Banyak Pesan Moral, 10 Dongeng Anak untuk Diceritakan Sebelum Tidur

Bisa dibacakan sebelum anak tidur nih, Ma

19 Juli 2021

Banyak Pesan Moral, 10 Dongeng Anak Diceritakan Sebelum Tidur
All4women.co.za

Membangun bonding atau kedekatan dengan si Kecil perlu dilakukan setiap orangtua sejak anak masih bayi. Ada banyak cara yang dapat Mama lakukan dalam membangun kedekatan dengan si Kecil, salah satunya dengan membacakan dongeng.

Selain membangun kedekatan dengan anak, Mama juga bisa membangun kemampuan visualisasinya, meningkatkan berpikir kritis, serta membantu anak memahami budaya lain yang dapat anak pahami sejak dini.

Mama bisa memiilih cerita anak yang memiliki pesan moral agar dapat memberikan inspirasi baginya. Seperti 10 cerita dongeng anak terbaik berikut ini yang memiliki banyak pesan moral di dalamnya. Apa saja ya? Yuk disimak, Ma!

1. Dongeng anak: cerita cerdik si Kancil dan Buaya

1. Dongeng anak cerita cerdik si Kancil Buaya
Youtube.com/Riri Cerita Anak Interaktif

Salah satu dongeng anak yang sering dibacakan pada anak diantaranya adalah kisa "Si Kancil dan Buaya."

Kancil yang memiliki kecerdikan dan sering membantu sesama hewan di hutan memang menjadi salah satu hewan yang disegani di hutan tersebut. Dikisahkan pada suatu hari, Kancil merasa sangat lapar namun ia harus menyebrangi sungai untuk mendapatkan makanan tersebut.

Dengan kecerdikannya, Kancil memberanikan diri menghampiri para buaya dan membuat kesepakatan pada buaya bahwa ia membawa berita baik dari raja hutan untuk memberikan daging kepada para buaya di sungai.

Merasa percaya dengan ucapan kancil, buaya pun menyepakatinya dan bersedia berbaris dari tepi sungai sampai ke ujung sebrang sungai hingga membentuk jembatan. Kancil pun menyebrangi sungai dengan bantuan para buaya.

Namun sesampainya di sebrang sungai, Kancil langsung mengucapkan terima kasih kepada para baya karena mau membantunya menyebrangi sungai kemudian langsung melarikan diri. Hal ini pun membuat para buaya marah karena merasa dibohongi.

Dari dongeng ini, Mama bisa mengajarkan pada anak bahwa kecerdikan seseorang tidak boleh disalahgunakan agar tidak membuat orang lain merasa dirugikan. Simak kisah lengkapnya pada cerita Si Kancil dan Para Buaya disini ya, Ma.

2. Dongeng anak: kisah Tikus dan Singa yang mengajarkan kebaikan

2. Dongeng anak kisah Tikus Singa mengajarkan kebaikan
Youtube/Indonesian Fairy Tales

Cerita "Tikus dan Singa" bisa Mama jadikan cerita anak yang dapat mengajarkan kebaikan sejak dini. Diceritakan bahwa seorang Tikus yang menjahili Singa dikala sedang menikmati tidur siang, sontak membuat Singa tersebut marah dan ingin memakan sang Tikus karena merasa terganggu.

Sambil meringis ketakutan, Tikus pun memohon kepada Singa untuk melepaskannya dan memaafkan kejahilan yang ia perbuat. Merrasa kasihan, Singa melepaskan Tikus. Tikus merasa senang, ia berterima kasih dan berjanji untuk membalas semua kebaikan Singa padanya.

Lalu pada suatu hari, Tikus mendengar suara Singa yang mengaung keras. Sang Singa ternyata terperangkap disebuah jaring yang sengaja dipasang oleh pemburu. Singa memohon bantuan Tikus untuk melepaskan jaring tersebut. Dengan sigap, Tikus membantu Singa keluar dari jaring tersebut dengan menggerogoti jaring sampai terputus. Keduanya pun segera kabur dan menyelamatkan diri.

Kisah persahabatan Tikus dan Singa dapat menjadi inspirasi bagi anak untuk selalu berbuat kebaikan dan mengingat semua kebaikan yang kita terima.

3. Dongeng anak: si Kelinci yang sombong dan Kura-Kura

3. Dongeng anak si Kelinci sombong Kura-Kura
Youtube/Cerita Kartun Anak Anak Bahasa Indonesia

Pada suatu hari disebuah hutan, Kelinci yang merasa Kura-Kura sangat lambat mengajaknya balap lari untuk membuktikan kehebatan Kelinci dalam berlari. Kura-kura yang rendah hati menyambut gembira ajakan Kancil. Keduanya pun mempersiapkan balap lari mereka ditemani dengan para hewan lain di hutan.

Kelinci yang merasa hebat pun berhasil lari lebih dulu dibanding Kura-Kura yang berjalan amat lambat. Saat mendekati garis finish, Kelinci memutuskan untuk beristirahat di bawah pohon yang rindang. Kelinci yakin, Kura-kura pasti masih lama jadi ia memutuskan untuk tertidur sebentar hingga tak menyadari ia sampai larut dalam tidurnya dan membuat Kura-Kura telah lebih dulu sampai lebih di garis finish.

Dari dongeng tersebut, Mama dapat mengajarkan pada anak bahwa sehebat apa pun ia nanti, tak boleh meremehkan kemampuan yang dimiliki orang lain. Saling mengharagi dan rendah hati adalah kuncinya.

4. Dongeng anak: kisah Putri yang ingar kepada si Katak

4. Dongeng anak kisah Putri ingar kepada si Katak
Youtube/Cerita Kartun Anak Anak Bahasa Indonesia

Seorang Putri kerajaan yang memesona tengah asik bermain bola di pinggir sungai. Tanpa sengaja, ia menjatuhkan bola kesayangannya hingga masuk ke sungai. Putri sedih karena tak bisa mengambil bola ke sungai yang sangat dalam itu.

Disaat tengah bersedih, seekor Katak muncul ke permukaan dan memnayakan apa yang membuat Putri sedih. Sang Putri kemudian menceritakan apa yang terjadi pada Katak dan berjanji akan melakukan apa saja apabila bolanya kembali.

Katak membantu Putri dengan mengambil bola tadi ke dasar sungai yang dalam. Setelah berhasil mendapatkan bolanya kembali, Putri memilih pergi dan meninggalkan Katak. Sampai pada suatu malam, Katak mendatangi istana untuk menagih janji Putri dan Putri pun terpaksa menepati janjinya pada Katak.

Kemudian di malam ketiga, Katak yang buruk rupa berubah menjadi sosok pangeran yang mengejutkan Putri. Katak pun menjelaskan kronologi kejadian yang menimpanya, "Aku dikutuk oleh penyihir jahat menjadi seekor katak. Beruntung, aku bertemu denganmu yang menjadi syarat untuk melepaskan kutukan penyihir jahat itu," cerita pangeran.

Singkat cerita, pangeran kemudian mengajak Putri pulang ke istana milik sang orangtuanya. Keduanya pun memutuskan menikah disana dan hidup bahagia. Cerita ini mengajarkan anak untuk selalu mengingat pa yang telah dijanjikan, jadilah orang yang tidak beringkar.

Editors' Picks

5. Dongeng anak: kisah pohon apel, tentang kesetiaan seorang sahabat

5. Dongeng anak kisah pohon apel, tentang kesetiaan seorang sahabat
Youtube/Barron Mucharroron

Kisah pohon apel mengajarkan kita tentang kesetiaan seorang sahabat yang tak lekang oleh waktu. Diceritakan seorang anak kecil yang senang sekali bermain di bawah pohon apel. Hampir setiap hari anak itu habiskan waktunya untuk memanjat dan menikmati manisnya buah apel.

Ketika usia sang anak mulai remaja, ia pun sudah tak bermain-main lagi di bawah pohon apel tersebut. Pohon apel pun merasa sedih dan kesepian. Sampai suatu ketika, sang anak datang lagi. Saat anak itu kelaparan, pohon mengizinkannya untuk mengambil buah apel dan menjualnya ke pasar.

Suatu ketika, rumah anak itu kebakaran dan membuat ia serta keluarganya kebingungan untuk membangun kembali rumah mereka. Lagi-lagi pohon apel kembali menolongnya. Diambillah beberapa batang pohon apel sebagai pondasi rumah yang baru.

Tahun terus berganti, si anak kecil yang dulu ceria, kini sudah renta di makan usia. "Akhirnya kamu kembali," sapa pohon apel. "Kini aku sebatang kara, tak tahu harus ke mana. Hatiku menuntunku berjalan ke sini. Aku tak lagi butuh buahmu, aku hanya perlu bersandar," kata sosok anak kecil yang saat ini sudah paruh baya.

Kemudian, anak kecil yang sudah tua itu menghembuskan nafas terakhirnya di bawah pohon apel. Bahkan, ia dimakamkan tepat di samping pohon apel tersebut. Cerita anak ini mengajarkan bahwa persahabatan sejati tak akan meninggalkanmu. Ia akan selalu ada di tempat yang sama untuk menunggumu kembali dengan setianya.

6. Dongeng anak: kerja kerasa kawanan Semut dan Belalang

6. Dongeng anak kerja kerasa kawanan Semut Belalang
Youtube/Cerita Kartun Anak Anak Bahasa Indonesia

Dongeng "Semut dan Belalang" mengajarkan pada kita bahwa kerja keras tak akan pernah mengkhianati hasil. Diceritakan terdapat seekor Belalang tengah bersantai sambil bernyanyi di bawah pohon rindang. Belalang memerhatikan kawanan semut dari kejauhan yang tengah bekerja keras mengumpulkan bahan makanan. Sesekali, Belalang mentertawakan apa yang sedang dikerjakan kawanan semut.

Kemudian Belalang mendekati kawanan semut. "Untuk apa bersusah payah mengumpulkan makanan? Toh, makanan melimpah ruah di sini," kata Belalang. "Musim dingin akan segera tiba. Kami mempersiapkan diri agar bisa bertahan hidup," jawab semut.

Belalang membiarkan ucapan semut sebagai angin lalu sampai musim dingin tiba, Belalang menangis karena merasa kedinginan serta kelapaan. Seluruh wilayah yang sebelumnya menyediakan banyak makanan pun mulai tertutup salju tebal.

Dari situlah Belalang menyadari bahwa usaha kerja yang dilakukan para semut itu ternyata membawa dampak besar bagi hidup mereka. Belalang pun menyesali kesombongannya di hari yang lalu. Itulah pelajaran yang bisa diajarkan, bahwa kerja keras akan berbuahkan hasil yang manis disuatu hari.

7. Dongeng anak: ketulusan yang dapat mengalahkan kejahatan dari kisah Putri Rambut Merah dan Burung Emas

7. Dongeng anak ketulusan dapat mengalahkan kejahatan dari kisah Putri Rambut Merah Burung Emas
Youtube/Kids Planet Indonesiean

Diceritakan hiduplah seorang putri berambut merah yang baik hati di sebuah kerajaan. Keindahan rambut sang putri membuat burung emas tertarik untuk bertandang ke balkon kamarnya.

Putri dan burung emas pun kompak melantunkan lagu pengantar tidur untuk seluruh rakyatnya.

Berkat senandung sang putri dan burung emas, rakyatnya selalu bermimpi indah hingga fajar tiba. Namun, semua berubah ketika penyihir jahat mengubah rambut merah putri menjadi hitam.

Putri sangat sedih dan mencurahkan segala isi hatinya pada burung emas. Nasib buruk itu terus terulang hingga 2 kali.

Suatu hari, ada seorang pangeran datang ke istana. Ia memberikan sehelai rambut merah milik sang putri. Rupanya, pangeran ini adalah teman semasa kecil putri.

Beruntung, keajaiban datan dan membuat rambut sang putri kembali menjadi warna merah setelah direndam oleh sang pangeran.

Berkat ketulusan Pangeran, kekuatan penyihir jahat pun sirna. Pangeran dan putri memutuskan untuk menikah. Seluruh rakyat pun menyambut gembira berita tersebut.

Dari kisah ini Mama bisa mengajarkan pada anak bahwa ketulusan dapat mengalahkan kejatahan, maka jadilah seseorang yang selalu berbuat kebaikan yang tulus kepada sesama.

    8. Dongeng anak: kisah anak kambing dan serigala

    8. Dongeng anak kisah anak kambing serigala
    Youtube.com/Indonesian Fairy Tales

    Pada suatu hari, terdapat ibu kambing beserta anaknya. Dikisahkan bahwa sang ibu kambing ingin pergi ke hutan untuk mencari makanan. Berniat untuk tidak mengajak anaknya, ibu kambing mengajarkan kepada sang anak untuk tidak membukakan pintu kepada siapapun.

    Agar anak kambing tetap aman di dalam rumah, ibu kambing mengajarkan sebuah lagu kepada anaknya sebagai petanda bahwa itu adalah ibunya,

    Namun tanpa diketahui, di luar sana terdapat seekor serigala yang mendengar percakapan antara ibu dan anak kambing tersebut. Ketika mengetahui ibu kambing sudah pergi keluar dan meninggal anaknya seeorang diri, serigala langsung melancarkan aksinya dengan menyanyikan lagu yang dibuat ibu kambing.

    Mendengar lagu tersebut, anak kambing pun merasa heran. Pasalnya, ibunya baru saja keluar rumah dan suara yang terdengar pun berbeda dari suara ibunya. Mengetahui hal tersebut, anak kambing pun tidak membukakan pintu dan mengintip lewat lubang jendela.

    Betapa terkejutnya anak kambing saat melihat seekor serigala berada di depan rumahnya. Merasa terancam dan ketakutan, anak kambing pun berteriak dan membuat binatang lain menghampirinya.

    Saat binatang lain datang menghampiri anak kambing, serigala yang ketakutan akhirnya lari meninggalkan rumah kambing.

    Itulah kisah anak kambing yang cerdik, di mana pesan yang bisa Mama ajarkan pada si Kecil dari dongeng ini adalah untuk senentiasa waspada dan tidak mudah percaya dengan orang asing.

    9. Dongeng anak: balas budi seekor semut kepada burung merpati

    9. Dongeng anak balas budi seekor semut kepada burung merpati
    Youtube.com/Bunda Maya IBN

    Cerita lainnya yang bisa dibacakan kepada anak dan tetap terdapat pesan moral di dalamnya adalah kisah balas budi seekor semut.

    Pada dongeng ini, dikisahkan tentang seekor semut yang tak sengaja tergelincir ke sungai ketika sedang mencari makan. Tubuhnya yang kecil membuat semut hampir tenggelam ke dalam sungai.

    Ia pun berteriak meminta tolong dan beruntung ada seekor burung merpati yang mendengar suara teriakan semut. Sang burung lantas membantu sembut dengan mengigit sehelai daun dan meminta semut untuk menaiki daun tersebut. Semut pun naik ke atas daun dan berhasil diselamatkan berkat burung merpati.

    Di waktu yang lain, semut yang tengah mencari makan melihat seorang pemburu tengah mengincar burung merpati yang pernah menolongnya. Melihat hal itu, semut pun menolong burung dengan menggigit keras kaki pemburu.

    Kaget dengan aksi semut yang tiba-tiba datang dan mengigit kakinya, sang pemburu tanpa sengaja menarik pelatuknya  dan membuat burung merpati berhasil kabur.

    Ketika keadaan sudah aman, burung merpati tadi menghampiri semut dan berterima kasih. Sang semut kemudian menjawab bahwa itu sudah semestinya ia lakukan sebagai bentuk balas budi karena pernah ditolong oleh merpati terlebih dahulu.

    Dari cerita ini, Mama bisa mengajarkan kepada anak arti balas budi kepada orang lain. Meski orang tersebut dengan ikhlas membantu, namun hidup saling menolong tanpa memandang jenis atau fisik tentu menjadi hal positif dalam kehidupan sosialisasi.

    10. Dongeng anak: si rajin Badu

    10. Dongeng anak si rajin Badu
    Youtube.com/Asta Kidz

    Dikisahkan terdapat seorang anak laki-laki bernama Badu yang tinggal bersama sang ibu. Pada suatu hari, terdapat seorang kakek tua yang menghampiri Badu saat tengah mengembala kambing-kambingnya di padang rumput.

    Melihat Badu yang tengah asyik membaca buku di bawah pohon rindang, sang kakek berniat untuk menumpang duduk bersama Badu sambil melihat kambing-kambingnya makan.

    Badu pun dengan senang hati mengizinkan kakek tua tersebut untuk duduk bersamanya. Bahkan, Badu juga menawarkan minuman kepada sang kakek. Setelah memberikan minum, Badu kembali melanjutkan kegiatannya.

    Melihat hal tersebut sontak membuat kakek merasa heran dan bertanya apakah Badu tidak sekolah. Dengan raut wajah sedih, Badu menjawab bahwa ia dan sang ibu tidak memiliki cukup biaya untuk sekolah.

    Badu kemudian menceritakan kepada kakek bahwa ia memiliki impian agar bisa sukses dan membahagiakan ibunya kelak nanti, namun sayang ibunya belum memiliki cukup uang untuk membiayai sekolahnya.

    Keesokan paginya, Badu dikagetkan dengan suara sang ibu yang mengatakan bahwa Badu diterima di sebuah sekolah. Ia pun turut senang dan langsung pergi ke sekolah tersebut bersama sang ibu. 

    Sesampainya di sekolah, Badu terkejut ketika mengetahui bahwa kakek tua yang kemarin berbincang dengannya adalah kepala sekolah tempat ia akan belajar. Sang kakek berkata bahwa semangat Badu untuk bersekolah membuatnya tergerak untuk dapat menyekolahkan Badu.

    Pesan moral dari dongeng ini yang bisa anak mama ambil adalah agar senantiasa tekun dan semangat menggapai impian. Dengan begitu, akan selalu ada jalan baginya untuk meraih impian tersebut.

    Nah, itu dia 10 cerita dongeng anak terbaik yang bisa diceritakan sebelum tidur karena dapat mengajarkan banyak pesan moral pada anak sejak dini. Semoga bisa menjadi referensi bagi para Mama yang ingin membacakan cerita anak.

    Baca juga:

    Tanya Ahli

    Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

    Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.