Ini Penjelasan Siklus Air Pendek, Sedang, dan Panjang

Siklus air adalah sebuah rangkaian yang dilalui air dari bumi, ke atmosfer, dan kembali lagi ke bumi

28 Agustus 2021

Ini Penjelasan Siklus Air Pendek, Sedang, Panjang
Freepik/brgfx

Air yang ada di bumi ini melalui beberapa rangkaian atau tahapan, mulai dari menguap, kemudian menjadi awan, lalu turun menjadi hujan.

Hal tersebut akan terjadi secara terus menerus dan berulang demi menjaga ketersediaan air di bumi karena telah menjadi sumber kehidupan.

Hampir semua air di bumi memiliki volume yang relatif sama dari tahun ke tahun.

Meskipun bumi memiliki sumber air yang cukup melimpah, tetapi perlu Mama ketahui bahwa tidak semua air dapat dikonsumsi.

Kenyataannya, hanya 2,5% air tawar di bumi yang bisa digunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Akan tetapi, yang dapat digunakan manusia hanyalah sekilat 0,003% saja. Sementara itu, sebanyak 97,5% yang ada di bumi merupakan air laut dan air payau yang tidak dapat dikonsumsi.

Terdapat 3 jenis siklus air atau yang disebut siklus hidrologi di bumi, yaitu siklus air pendek, sedang, dan panjang.

Berikut Popmama.com rangkum penjelasan siklus air pendek, sedang, dan panjang yang perlu anak ketahui agar pengetahuannya semakin bertambah. Disimak, ya!

Editors' Picks

1. Siklus air pendek

1. Siklus air pendek
Slideshare/rizkigatez

Siklus air pendek berarti air di laut akan mengalami evaporasi (penguapan).

Dalam proses evaporasi tersebut, air dari laut, danau, sungai, dan permukaan air lainnya akan menguap ke atas yang disebabkan oleh energi panas matahari.

Uap tersebut kemudian mengalami kondensasi (proses perubahan air dari gas menjadi cair), hingga akhirnya terbentuk awan yang mengandung air laut.

Lalu, awan akan menjalani proses presipitasi atau mengeluarkan rintik-rintik hujan, yang biasa disebut air hujan. Air hujan yang turun ke permukaan akan mengulang kembali siklusnya.

2. Siklus air sedang

2. Siklus air sedang
Slideshare/rizkigatez

Siklus air sedang tidak terjadi di laut, melainkan terjadi di daratan.

Awal mulanya, siklus air dengan sama seperti siklus air pendek. Ia akan mengalami evaporasi, kemudian terkondensasi menjadi awan, hingga akhirnya menjadi butiran air hujan.

Akan tetapi, ada sebuah perbedaan siklus air sedang dengan siklus air pendek, yakni uap air akan terbawa oleh angin menuju daratan. Pada saat itulah, proses kondensasi terjadi.

Kemudian, awan menjadi hujan yang jatuh di daratan dan meresap ke dalam tanah. Sebagiannya lagi, akan diserap oleh akar tumbuhan (transpirasi) dan terbawa aliran air permukaan menuju sungai, danau, dan parit. Lalu, air akan melewati berbagai macam saluran air yang akan membawanya  berakhir ke laut, dan mengulang siklusnya.

Dalam siklus air sedang, ada sebuah proses yang disebut transpirasi. Di mana air akan menguap dari tanaman melalui stomata atau mulut daun. Uap air tersebut akan mengalami adveksi atau bergeraknya awan oleh menuju tempat lain atau daratan.

Adveksi itulah yang menyebabkan air hujan bergerak turun dari tempat yang tinggi menuju tempat yang lebih rendah (run off). Nantinya, lama kelamaan air akan mengalir kembali ke laut untuk mengulang siklus.

Namun, air yang jatuh tidak selalu mengalami run off. Bisa jadi, air tersebut mengalami infiltrasi atau meresapnya air ke dalam pori-pori tanah. Meskipun akan kembali ke laut, tetapi air yang infiltrasi akan mengalami proses yang lebih memakan waktu.

3. Siklus air panjang

3. Siklus air panjang
Slideshare/rizkigatez

Siklus air panjang memiliki proses yang paling panjang. Hal tersebut dikarenakan air yang turun bukan dalam bentuk hujan biasa, tetapi hujan es atau membentuk salju dan gletser.

Proses siklus air panjang diawali dengan penguapan air. Kemudian, uap air melewati proses sublimasi (perubahan uap air menjadi awan yang mengandung kristal es) sebelum mengalami kondensasi.

Awan yang ada di atmosfer akan bergerak dibawa oleh angin ke tempat yang relatif lebih dingin atau ke tempat yang lebih tinggi di area daratan dan mengalami proses presipitasi atau turunnya hujan dalam bentuk hujan es atau hujan salju saat musim dingin di negara-negara yang memiliki 4 musim.

Salju-salju yang menumpuk akan membentuk gletser. Kemudian, gletser tersebut akan mencair dan mengalir melalui perairan darat menuju sungai yang akan kembali ke air laut. Setelah itu, air akan mengulang kembali siklusnya.

Itulah penjelasan mengenai siklus air pendek, sedang, dan panjang. Mama bisa jelaskan kepada si Kecil agar pengetahuannya bertambah. Semoga informasi ini bermanfaat, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk