5 Tips agar Anak Remaja Menjalani Pubertas Lebih Mudah dan Nyaman

Perubahan fisik dan lonjakan emosi dapat membuat remaja merasa tak nyamand engan dirinya sendiri

18 Oktober 2021

5 Tips agar Anak Remaja Menjalani Pubertas Lebih Mudah Nyaman
Freepik/Karlyukav

Setiap orang dewasa telah melewati masa pubertas, dan sekarang giliran anak remaja mama untuk menjalani transisi dari anak-anak ke masa remaja ini. Mama mungkin menyadari ini bisa menjadi perjalanan yang menyenangkan namun juga menantang bagi Mama dan anak.

Meskipun Mama mengetahui bahwa pubertas pada akhirnya akan berakhir, anak remaja yang baru menjalaninya sekarang mungkin tidak menyadari bahwa tantangannya hanya sementara.

Hormon yang berfluktuasi dan perubahan fisik serta emosional dapat membuat remaja tidak nyaman dengan dirinya sendiri. Sehingga penting bagi Mama untuk membantu anak melewati masa pubertas dengan mudah dan juga nyaman.

Kabar baiknya, Popmama.com telah menyiapkan beberapa tips agar pubertas remaja lebih nyaman dan jauh lebih mudah. Ikuti tipsnya di bawah ini ya, Ma!

1. Memberikan instruksi pada anak tentang apa saja perlu dilakukan

1. Memberikan instruksi anak tentang apa saja perlu dilakukan
Freepik/Master1305

Akan tiba saatnya ketika anak perempuan mama perlu tahu cara menggunakan pembalut, atau anak laki-laki yang perlu tahu cara bercukur atau menghadapi lonjakan pertumbuhan yang canggung dan perubahan suara.

Pastikan Mama memberi anak media yang ia butuhkan untuk melakukan apa yang harus dilakukan. Sebuah buku tentang pubertas akan sangat membantu dan memberikan sedikit privasi kepada anak ketika ia belajar tentang pubertas.

Anak juga perlu tahu bahwa kebersihan pribadi adalah sesuatu yang harus lebih diperhatikan sekarang, jadi ingatkan anak bahwa ia harus sering lebih sering mandi, seperti halnya penggunaan deodoran dan praktik kebersihan pribadi lainnya.

Jika Mama merasa tidak nyaman mengajari anak tentang keterampilan baru ini, pastikan ia memiliki seseorang yang dapat mengajarinya, seperti kakak, atau mungkin sepupu atau sahabat.

Mama juga dapat mempertimbangkan untuk beralih ke sumber online untuk petunjuk tentang cara mencukur, mengatasi jerawat, atau mengelola rambut berminyak.

Editors' Picks

2. Tetap sabar dengan perubahan suasana hati atua ledakan emosi remaja

2. Tetap sabar perubahan suasana hati atua ledakan emosi remaja
Freepik/peoplecreations

Tak hanya perubahan fisik, anak mama kemungkinan besar akan mengalami perubahan suasana hati atau ledakan emosi lainnya.

Sehingga penting bagi orangtua untuk sabar dan memahami jika ini adalah bagian dari pubertas. Anak remaja mama perlu tahu perilaku apa yang dapat diterima atau tidak. Kemudian, orangtua juga perlu tahu kapan boleh membiarkan anak mengeluarkan perasaannya.

Mama mengenal anak lebih baik daripada siapa pun, jadi ikuti naluri saat memutuskan bagaimana menghadapi anak remaja yang terlalu emosional. Bantu anak remaja mempelajari cara menangani emosinya yang berubah dengan benar.

Terkadang sedikit waktu menyendiri dapat menjadi solusi terbaik, atau aktivitas fisik mungkin berhasil. Pengalihan dapat membantu remaja untuk menempatkan segala sesuatunya ke dalam perspektif atau melupakannya sama sekali.

3. Hindari mengabaikan perubahan fisik anak

3. Hindari mengabaikan perubahan fisik anak
Freepik/Mayakruchankova

Ketika masa pubertas, anak-anak bertumbuh menjadi remaja dan perubahan fisik sedang terjadi. Bergantung pada suasana hatinya, anak remaja mama mungkin senang dengan perubahan atau ketakutan.

Anak mama mungkin cemas tentang jerawat, perubahan suara, perkembangan payudara, atau perubahan fisik lainnya. Sehingga, jangan abaikan perubahan fisik ini. Berikan dukungan dan bantu anak memecahkan masalah perubahan yang dia alami.

Jerawat bisa sangat bermasalah untuk kepercayaan diri anak remaja, maka pastikan untuk mengatasinya. Jika perlu, konsultasikan dengan dokter kulit untuk mendapatkan saran dalam mengelolanya.

4. Pastikan selalu ada cara untuk memperbaiki suasana hati remaja

4. Pastikan selalu ada cara memperbaiki suasana hati remaja
Freepik

Pubertas dan tahun-tahun remaja dapat membuat stres, bahkan dalam situasi terbaik sekalipun. Pastikan anak memiliki jalan keluar untuk mengatasi frustrasinya.

Kegiatan sepulang sekolah, hobi, olahraga, dan minat lainnya dapat membantu mengalihkan perhatian anak dari masalah pubertas dan memberikan cara bagi anak untuk memperbaiki suasana hati dan melanjutkan harinya.

Pastikan anak menemukan waktu untuk melakukan sesuatu yang benar-benar ingin dilakukan. Mama juga melakukan aktivitas bersama, sehingga ada kesempatan bagi anak untuk membuka diri kepada Mama dan berbagi detail harinya.

5. Selalu berikan jalur komunikasi dan dukungan yang anak perlukan

5. Selalu berikan jalur komunikasi dukungan anak perlukan
Freepik/Karlyukav

Masa pra-remaja dan remaja membutuhkan banyak dukungan, baik dari keluarga maupun teman. Pastikan anak memiliki lingkaran sosial yang kuat dan teman-teman untuk diajak bicara tentang masalah dan tantangan.

Jika anak mama memiliki seorang kakak yang usianya jauh lebih tua, maka Mama bisa memintanya untuk memberikan instruksi dan dukungan yang diperlukan adiknya.

Nah itulah beberapa cara untuk membuat remaja lebih nyaman dan mudah melewati masa-masa pubertasnya. Tips-tips di atas dapat Mama terapkan untuk membantu anak melewati pasang surut pubertas, dan mempersiapkannya untuk perubahan yang mungkin membuatnya terkejut.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.