Waspada Ma! Begini 7 Dampak Buruk Bullying pada Anak

Bullying mulai banyak terjadi dimana-mana. Ketahui dampak buruknya, Ma

26 November 2018

Waspada Ma Begini 7 Dampak Buruk Bullying Anak
Freepik/predragphoto77

Bullying alias persekusi bisa dikatakan sebagai tindakan berupa perlakuan buruk atau penganiayaan yang dilakukan oleh individu atau kelompok terhadap seseorang dengan sewenang-wenang. Persekusi tidak hanya terjadi pada orang dewasa, tetapi banyak juga kasus yang melibatkan anak-anak.

Mama perlu berhati-hati nih agar si Anak tidak terkena tindakan persekusi. Supaya Mama semakin waspada dengan kasus yang belakangan sering terjadi. Kali ini Popmama.com mewawancarai psikolog Alexandra Gabriella untuk membahas dampak buruk anak yang menjadi korban persekusi.

Simak ya, Ma untuk dijadikan pelajaran.

1. Menimbulkan trauma

1. Menimbulkan trauma
Freepik

Kejadian persekusi yang menimpa si Anak pasti akan selalu membayangi dirinya sampai dewasa nanti. Ingatan akan kejadian itu akan terjadi berulang-ulang, sehingga menyebabkan trauma. Terkadang bayangan kejadian itu  tidak bisa dikendalikan dengan mudah. Perlu membutuhkan penanganan para ahli untuk menghilangkan segala ingatan buruk itu.

Belum lagi jika ada kekerasan fisik saat perlakuan persekusi itu berlangsung. Si Anak tidak hanya menerima trauma secara psikologis saja, namun bisa berdampak pada trauma fisik. Meskipun pada akhirnya luka fisik bisa lebih mudah sembuh dibandingkan psikis, tetapi tetap saja trauma itu akan membekas.

2. Memiliki pandangan negatif

2. Memiliki pandangan negatif
Freepik/phduet

Kejadian persekusi pada si Anak itu bisa pandangannya berubah. Yang awalnya masih punya pandangan positif, setelah kejadian yang tidak menyenangkan itu bisa membuat pandangannya negatif.

Bahkan yang lebih parahnya lagi, ini bisa terjadi ke semua orang. Si Anak juga akan mulai kehilangan kepercayaan ke orang yang ditemuinya.

Jadi, jangan dianggap sepele ya Ma masalah persekusi ini.

Baca juga: Tanda anak mama jadi korban cyber bullying

3. Menimbulkan fobia

3. Menimbulkan fobia
Freepik/predragphoto77

Dampak buruk lainnya saat terjadi persekusi pada si Anak yaitu mereka bisa mengalami fobia sosial. Fobia ini seolah-olah membuatnya sering bersikap waspada dan siaga. Mereka mengganggap orang lain di sekitar mereka sebagai sebuah ancaman. Padahal orang-orang di sekitarnya tidak menyakit, mengusik atau melakukan hal apapun yang merugikan.

Selain fobia sosial, si Anak juga bisa mengalami agorafobia atau fobia terhadap tempat-tempat umum. Fobia-fobia seperti ini tidak bisa dikendalikan, sehingga mengganggap tempat umum bisa mengancam keselamatannya.

Fobia ini dipicu saat korban merasa ketika kejadian ada banyak orang yang melihatnya, namun tidak ada yang berusaha menolong. Kalau dibiarkan begini terus pasti ini sangat menganggu ya, Ma?

Baca juga: 5 Langkah Tepat Mengantisipasi Bullying, Mama Wajib Tahu

Editors' Picks

4. Memicu rasa malu dan takut

4. Memicu rasa malu takut
Freepik/jcomp

Perlakuan yang tidak menyenangkan bisa memicu perasaan negatif pada si Anak, seperti perasaan malu dan takut. Perasaan-perasaan seperti ini akan tetap tumbuh sehingga membuat dirinya merasa tidak berguna.

Akan bertambah parah lagi, jika ia mendapatkan judge dari lingkungannya berada. Apalagi kalau ini membuat dirinya semakin sulit dan tidak berdaya untuk membela diri mereka sendiri.

5. Depresi

5. Depresi
Freepik/asier_relampagoestudio

Perasaan-perasaan yang terjadi pada si Anak tadi jangan disepelekan ya, Ma. Mulai dari perasaan malu, takut dan perasaan negatif lainnya. Karena ini bisa berdampak buruk untuknya dan bisa membuat dirinya mengalami depresi.

Jika sudah depresi terkadang si Anak cenderung menarik diri dan menyendiri. Perilakunya yang terus-menerus seperti ini akan membuat ia jadi kurang berperan di dunia sekitar dan mengurangi tingkat produktivitas.

Sangat disayangkan ya Ma, tindakan persekusi bisa berakibat buruk seperti ini untuk si Anak. Sebagai orangtua, Mama harus bisa mengembalikan tindakan. Berusahalah untuk pelan-pelan meningkatkan kepercayaan dirinya kembali agar ia bisa bergabung lagi ke lingkungannya.

Baca juga: 5 Tipe Bullying yang Harus Mama dan Anak Kenali

6. Keinginan untuk bunuh diri

6. Keinginan bunuh diri
Freepik

Keinginan untuk bunuh diri ini bisa saja terjadi, apalagi ketika semua perasaan tidak dapat dikendalikan lagi. Terkadang si Anak jadi tidak bisa murung atau menyendiri di kamar. Sulit memang menjadi korban perlakuan persekusi.

Selain mendekatkan si Anak dengan ajaran-ajaran agama, Mama juga bisa menenangkan dirinya. Katakan jika Mama selalu ada disini untuknnya, dengan begitu ia tidak akan merasa sendiri dan mengganggap dirinya masih berharga. Ingatkan juga dirinya kalau di setiap masalah itu pasti akan ada pembelajaran hidup. Pelajaran-pelajaran yang mungkin dianggap sepele seperti ini padahal bisa cukup menguatkan dirinya.   

7. Menaruh dendam ke pelaku

7. Menaruh dendam ke pelaku
Freepik/predragphoto77

Si Anak yang tidak bisa menerima kejadian yang menimpa dirinya bisa saja menaruh rasa sakit hati. Kemungkinan besar ada dendam yang diam-diam disimpannya terhadap pelaku.

Tidak menutup kemungkinan jika beranjak dewasa nanti, ia bisa bertindak gelap mata untuk membalas perlakuan dendam ke pelaku. Hingga bisa melakukan tindakan-tindakan yang mungkin melanggar hukum.

Supaya si Anak yang sudah menjadi korban persekusi tidak melakukan tindakan seperti ini, Mama perlu mengajarkan sikap belajar memaafkan ya. Ajarkan ke dirinya bagaimana cara belajar memaafkan di usia yang masih dini ya, Ma.

Apapun yang buruk tidak perlu juga dibalas dengan keburukan, pembelajaran seperti ini yang perlu ditanamamkan ke si Anak. Tujuannya agar ia belajar untuk tidak menaruh dendam ke siapapun, apalagi jika ada seseorang yang berbuat tidak baik kepadanya.

Dampak persekusi tidak bisa dianggap sepele ya, Ma. 

Semoga penjelasan tadi bisa membuka mata Mama agar lebih melihat perkembangan si Anak dan terhindar dari tindakan persekusi.

Baca juga: Mama, Waspadai 4 Penyebab Anak Menjadi Pelaku Bullying