Yuk, Kenali Ciri Anak Kecanduan Game Online dan Cara Mengatasinya

Bagaimana ya cara mengatasi anak yang sudah kecanduan game online?

3 Januari 2019

Yuk, Kenali Ciri Anak Kecanduan Game Online Cara Mengatasinya
bbc.com

Apakah anak bisa bermain game online berjam-jam setiap harinya dan susah jika disuruh berhenti? Hmm, waspada ya Ma, itu salah satu ciri anak sudah mulai kecanduan.

Dilansir dari Parentzone.org.uk  pada Desember 2017, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan bahwa mereka berencana untuk memasukkan Gaming Disorder (GD) dalam edisi terbaru International Klasifikasi Penyakit.

Ini mengikuti keputusan American Psychiatric Association untuk memasukkan Internet Gaming Disorder dalam edisi terbaru Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental pada 2013.

Menurut WHO, seorang individu dengan GD adalah orang yang membiarkan kehidupanya hanya untuk bermain video game dan mengabaikan pada minat hidup dan kegiatan sehari-hari. Perilaku yang menghasilkan konsekuensi negatif seperti penurunan signifikan dalam kehidupan pribadi, keluarga, sosial, pendidikan, pekerjaan atau bidang fungsi penting lainnya.

Ciri anak yang kecanduan game ditandai dengan frekuensi bermainnya lebih dari tiga kali dalam satu minggu dan setiap kali bermain sampai lebih dari dua jam. Dalam hal ini anak tidak dapat belajar, bermain, bahkan tidur, jika belum bermain game online.

Selain itu ciri-ciri anak yang kecaduan game online di antaranya jam bermain makin meningkat, anak akan menunjukkan permusuhan dan perasaan marah jika jam bermain game nya dikurangi atau dihentikan. Dalam kasus ini, anak bisa lupa waktu, lupa makan, bahkan lupa untuk bersosialisasi dengan orang-orang di sekitarnya, seperti teman dan keluarga.

Untuk itu, Mama perlu melakukan tindakan preventif untuk mengatasi kecanduan bermain game online pada anak. Ada 6 cara yang bisa Mama lakukan untuk mengatasinya

1. Ajak bicara dan luangkan waktu dengan anak

1. Ajak bicara luangkan waktu anak
familynurture.org

Orangtua bisa meluangkan waktu ajak mereka bicara baik-baik, buat kesepakatan dengan anak kalau mereka hanya bisa bermain game di waktu libur.

Selebihnya, orangtua bisa mengajak mereka untuk saling dekat dengan bermain bersama teman, berinteraksi dengan orang lain.

2. Hindari perilaku otoriter

2. Hindari perilaku otoriter
kidsinthehouse.com

Jangan mengambil paksa gadget yang anak pegang saat bermain game, jangan melarangnya dengan cara itu. Pada kenyataannya, tindakan itu hanya menghentikan sementara, tapi anak akan semakin “lebih berani” dan balik memusuhi.

3. Jangan langsung melarang

3. Jangan langsung melarang
Freepik

Perlu Mama ingat, jangan melarang total anak untuk bermain game karena anak banyak akal. Tentu dia akan melakukan segala cara agar keinginannya tercapai.

Semakin dilarang, maka ia akan mencari cara supaya tetap bermain tanpa ketahuan, dengan begitu ia akan mencoba berbohong. Ia bisa pergi ke warnet atau ke rumah teman untuk bermain game dan orangtua tidak bisa mengawasi apa yang dilakukannya.

Editors' Picks

4. Alihkan perhatian

4. Alihkan perhatian
momsandgunsblog.com

Coba alihkan perhatian anak dengan memberikan kegiatan padanya seperti les renang, balet, bahasa, dan musik. Lalu setelahnya mengajaknya jalan-jalan tanpa sehari memegang gadget.

Semoga itu bisa mengalihkan pikiran anak terhadap game.

5. Seleksi game

5. Seleksi game
Freepik/Yanalya

Mama bisa memilihkan game yang sesuai dengan usia anak. Game yang bisa merangsang daya nalar, pengetahuan, menghibur, imajinasi dan kreatifitas anak. Hindari game yang mengandung kekerasan seperti adegan orang berkelahi.

Game yang “sehat” bisa dikategorikan membuat anak semakin banyak belajar berbagai macam pengetahuan, bukan mengubah perilakunya jadi negatif. Mama bisa seleksi game dengan mengatur mode parental pada gadget nya.

6. Cobalah terapi

6. Cobalah terapi
Freepik

Terapi adalah cara mengatasi paling akhir jika si Anak masih kecanduan game online, lebih tepatnya terapi kognitif behavioral. Terapi ini berfungsi untuk membantu si Anak memaknai apa yang mereka dapat dari kecanduannya terhadap hal tertentu dan mendorong mereka untuk melakukan kebiasaan baru yang lebih positif. 

Pada kasus kecanduan game online, anak yang kecanduan akan dibantu untuk menganalisis bahwa kecanduan game online bukan suatu hal yang penting dalam hidup mereka dan mendorong mereka untuk melakukan hal bermanfaat lainnya yang lebih positif.

Semakin muda anak, semakin rentan dia terhadap efek negatif game dan kecanduan game. Anak-anak di bawah usia 10 tahun sangat rentan terhadap perilaku agresif yang mereka pelajari dari video game.

Untuk itu perlunya pengawasan dari orangtua agar si Anak tidak berlebihan dan menjadi ketergantungan pada game online.

Baca juga:

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!