Waspada! Infeksi Saluran Ginjal Bisa Menyerang Anak Mama

Tak bersih saat membasuh anus merupakan salah satu penyebabnya!

16 November 2018

Waspada Infeksi Saluran Ginjal Bisa Menyerang Anak Mama
easyhealthoptions.com

Pielonefritis adalah penyakit infeksi pada ginjal yang disebabkan oleh bakteri atau virus.

Bakteri dan virus biasanya mencapai kandung kemih melalui uretra (saluran yang mengeluarkan urine dari kandung kemih) dan menyebabkan infeksi yang memengaruhi ginjal hingga memicu pielonefritis

Infeksi yang terjadi berulang kali dapat menyebabkan luka hingga mengakibatkan gagal ginjal.

Infeksi ginjal memang jarang ditemukan dibanding infeksi saluran urine, namun infeksi ginjal memang jauh lebih serius daripada itu. 

Tak hanya orang dewasa, infeksi ginjal justru lebih sering dirasakan oleh anak-anak khususnya anak perempuan.

Mengetahui bahaya dari infeksi ginjal yang dapat terjadi pada anak mama, berikut Popmama.com telah merangkum beberapa faktanya.

1. Penyebab infeksi ginjal pada anak

1. Penyebab infeksi ginjal anak
marsclinic.com.au

Dilansir dari laman healthline.com, pielonefritis atau infeksi ginjal disebabkan oleh bakteri yang masuk ke dalam saluran kemih melalui kulit di sekitar anus atau vagina.

Penyebab paling umum dari infeksi ginjal adalah bakteri E. coli, yang berasal dari usus. Kebanyakan infeksi ginjal terjadi karena bakteri yang menyebar dari anus ke uretra.

Selain itu, berikut beberapa faktor yang dapat meningkatkan seorang anak terkena infeksi ginjal:

  • Jenis kelamin

Anak perempuan memiliki risiko lebih tinggi mengalami infeksi ginjal daripada anak laki-laki.

Pasalnya, uretra perempuan lebih pendek daripada laki-laki sehingga bakteri menempuh jarak yang tidak terlalu jauh dari luar hingga mencapai kandung kemih.

  • Gangguan pada saluran urine

Apapun yang memperlambat aliran urine seperti batu ginjal, kelainan struktur pada sistem urine, atau kelenjar prostat yang membesar, dapat meningkatkan risiko seorang anak terkena infeksi ginjal.

  • Melemahnya sistem imun

Kondisi medis yang merusak sistem imun seperti diabetes dan HIV, dapat meningkatkan risiko infeksi ginjal. 

  • Penggunaan kateter urin jangka panjang

Ketika dirawat, penggunaan kateter sangatlah dibutuhkan untuk membantu pasien lebih mudah mengeluarkan urine.

Namun jika digunakan dalam jangka waktu yang lama, kateter dapat merusak saluran kemih dan menyebabkan infkesi ginjal. 

  • Vesicoureteral reflux

Vesicoureteral reflux terjadi ketika adanya aliran kencing yang mengarah balik ke ginjal. Hal tersebutlah yang dapat menyebabkan infkesi ginjal pada seseorang. 

  • Penggunaan gelembung dalam bak mandi

Bermain gelembung saat mandi di bathup memang menyenangkan, namun hal tersebut nyatanya dapat menyebabkan infeksi ginjal.

Pasalnya bakteri dan sabun dapat lebih mudah masuk ke dalam uretra.

  • Pakaian ketat

Pakaian yang ketat bukan hanya tidak baik digunakan oleh orang dewasa, anak-anak pun tidak dianjurkan mengenakan pakaian jenis ini.

Khusus bagi anak perempuan, celana yang ketat dapat menyababkan infeksi ginjal yang serius akibat bakteri yang mengumpul di area genital.

  • Salah membersihkan anus

Ada baiknya Mama mengajarkan bagaimana cara yang tepat menyeka anus dan alat vitalnya setelah buang air.

Maka dari itu, ajarkanlah padanya untuk menyeka dari depan ke belakang setelah buang air besar untuk mencegah masuknya bakteri yang menyebabkan infeksi ginjal.

  • Toilet yang kotor

Toilet yang tidak bersih juga menjadi salah satu penyebab infeksi ginjal.

Pasalnya toilet yang kotor dan mengandung bakteri E.Coli tersebut dapat dengan mudah masuk ke dalam saluran kemih ketika anak buang air.

  • Menunda buang air kecil

Menunda-nunda buang air kecil dalam jangka waktu yang lama juga menjadi penyebab lain dari infeksi ginjal.

2. Gejala

2. Gejala
modernmom.com

Ada beberapa gejala yang anak rasakan ketika ia mengalami infeksi ginjal. 

Pada umumnya, anak akan merasakan beberapa hal berupa:

  • Rewel,
  • susah makan atau muntah,
  • badan yang lemas atau kurang berenergi,
  • nyeri perut,
  • pertumbuhan tidak normal,
  • mengompol,
  • adanya darah dalam urine atau hematuria,
  • bau urine yang tidak seperti biasanya,
  • jaundice atau sakit kuning.

Editors' Picks

3. Pengobatan

3. Pengobatan
childrens.com

Infeksi ginjal yang terjadi pada anak perlu ditangani sesegera mungkin. Bahkan, Mama perlu membawanya ke rumah sakit untuk dilakukan perawatan khusus.

Selama rawat inap di rumah sakit, pasien akan diberikan cairan melalui infus untuk menghindari dehidrasi. 

Sedangkan untuk memonitor kondisi medis dan respons pasien terhadap antibiotik, diperlukan pemeriksaan darah dan urine secara berkala.

Sebagian besar kondisi penderita infeksi ginjal yang dirawat di rumah sakit akan membaik dalam waktu 3 sampai 7 hari. 

Namun umumnya pasien akan tetap diberikan tablet atau kapsul antibiotik sebagai lanjutan pengobatan di rumah.

Berikut beberapa jenis antibiotik yang biasa diberikan untuk pasien anak penderita infeksi ginjal:

  • Amoxicillin
  • Amoxicillin dan asam klavulanat
  • Cephalosporins
  • Doxycycline, tetapi hanya boleh dikonsumsi untuk anak berusia lebih dari 8 tahun
  • Nitrofurantoin
  • Sulfamethoxazole-trimethoprim

Selain perawatan di rumah sakit, Mama juga dapat melakukan perawatan di rumah pada anak.

Berikut beberapa hal yang perlu Mama lakukan:

  • Berikan obat yang diresepkan pada anak selama dokter menyarankannya, bahkan jika mereka sudah mulai merasa sehat,
  • segeralah cek suhu tubuh anak ketika ia demam,
  • pantau frekuensi buang air kecilnya,
  • tanyakan kepada anak apakah ia merasa sakit atau terbakar saat buang air kecil,
  • pastikan bahwa anak minum banyak cairan.

4. Cara mencegah

4. Cara mencegah
musckids.org

Mencegah lebih baik daripada mengobati, maka dari itu ada baiknya jika Mama dapat lebih mengontrol gaya hidup anak agar tidak terjadi hal-hal yang tak diinginkan seperti infeksi ginjal.

Berikut beberapa cara mencegahnya:

  • Pastikan anak minum banyak air atau cairan

Air putih dapat membuat beberapa jenis bakteri termasuk E.Coli tidak dapat bertahan di kendung kemih. Hal itulah yang dapat membantu anak terhindar dari infeksi ginjal.

  • Jangan menahan air kecil untuk waktu yang lama

Jelaskan padanya untuk tidak menahan buang air kecil. Selain menyebabkan batu ginjal, menahan buang air kecil untuk waktu yang lama juga dapat menyebabkan infeksi ginjal.

  • Jangan mengonsumsi obat-obatan herbal

Beberapa obat-obatan herbal diketahui dapat menyebabkan infeksi ginjal hingga penyakit ginjal lainnya.

Maka dari itu, jika anak sakit usahakan untuk tetap membawanya ke dokter untuk penanganan yang lebih optimal.

  • Jangan gunakan bubble bath

Bubble bath yang anak gunakan saat mandi di dalam bathtub dapat memungkinkan bakteri dan sabun masuk ke uretra lebih mudah.

  • Jangan gunakan pakaian ketat

Hindari penggunaan pakaian ketat dan pakaian dalam ketat untuk anak, terutama pada anak perempuan.

  • Jaga kebersihan area genital

Ajarkan pada anak-anak untuk dapat menjaga kebersihan area genitalnya agar terhindar dari bakerti E.Coli penyebab infeksi ginjal.

  • Ajarkan teknik membasuh anus dengan tepat

Jelaskan pada anak mengenai teknik menyeka yang benar, terutama setelah buang air besar. 

Sekalah dari depan ke belakang untuk mengurangi kemungkinan bakteri dari anus masuk ke dalam uretra.

Nah, itulah beberapa fakta mengenai infeksi ginjal pada anak.

Lakukanlah pencegahan dari sekarang sebelum terlambat ya, Ma!