Ini Cara Jitu Mengatasi Anak yang Selalu Menjawab Balik Saat Ditegur

Sulit banget dikasih tahu. Bikin naik darah deh!

28 Juni 2019

Ini Cara Jitu Mengatasi Anak Selalu Menjawab Balik Saat Ditegur
Freepik/Freephoto

Dalam perkembangannya, seorang anak akan mengalami sebuah fase di mana ia akan berusaha membantah atau menjawab balik orangtua menegurnya. Tidak perlu menunggu ia beranjak remaja, perilaku ini pun bisa mulai terjadi saat anak mulai merasa mandiri di usia 3-4 tahun. 

Menjawab balik saat ditegur bisa jadi sebenarnya merupakan wujud protes si Anak terhadap orangtua. Sebenarnya Mama tak perlu khawatir, jika ini sesekali terjadi. Namun, bagaimana jika anak terus-menerus balik berbicara setiap kali orangtua menegurnya? 

Mengapa Anak Selalu Menjawab Balik Saat Ditegur?

Mengapa Anak Selalu Menjawab Balik Saat Ditegur
Freepik

Secara umum ada beberapa alasan yang mendasari anak selalu balik menjawab atau membantah saat orangtua menegurnya, misalnya karena hal-hal berikut ini:

  • Anak seringkali merasa tak berdaya karena seolah-olah tak memiliki kendali atas hidupnya.
  • Terpengaruh film atau kartun yang ditonton, di mana ada adegan yang membuat anak menganggap bahwa perilaku membantah orangtua adalah hal yang lucu dan keren.
  • Anak ingin menguji batas kesabaran orangtua.
  • Anak berusaha mencari perhatian orangtua.
  • Sebagai bentuk dari reaksi atas perubahan hidup yang terjadi. Misalnya: saat menghadapi situasi baru seperti rumah baru, sekolah baru, guru baru, atau bahkan pekerjaan baru orangtua.
  • Anak seringkali mengalami tekanan atau intimidasi di sekolah.

Banyak orangtua yang seringkali merasa marah saat mendapati anak balik menjawab ketika ditegur. Sebenarnya ini adalah reaksi yang normal dan wajar, meskipun bisa dibilang bukan tindakan yang bijaksana. Karena itu, ada baiknya orangtua mencoba melakukan pendekatan pada anak melalui tips di bawah ini.

1. Pahami penyebab utamanya

1. Pahami penyebab utamanya
Pixabay/mojzagrebinfo

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, ada beberapa alasan yang mendasari mengapa anak seringkali balik menjawab saat ditegur.

Jika itu terjadi karena pengaruh acara TV, Mama bisa memberikan pengertian kepada si Anak bahwa meski terlihat lucu, adegan yang ada di TV sebenarnya tidak dapat dipraktekkan dalam kehidupan nyata.

Begitu pula saat yang menjadi penyebab anak sering balik menjawab berasal dari perubahan kehidupan baru yang dihadapinya, segera ajak anak untuk berbicara dari hati ke hati dan bantu dia menyesuaikan diri dengan situasi barunya.

Editors' Picks

2. Jangan bertindak berlebihan

2. Jangan bertindak berlebihan
foreverymom.com

Meski memang sulit untuk dilakukan, tetapi orangtua harus tetap berusaha tidak bertindak berlebihan untuk selalu menjawab setiap komentar kecil yang dilakukan anak. Ini akan membuat anak terus-menerus ingin menguji kesabaran dan tidak menganggap serius teguran yang disampaikan orangtua. 

3. Bereaksi Bijaksana

3. Bereaksi Bijaksana
familynurture.org

Apapun yang dikatakan anak ketika balik menjawab saat ditegur, bereaksilah secara bijaksana tapi tegas dalam meresponnya. Jika anak sudah dinilai melewati batas, segera tegur ia misalnya dengan penekanan kalimat, “Tolong bicara lebih sopan sama Mama ya, Kak.” Teguran ini yang menandakan bahwa Mama benar-benar serius dan tidak menyukai sikapnya. Jika kejadian ini berlangsung di tempat umum, bawa anak ke tempat yang lebih tenang dan jangan mengajaknya berdebat di keramaian. 
 

4. Ajak bicara anak dari hati ke hati setelah anak tenang

4. Ajak bicara anak dari hati ke hati setelah anak tenang
Freepik

Reaksi Mama yang meminta anak untuk menahan diri dan berperilaku hormat sebenarnya bukan akhir dari perdebatan. Setelah semuanya terlewati dan anak mama mulai tenang, katakan padanya bahwa Mama sebenarnya tahu bahwa ia sangat marah dan semua itu bisa dibicarakan baik-baik tanpa perlu berdebat. 

Saat anak mengetahui bahwa orangtua peduli dengan apa yang dilakukan, besar kemungkinan ia akan menahan diri untuk tidak membantah saat orangtua menegurnya.

5. Tetapkan aturan dan tegaslah

5. Tetapkan aturan tegaslah
Pixabay/cegoh

Sikap anak cenderung lebih terkendali saat ia memahami aturan dasar yang berlaku sehari-hari. Misalnya: saat menonton TV, etika di meja makan dan lain sebagainya. Tanamkan terus aturan-aturan dasar ini sehingga anak tahu mana hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan, layak dan tidak layak dilakukan. Dengan memahami aturan dasar, anak mengetahui dan menyadari kesalahannya sehingga tidak melakukan perlawanan saat ditegur.

Anak-anak biasanya akan ditegur karena perilakunya buruknya. Namun, terkadang orangtua juga lupa memberikan pujian dan penghargaan saat anak berperilaku baik, patuh, dan melakukan kewajibannya dengan tanggungjawab. Jadi, jangan sampai salah dalam  menentukan langkah yang tepat untuk menghadapi si Kecil ya, Ma.

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.