TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

7 Hewan yang Paling Beracun di Dunia, Anak Perlu Tahu!

Hewan ini memiliki racun yang bisa membunuh 10 sampai 20 manusia

23 Maret 2022

7 Hewan Paling Beracun Dunia, Anak Perlu Tahu
nature.com

Anak tentu sudah mengenal berbagai macam hewan di dunia. Hewan-hewan tersebut memiliki fitur tubuh yang unik yang memungkinkan mereka untuk bertahan hidup.

Misalnya ada beberapa hewan dengan penglihatan mata yang baik sehingga bisa berburu di malam hari, atau ada juga hewan beracun yang efektif untuk memberikan pukulan maut dengan senyawa kimia beracun yang berada di tubuhnya.

Namun, apakah hewan beracun dan berbisa itu sama?

Anak perlu tahu bahwa hewan beracun adalah hewan yang menularkan toksin atau racunnya secara pasif, artinya ini dilakukan ketika mereka berusaha dimakan atau diserang oleh hewan lain.

Sedangkan hewan berbisa secara aktif menyuntikkan racun ke korbannya, melalui sengat, taring, atau pelengkap lainnya.

Nah kali ini Popmama.com akan membahas keduanya, dengan menyiapkan daftar 7 hewan paling beracun di dunia. Apakah anak bisa menebak salah satunya?

1. Katak panah beracun

1. Katak panah beracun
reptilesmagazine.com

Katak panah beracun atau golden dart frog adalah katak yang hanya ditemukan di hutan hujan lebat di Kolombia barat.

Walaupun memiliki warna yang cukup menggemaskan, jangan salah sangka, katak panah beracun ini mengeluarkan racun yang cukup berkilau dari kulitnya, sehingga dapat untuk membunuh 10 hingga 20 manusia!

Hanya ada satu spesies ular, Liophis epinephelus, yang tahan terhadap racun katak ini, tetapi mereka masih dapat dibunuh dengan dosis racun yang cukup besar.

Yang cukup menarik, katak panah beracun mendapatkan racunnya dari makanan semut dan kumbang asli alias spesimen yang dibesarkan di penangkaran, dan diberi makan lalat buah dan serangga umum lainnya, sama sekali tidak berbahaya.

2. Ular taipan pedalaman

2. Ular taipan pedalaman
Commons.m.wikimedia.org

Racun ular taipan pedalaman yang terdapat di Australia ini adalah yang paling kuat di kerajaan reptil, satu gigitan mengandung cukup bahan kimia untuk membunuh seratus manusia dewasa!

Sebagai catatan, racun taipan pedalaman terdiri dari rebusan kaya neurotoksin, hemotoksin, miotoksin, dan nefrotoksin, yang pada dasarnya berarti dapat melarutkan darah, otak, otot, dan ginjal manusia sebelum meninggal.

Untungnya, taipan pedalaman jarang bersentuhan dengan manusia, dan bahkan jika dapat diatasi dengan tepat oleh ahlinya ular ini cukup lemah lembut dan mudah ditangani.

Editors' Picks

3. Ikan batu

3. Ikan batu
scuba-plus.com

Jika anak melihat "batu" di pinggir pantai, khususnya di perairan Australia, hati-hati untuk tidak sembarangan menginjaknya ya! Karena itu bisa saja seekor ikan berbahaya yang bernama stonefish atau ikan batu. 

Sesuai dengan namanya, ikan yang berasal dari Samudra Pasifik Selatan ini tampak luar biasa seperti batu atau potongan karang.

Ini adalah suatu bentuk kamuflase yang dimaksudkan untuk melindunginya dari pemangsa, dan sayangnya jika tidak berhati-hari, ikan batu mudah diinjak oleh pengunjung pantai yang suka ceroboh.

Pada saat itulah ikan batu memberikan racun yang kuat ke bawah kaki.

Umumnya, di Australia, pihak berwenang memiliki persediaan antibisa ikan batu yang cukup, jadi kecil kemungkinannya akan terbunuh oleh ikan ini.

4. Ubur-ubur chironex fleckeri

4. Ubur-ubur chironex fleckeri
litfl.com

Ubur-ubur chironex fleckeri, umumnya dikenal sebagai tawon laut, adalah spesies ubur-ubur kotak yang ditemukan di perairan pantai dari utara Australia dan utara Papua Nugini ke Filipina dan Vietnam.

Sejauh ini mereka disebut sebagai invertebrata paling berbahaya di dunia. Tentakel chironex fleckeri, ditutupi dengan "cnidocytes," sel yang benar-benar meledak saat terjadi kontak dan mengirimkan racun ke kulit penyusup.

Kebanyakan manusia yang bersentuhan dengan tawon laut hanya mengalami rasa sakit yang luar biasa, tetapi pertemuan dekat dengan spesimen yang besar, dapat mengakibatkan kematian dalam waktu kurang dari lima menit.

Dilansir dari ThoughtCo. selama satu abad terakhir, ada sekitar 100 kematian tawon laut di Australia saja.

5. Siput marmer kerucut

5. Siput marmer kerucut
en.m.wikipedia.org

Anak mungkin belum pernah menggunakan ungkapan "siput laut predator". Jika iya, tandanya anak belum tahu tentang keanekaragaman biota laut yang dapat membunuh manusia dengan satu gigitan.

Conus marmoreus, siput kerucut marmer, dapat melumpuhkan mangsanya, termasuk siput kerucut lainnya, dengan racun beracun yang dapat dengan mudah memusnahkan.

Bagaimana moluska ini mengeluarkan racunnya?

Nah, kontraksi otot yang intens pada siput kerucut marmer, menembakkan gigi berbentuk tombak ke kulit mangsanya. Pada saat itu, siput mencabut giginya dan memakan korbannya yang lumpuh dengan santai.

Sayangnya, belum ada yang pernah melakukan perhitungan tentang berapa banyak gigi siput kerucut marmer yang dibutuhkan untuk menombak dan membunuh manusia berukuran besar.

6. Pitohui kepala-hitam

6. Pitohui kepala-hitam
ebird.org

Burung bangkai dan gagak, mungkin sering dianggap sebagai hewan pembunuh, tapi banyak dari kita yang tidak sering menganggap burung beracun, apalagi berbisa. Namun alam sepertinya selalu menemukan jalan.

Burung pitohui kepala-hitam atau hooded pitohui di New Guinea, menyimpan neurotoksin yang disebut homobatrachotoxin di kulit dan bulunya.

Jika terkena manusia, ini hanya akan menyebabkan sedikit mati rasa dan kesemutan, tetapi bisa jauh lebih berbahaya bagi hewan yang lebih kecil.

Rupanya, pitohui memperoleh racun ini dari memakan kumbang, yang juga merupakan sumber racun yang dikeluarkan oleh katak panah beracun.

7. Gurita cincin biru

7. Gurita cincin biru
commons.m.wikimedia.org

Jika frasa "diam tapi mematikan" berlaku untuk hewan apa pun, itu adalah gurita cincin biru yang dapat ditemukan di Samudra Hindia dan Pasifik.

Gurita cincin biru memiliki ukuran yang sedang ini, tubuhnya yang terbesar jarang melebihi 20 cm. Mereka juga memberikan gigitan yang hampir tanpa rasa sakit. Namun racunnya, dapat melumpuhkan dan membunuh manusia dewasa hanya dalam beberapa menit.

Pada tahun 2021 lalu, sempat ada video TikTok yang viral, di mana seorang turis tak menyadari bahwa dirinya menemukan dan memegang gurita cincin biru saat berlibur di Bali.

Beruntungnya, gurita yang ia pegang tidak merasa terancam dan tidak mengeluarkan racun yang mematikan. Sehingga turis yang bernama Kaylin Phillips itu pun melepas kembali gurita tersebut.

Nah itulah beberapa hewan yang paling beracun di dunia. Meski keberadaan beberapa diantaranya jauh dari kita, penting untuk tetap mengingatkan anak agar berhati-hati saat melihat hewan atau tumbuhan asing ya.

Karena tanpa kita ketahui, hewan yang merasa terancam mungkin akan "mengirimkan" racun atau bisa yang berbahaya untuk anak. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk