitos tentang gigi bayi yang dirangkum Popmama.com untuk Mama.

Mitos 1: Gigi bayi tidak begitu penting

Mitos 1 Gigi bayi tidak begitu penting
Freepik/Zayne-c

FAKTA:

Ya, gigi susu bayi bersifat sementara dan pada akhirnya akan tanggal diganti gigi permanen. Namun, gigi susu memiliki banyak kegunaan. "Gigi bayi sangat penting untuk makan dan mendapat nutrisi yang diperlukan, untuk struktur wajah, dan untuk menahan ruang bagi gigi permanen untuk tumbuh dengan benar," kata Homa Amini, DDS, kepala kedokteran gigi anak di Nationwide Children's Hospital, Ohio.

Jika gigi tanggal terlalu dini karena pembusukan, gigi lainnya dapat bergeser sehingga tidak ada ruang yang cukup untuk gigi dewasa tumbuh. Alasan lain adalah untuk perkembangan bicara bayi. Bayi akan membutuhkan giginya untuk menghasilkan suara seperti i, th, dan sh.

Mitos 2: Tumbuh gigi dapat menyebabkan bayi sakit

Mitos 2 Tumbuh gigi dapat menyebabkan bayi sakit
Freepik/Studiomay

FAKTA:

Meskipun Mama mungkin pernah mendengar bahwa tumbuh gigi menyebabkan diare, demam, dan sejumlah masalah lainnya, penelitian terbaru menunjukkan bahwa gejala tumbuh gigi sebenarnya cukup ringan.

Iritasi gusi, air liur, dan lekas marah adalah gejala paling umum yang terkait dengan tumbuh gigi, menurut sebuah penelitian terbaru di Pediatrics; beberapa bayi juga mungkin mengalami sedikit peningkatan suhu.

Namun, demam (39 ° C atau lebih tinggi) tidak terkait dengan tumbuh gigi, kata Jade Miller, D.D.S., presiden American Academy of Pediatric Dentistry (AAPD). Jika bayi memiliki tanda-tanda penyakit yang signifikan, hubungi dokter anak.

Editors' Picks

Mitos 3: Mama harus menyikat gigi bayi sekali sehari

Mitos 3 Mama harus menyikat gigi bayi sekali sehari
Pixabay/jennyfriedrichs

FAKTA:

Meski masih gigi bayi, sebaiknya disikat dua kali sehari. "Diperlukan sekitar 24 jam untuk pembuatan film bakteri yang menyebabkan gigi berlubang, yang biasa disebut plak, untuk membangun kekuatan yang cukup untuk merusak struktur gigi," kata Dr. Miller.

“Sepertinya tidak ada yang dapat melepas semua plak dengan menyikat gigi hanya sekali sehari. Karena itu, kami menyarankan menyikat gigi dua kali sehari, untuk meningkatkan kemungkinan pengangkatan plak yang lebih menyeluruh.

Sebelum bayi memiliki gigi, bersihkan mulut dan gusinya dengan handuk basah. Setelah tumbuh gigi pertamanya, ganti dengan sikat gigi kecil yang berbulu halus dan gunakan sedikit pasta gigi berfluoride.

Lakukan dengan teknik menyikat yang sama dengan yang Mama lakukan

Mitos 4: Bayi tidak boleh menggunakan pasta gigi berfluoride sampai berusia 2 tahun

Mitos 4 Bayi tidak boleh menggunakan pasta gigi berfluoride sampai berusia 2 tahun
Pixabay/Alexas Fotos

FAKTA:

Para ahli sekarang menyarankan menggunakan pasta gigi fluoride sejak awal. "Fluoride secara signifikan mengurangi kemungkinan pembusukan," kata Dr. Miller.

Alasan mengapa fluoride pernah dilarang untuk digunakan bagi bayi adalah karena fluoride dapat mempengaruhi penampilan gigi bayi, menyebabkan bintik-bintik putih atau permukaan yang kasar, berlubang, dan bayi menelan pasta gigi alih-alih memuntahkannya.

Itu sebabnya Mama hanya perlu menggunakan sedikit pasta gigi untuk mencegah bayi menelan terlalu banyak. Secara teknis, setiap pasta gigi fluoride akan memiliki konsentrasi fluoride yang sama, tetapi rasa pasta gigi bayi dan anak lebih enak.

Mitos 5: Bayi tidak akan mengalami gigi berlubang

Mitos 5 Bayi tidak akan mengalami gigi berlubang
Freepik/User6014584

FAKTA:

"Jika bayi memiliki gigi, tetap memiliki kemungkinan mendapatkan rongga," kata Jill Lasky, D.S., seorang dokter gigi anak di Lasky Pediatric Dental Group, di Los Angeles.

Dan meskipun gigi bayi pada akhirnya akan tanggal, itu tidak berarti pembusukan adalah masalah kecil atau sementara. Jika tidak diobati, rongga pada gigi bayi dapat menyebabkan gigi menjadi terinfeksi atau abses, yang dapat menyebabkan rasa sakit dan pembengkakan.

Selain itu, gigi permanen terbentuk tepat di ujung akar gigi bayi, sehingga setiap infeksi pada gigi bayi dapat merusak gigi. Bahkan, satu penelitian menemukan bahwa anak yang memiliki gigi berlubang di gigi susu mereka tiga kali lebih mungkin untuk memiliki gigi berlubang di gigi permanen mereka.

Selain menyikat gigi, cara paling penting untuk mengurangi kemungkinan bayi mengalami gigi berlubang adalah dengan tidak membaringkannya di tempat tidur dengan sebotol susu formula atau jus, atau menyusuinya selama dan di malam hari. Bakteri yang menyebabkan gigi berlubang menyukai gula dan karbohidrat. Setelah bayi tertidur, cairan manis itu masuk ke mulutnya dan memberikan kesempatan bagi gigi berlubang untuk berkembang.

Juga hindari berbagi peralatan dengannya atau membersihkan dotnya dengan mulut mama, yang dapat menularkan kuman penyebab gigi berlubang kepada bayi. Hubungi dokter gigi pediatrik jika bayi menunjukkan tanda-tanda lubang, seperti putih, kecoklatan gelap, atau bintik hitam yang tidak hilang ketika disikat.

Mitos 6: Mama harus menjadwalkan pemeriksaan gigi pertama pada usia 3 tahun

Mitos 6 Mama harus menjadwalkan pemeriksaan gigi pertama usia 3 tahun
Freepik/ jit1115

FAKTA:

Akademi Pediatrik Amerika dan AAPD merekomendasikan agar seorang bayi mengunjungi dokter gigi setelah ia mendapatkan gigi pertamanya atau saat ulang tahun pertamanya. "Sekitar 60 % anak-anak di Amerika Serikat mengalami kerusakan gigi pada saat mereka berusia 5 tahun," kata Dr. Miller. Dan tidak jarang bayi menunjukkan tanda-tanda kerusakan dini.

Pada kunjungan pertama, dokter gigi akan melakukan pemeriksaan untuk mengevaluasi risiko gigi berlubang bayi saat ini dan menjelaskan tentang apa yang dapat Mama lakukan untuk menjaga kesehatan mulutnya. Setelah kunjungan pertama, bayi harus melakukan pemeriksaan gigi setiap enam bulan atau seperti yang direkomendasikan oleh dokter gigi.

Mitos apa yang pernah Mama dengar soal gigi bayi?

Informasi lain soal gigi bayi dapat Mama baca disini:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.