6 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil

Ibu hamil rentan mengalami anemia. Mengapa bisa terjadi?

8 April 2019

6 Penyebab Anemia Ibu Hamil
Freepik

Tahukah Mama bahwa ibu hamil rentan mengalami anemia?

Ketika seseorang mengalami anemia, darah dalam tubuh tidak mengandung cukup sel darah merah untuk membawa oksigen ke seluruh jaringan tubuh.

Namun, pada ibu hamil, risiko ini lebih tinggi karena menyangkut perkembangan janin dalam rahim. Apalagi, selama kehamilan tubuh memproduksi lebih banyak darah untuk mendukung pertumbuhan janin. Jika tubuh Mama kekurangan asupan zat besi atau nutrisi lain, tubuh Mama kesulitan memproduksi sel darah merah.

Lalu, apa saja yang perlu Mama tahu soal anemia pada ibu hamil? Popmama.com merangkumnya khusus untuk Mama.

1. Anemia ringan saat hamil itu normal

1. Anemia ringan saat hamil itu normal
Freepik/Yanalya

Mengidap anemia ringan bisa terjadi pada hampir semua ibu hamil. Anemia memang membuat Mama merasa mudah lelah dan lemas.

Namun, jika keluhan ini tidak tertangani dengan baik dan semakin parah, Mama bisa mengalami risiko komplikasi saat kelahiran. Misalnya, melahirkan sebelum waktunya.

Gejala anemia kadang menyerupai keluhan yang umum dijumpai padai ibu hamil. Mama bisa membedakannya dari intensitas dan frekuensi kemunculan gejala tersebut.

2. Ada tiga jenis anemia

2. Ada tiga jenis anemia
Freepik/Dragana_Gordic

Ada tiga jenis anemia yang dapat dialami selama masa kehamilan.

  • Anemia karena kekurangan zat besi.
    • Anemia ini terjadi saat tubuh tidak mempunyai cukup cadangan zat besi untuk memproduksi sejumlah besar hemoglobin, protein dalam sel darah merah. Akibatnya, darah tidak bisa mengalirkan oksigen ke seluruh jaringan tubuh dengan baik. Anemia tipe ini termasuk yang paling sering dialami ibu hamil.
  • Anemia karena kekurangan asam folat
    • Asam folat adalah vitamin yang bisa Mama jumpai dalam kandungan beberapa jenis bahan makanan, seperti sayuran hijau. Tubuh membutuhkan asam folat untuk memproduksi sel baru, termasuk sel darah merah yang sehat. Kebanyakan ibu hamil kurang berhasil memenuhi asupan zat besi bagi tubuh lewat makanan. Itulah mengapa, ibu hamil kerap diminta mengonsumsi folic acid sejak awal kehamilan.
  • Anemia karena kekurangan vitamin B12
    • Sama seperti dua zat di atas, tubuh ibu hamil perlu vitamin B12 untuk membentuk sel darah merah yang sehat. Jika Mama enggan menyantap daging, daging ayam, produk susu, dan telur, risiko mengalami kekurangan vitamin B12 bisa ditekan. Apabila terjadi sebaliknya, maka Mama berisiko pada bayi dengan cacat lahir atau persalinan belum waktunya.

3. Faktor risiko yang bisa meningkatkan terjadi anemia

3. Faktor risiko bisa meningkatkan terjadi anemia
tasogs.com

Benar bahwa semua ibu hamil berisiko mengalami anemia. Ini karena kebutuhan tubuh yang lebih besar terhadap asam folat dan zat besi daripada biasanya.

Namun, risiko ibu hamil mengalami anemia lebih tinggi jika Mama mengalami kondisi berikut.

  • Mama hamil anak kembar (lebih dari satu janin)
  • Jarak dengan kehamilan terdahulu cukup dekat
  • Sering muntah saat mengalami morning sickness
  • Hamil pada usia remaja
  • Tidak mengonsumsi makanan yang mengandung banyak zat besi
  • Sudah mengidap anemia sebelum hamil.

Editors' Picks

4. Gejala anemia ketika hamil

4. Gejala anemia ketika hamil
Pixabay/Pedro Serapio

Jika Mama mengalami gejala berikut, maka perlu waspada terhadap kemungkinan mengalami anemia.

  • Kulit, bibir, dan kuku tampak pucat
  • Merasa lelah atau lemas
  • Pusing
  • Sulit bernapas
  • Jantung berdetak cepat
  • Kesulitan berkonsentrasi

Pada anemia ringan, mungkin Mama tidak menyadari gejala yang spesifik. Banyak dari gejala yang disebutkan di atas juga dialami ibu hamil yang tidak mengidap anemia. Namun, Mama bisa mencatat frekuensi dan intensitas gejala tersebut.

Sampaikan hal ini ketika konsultasi rutin ke dokter kandungan atau bidan. Lalu, Mama bisa menjalankan tes darah untuk mengetahui apakah benar Mama mengalami anemia atau tidak.

5. Risiko anemia saat hamil

5. Risiko anemia saat hamil
Freepik/Watcharapol_amprasert

Anemia yang tidak tertangani dengan baik ketika hamil, membuat kehamilan Mama lebih berisiko. Beberapa risiko yang patut diwaspadai adalah:

  • Bayi lahir sebelum waktunya
  • Bayi lahir dengan berat badan rendah
  • Transfusi darah, terutama jika Mama mengalami kehilangan banyak darah selama persalinan
  • Postpartum depression
  • Bayi yang mengidap anemia
  • Tumbuh kembang anak terhambat

Lebih lanjut, kekurangan asam folat juga bisa meningkatkan risiko Mama melahirkan sebelum waktunya atau berat badan lahir bayi rendah. Plus, kemungkinan bayi mengalami cacat lahir pada tulang belakang atau otak (neural tube defects). Risiko terakhir juga terjadi pada ibu hamil yang mengalami kekurangan vitamin B12.

6. Cara menangani anemia dengan tepat

6. Cara menangani anemia tepat
Unsplash/Katie Smith

Jika Mama mengalami anemia selama kehamilan, dokter biasanya akan meresepkan suplemen zat besi dan/atau asam folat sebagai vitamin prenatal, atau suplemen vitamin B12.

Untuk makanan, dokter menyarankan agar Mama mengonsumsi makanan yang kaya dengan zat besi dan asam folat. Contohnya, daging, telur, produk susu, buah-buahan seperti alpukat, sayuran berdaun hijau seperti bayam dan brokoli, serta biji-bijian seperti kacang hijau.

Konsumsi makanan dengan vitamin C juga membantu penyerapan zat besi dalam tubuh. Misalnya, tomat, jeruk, stroberi, dan kiwi.

Sebagai tambahan, dokter juga meminta Mama melakukan tes darah pada periode waktu tertentu. Ini perlu untuk mengecek kadar hemoglobin dan hematocrit dalam darah Mama.  

Demikian penjelasan mengapa ibu hamil mengalami anemia. Memperhatikan setiap keluhan kecil saat hamil akan sangat membantu Mama dalam mendapatkan penanganan tepat dari dokter atau bidan. Tetap sehat selalu, Ma!

Baca juga:

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!