Beri Tahu kepada Anak 5 Hadis Tentang Berbakti kepada Orangtua

Ma, jangan lupa beri tahu anak Mama 5 hadis ini ya

31 Maret 2021

Beri Tahu kepada Anak 5 Hadis Tentang Berbakti kepada Orangtua
Shutterstock/michaeljung

Berbakti kepada kedua orangtua berarti menaati norma susila dan norma kesopanan. Namun, dalam agama islam bukan hanya sekadar menaati kedua norma tersebut, tetapi juga menaati perintaah Allah SWT dan Rasul-Nya, Nabi Muhammad saw. 

Berbakti kepada kedua orangtua telah tercantum pada QS.An Nisa: 36

وَاعْبُدُوا اللَّهَ وَلَا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada kedua orangtua”

Selain tercantum dalam Al-Quran, perintah untuk berbakti kepada orangtua juga tercantum pada beberapa hadis.

Berikut ini, Popmama.com memberikan rangkuman beberapa hadis tentang berbakti kepada orangtua. 

1. Berbakti kepada Kedua Orangtua

1. Berbakti kepada Kedua Orangtua
Freepik/Odua

Selain dalam Al-Quran, perintah untuk berbakti kepada kedua orangtua juga tercantum pada hadis, salah satunya Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim.

Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya oleh Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu:

أيُّ العَمَلِ أحَبُّ إلى اللَّهِ؟ قالَ: الصَّلاةُ علَى وقْتِها، قالَ: ثُمَّ أيٌّ؟ قالَ: ثُمَّ برُّ الوالِدَيْنِ قالَ: ثُمَّ أيٌّ؟ قالَ: الجِهادُ في سَبيلِ اللَّهِ قالَ: حدَّثَني بهِنَّ، ولَوِ اسْتَزَدْتُهُ لَزادَنِي

“Amal apa yang paling dicintai Allah ‘Azza Wa Jalla?”. Nabi bersabda: “Shalat pada waktunya”. Ibnu Mas’ud bertanya lagi: “Lalu apa lagi?”.Nabi menjawab: “Lalu birrul walidain”. Ibnu Mas’ud bertanya lagi: “Lalu apa lagi?”. Nabi menjawab: “Jihad fi sabilillah”. Demikian yang beliau katakan, andai aku bertanya lagi, nampaknya beliau akan menambahkan lagi.

Editors' Picks

2. Berbakti kepada Ibu Lebih Utama

2. Berbakti kepada Ibu Lebih Utama
muslimommy.com

Berbakti kepada kedua orangtua adalah perintah Allah SWT dan Rasul-Nya. Diantara kedua orangtua, kedudukan untuk berbakti kepada ibu lebih utama. 

Dari Mu’awiyah bin Haidah Al Qusyairi radhiallahu’ahu, beliau bertanya kepada Nabi:

يا رسولَ اللهِ ! مَنْ أَبَرُّ ؟ قال : أُمَّكَ ، قُلْتُ : مَنْ أَبَرُّ ؟ قال : أُمَّكَ ، قُلْتُ : مَنْ أَبَرُّ : قال : أُمَّكَ ، قُلْتُ : مَنْ أَبَرُّ ؟ قال : أباك ، ثُمَّ الأَقْرَبَ فَالأَقْرَبَ

“wahai Rasulullah, siapa yang paling berhak aku perlakukan dengan baik? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: ayahmu, lalu yang lebih dekat setelahnya dan setelahnya” (HR. Al Bukhari dalam Adabul Mufrad, sanadnya hasan).

Fadhlullah Al Jilani, ulama India, menanggapi hadist ini, "Ibu lebih diutamakan daripada ayah secara ijma dalam perbuatan baik, karena dalam hadits ini bagi ibu ada 3x kali bagian dari yang didapatkan ayah. Hal ini karena kesulitan yang dirasakan ibu ketika hamil, bahkan terkadang ia bisa meninggal ketika itu. Dan penderitaannya tidak berkurang ketika ia melahirkan. Kemudian cobaan yang ia alami mulai dari masa menyusui hingga anaknya besar dan bisa mengurus diri sendiri. Ini hanya dirasakan oleh ibu."
 

3. Berbakti kepada Orangtua dapat Memanjangkan Umur dan Menambah Rezeki

3. Berbakti kepada Orangtua dapat Memanjangkan Umur Menambah Rezeki
Pexels/Gabby K

Selain menjalankan perintah Allah SWT dan Rasul, berbakti kepada orangtua dapat memanjangkan umur dna menambahkan rezeki.

Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

«مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُمَدَّ لَهُ فِي عُمْرِهِ، وَأَنْ يُزَادَ لَهُ فِي رِزْقِهِ، فَلْيَبَرَّ وَالِدَيْهِ، وَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

“Siapa yang ingin dipanjangkan umurnya dan ditambahkan rezkinya, maka hendaknya ia berbakti kepada kedua orang tuanya dan menyambug silaturrahim (kekerabatan).” (HR. Ahmad)

4. Berbakti kepada Kedua Orangtua Menjadi Amalan Masuk Surga

4. Berbakti kepada Kedua Orangtua Menjadi Amalan Masuk Surga
salamdakwah.com

Surga memiliki beberapa pintu, dan salah satunya adalah pintu birrul walidain (Berbakti kepada kedua orangtua).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

الوالِدُ أوسطُ أبوابِ الجنَّةِ، فإنَّ شئتَ فأضِع ذلك البابَ أو احفَظْه

“Kedua orangtua itu adalah pintu surga yang paling tengah. Jika kalian mau memasukinya maka jagalah orangtua kalian. Jika kalian enggan memasukinya, silakan sia-siakan orangtua kalian” (HR. Tirmidzi, ia berkata: “hadits ini shahih”, dishahihkan Al Albani dalam Silsilah Ash Shahihah no.914).

5. Tidak Berbakti kepada Kedua Orangtua adalah Dosa Besar

5. Tidak Berbakti kepada Kedua Orangtua adalah Dosa Besar
riliv.co

Berbakti kepada kedua orangtua adalah perintah Allah SWT dan Nabi Muhammad saw., maka barang saiapa yang tidak melakukannya akan mendapatkan dosa besar.

Hal ini secara tegas dinyatakan oleh Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam:

أكبرُ الكبائرِ : الإشراكُ بالله ، وقتلُ النفسِ ، وعقوقُ الوالدَيْنِ ، وقولُ الزورِ . أو قال : وشهادةُ الزورِ

“dosa-dosa besar yang paling besar adalah: syirik kepada Allah, membunuh, durhaka kepada orang tua, dan perkataan dusta atau sumpah palsu.” (HR. Bukhari-Muslim dari sahabat Anas bin Malik)

Itulah beberapa hadis tentang berbakti pada orangtua yang perlu anak ketahui. Yuk, ajarkan mulai dari sekarang tentang hadis-hadis di atas. Semoga anak Mama tetap menjadi anak yang berbakti kepada kedua orangtua ya!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.